• June 16, 2024
Pertumbuhan PDB akan meningkat menjadi 7% di Q2, prediksi UA&P

Pertumbuhan PDB akan meningkat menjadi 7% di Q2, prediksi UA&P

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para ekonom UA&P mempunyai pandangan positif terhadap tahun 2012 sehingga mereka dengan bercanda menyebut diri mereka sebagai ‘keuntungan dari booming’

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pertumbuhan ekonomi negara ini diperkirakan akan meningkat menjadi 7% pada kuartal ke-2 karena tingginya belanja infrastruktur, pemulihan di bidang pertanian dan konsumsi yang kuat, kata ekonom di Universitas Asia dan Pasifik Ocean (UA&P) dikatakan. .

Ekonom UA&P sepakat bahwa pertumbuhan setahun penuh bisa mencapai 6% hingga 7%, di atas target pemerintah sebesar 5% hingga 6%.

“Pertanian akan jauh lebih baik dibandingkan apa yang kita lihat pada kuartal lalu. Kami memiliki sumber daya tradisional, konstruksi publik sedang berjalan pesat… BPO (pengalihdayaan proses bisnis) akan terus kuat. Konstruksi dan BPO ini menghasilkan banyak pekerjaan sehingga belanja konsumen akan tetap kuat,” kata Dr. Victor Abola, direktur program UA&P untuk program Ekonomi Bisnis Strategisnya, mengatakan.

Abola juga menunjukkan bahwa pertumbuhan mungkin terjadi, yang berasal dari rendahnya pertumbuhan dasar yang tercatat pada kuartal ke-2 tahun lalu. Sepanjang tahun lalu, pertumbuhan Filipina mengecewakan sebesar 3,7% (direvisi naik menjadi 3,9%).

Abola dan rekan ekonom UA&P, Dr. Rolando Dy, memperkirakan pertanian akan pulih ke pertumbuhan 2,5% hingga 3% pada akhir tahun, dengan perkiraan kinerja kuat dalam 3 kuartal terakhir. Pada kuartal pertama, pertanian hanya tumbuh sebesar 1% dibandingkan dengan 4,4% pada periode yang sama tahun 2011, akibat penurunan hasil panen tebu, pala, mangga, dan singkong.

“Jika pertanian membaik, konsumsi dari sektor pertanian juga akan lebih baik,” kata Abola.

‘Nabi booming’ melihat tanda-tanda positif

Abola dan ekonom lainnya Dr. Bernardo Villegas memiliki prospek yang cerah untuk tahun 2012. Mereka dengan bercanda menyebut diri mereka sebagai “nabi booming”.

Negara ini tumbuh sebesar 6,4% pada kuartal pertama, mencapai pertumbuhan terbaik kedua di Asia setelah Tiongkok. Para ekonom sepakat bahwa perkiraan setahun penuh sebesar 6% hingga 7% masih dalam jangkauan.

Villegas yakin tingkat pertumbuhan sebesar 7% hingga 10% dapat dicapai dalam 10 tahun ke depan.

Dia yakin belanja pemilu akan meningkatkan PDB dalam 3 bulan terakhir tahun ini. “Perkirakan tidak hanya aliran OFW (pengiriman uang) yang lebih besar pada kuartal terakhir, tetapi juga banyak pejabat yang menggunakan upaya terakhir mereka untuk meyakinkan pemilih bahwa mereka harus dipilih kembali.”

Abola, di sisi lain, yakin lingkungan investasi akan tetap bersahabat berkat suku bunga rendah. Dia memperkirakan inflasi akan tetap antara 3,2% dan 3,4% untuk tahun ini, yang berada dalam perkiraan bank sentral sebesar 3% hingga 5%. Abola memperkirakan bursa saham lokal akan mencapai level 5,500 pada akhir tahun, naik 25,8% dari tahun lalu.

Ia mengakui bahwa belanja infrastruktur masih berada di bawah belanja negara-negara tetangganya, dengan rata-rata tahunan sebesar 3% dari PDB sejak tahun 1980 hingga 2009. Sebagai perbandingan, ia mengatakan bahwa Thailand dan Singapura menghabiskan rata-rata 4% dari PDB untuk infrastruktur pada periode yang sama. . Namun, ia mengatakan tujuan untuk meningkatkan belanja infrastruktur menjadi 5% PDB pada tahun 2015 dari 2% pada tahun 2010 dapat dicapai.

Abola juga yakin akan pertumbuhan sebesar 6% hingga 7% karena peningkatan konsumsi listrik baru-baru ini, seperti yang terlihat dari peningkatan volume penjualan oleh pengecer listrik terbesar di Filipina, Manila Electric Co (Meralko).

“Apa yang kami lihat di Meralco adalah (volume) penjualan listrik (dalam gigawatt jam) meningkat tajam dari kuartal ke-4 tahun lalu ke kuartal ke-2 tahun ini, dari 4% (pada kuartal ke-4) menjadi 10,5% (dalam yang ke-2). Ada korelasi yang sangat tinggi antara pertumbuhan PDB Anda dan pertumbuhan penjualan Meralco Anda. Pabrik dan industri butuh listrik,” ujarnya.

Abola mengatakan dampak krisis Euro terhadap Filipina kemungkinan akan relatif rendah. Secara keseluruhan, “nabi pohon” memperkirakan hasil positif untuk tahun ini. – Rappler.com

Data SDY