• June 21, 2024
Keluhan pemakzulan menghambat De Lima

Keluhan pemakzulan menghambat De Lima

Menghadapi Dewan Kehakiman dan Pengacara, Menteri Kehakiman Leila de Lima menjawab pertanyaan tentang independensi dan penolakannya terhadap perintah Mahkamah Agung

MANILA, Filipina – Kasus pemakzulan terhadap Menteri Kehakiman, kurangnya pengalaman hukum dan persepsi biasnya merupakan hambatan terbesar bagi kemungkinan penunjukan Menteri Kehakiman Leila de Lima sebagai Ketua Mahkamah Agung (SC).

Hakim Asosiasi Mahkamah Agung Diosdado Peralta, ketua Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) yang memeriksa calon hakim agung, menyatakan bahwa akan menjadi canggung bagi pengadilan tinggi – dengan De Lima kemungkinan duduk sebagai hakim agung – untuk memutuskannya. . kasus pemecatannya sendiri jika diajukan untuk diputuskan oleh Pengacara Terpadu Filipina.

De Lima berkata, “Ini di luar kendali saya,” meskipun dia bersikeras bahwa “niat awal yang baik” harus ditetapkan terlebih dahulu dan bahwa pengajuan pengaduan saja tidak boleh menjadi alasan yang cukup untuk diskualifikasi.

Pada tahun 2011, pengacara Ricardo Rivera dan Augusto Sundiam pergi ke Mahkamah Agung untuk mengajukan dua tuntutan pemakzulan terhadap De Lima. Rivera mengatakan De Lima harus dipecat karena dia menentang perintah penahanan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Agung pada November 2011, yang mencegahnya mencabut larangan perjalanan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo dan suaminya Jose Miguel “Mike” Arroyo.

Sundiam, sebaliknya, mengatakan De Lima harus dipecat karena pernyataan pedasnya terhadap Ketua Hakim Renato Corona, yang ia sebut di televisi nasional sebagai “tiran yang menempatkan dirinya di atas keadilan dan akuntabilitas.”

Pengadilan mengeluarkan resolusi yang meminta IBP untuk menyelidiki tuduhan ini. De Lima, sebaliknya, meminta IBP mempercepat penyelesaian pengaduan tersebut.

Jadi pengadilan akan mengambil keputusan akhir mengenai masalah ini, kata Peralta. Berdasarkan skenario ini, ia ragu bahwa masalah ini akan diselesaikan sebelum dewan memilih presiden pada tanggal 30 Juli, batas waktu yang ditentukan sendiri oleh JBC. Peralta bertanya, “Apakah ada cukup waktu untuk memperbaiki masalah ini?” De Lima mengakui bahwa waktu tidak berpihak padanya.

Anggota JBC lainnya, Frederick Musngi, bertanya kepada De Lima, “Apa yang akan Anda lakukan jika Anda didiskualifikasi dalam pencalonan ketua hakim?” Menteri Kehakiman berkata: “Saya tidak akan senang, tapi saya akan mencari tahu, menentukan apakah ada solusi.”

JBC memulai wawancara publiknya dengan 22 calon hakim agung pada hari Selasa. Selasa pagi, calon yang menghadap dewan tersebut adalah Andres Bautista, Ketua Komisi Presiden untuk Pemerintahan yang Baik, Prof Soledad Cagampang de Castro dan De Lima.

JBC memberi waktu kepada De Lima dan pesaing lainnya yang menghadapi kasus administratif atau pidana hingga tanggal 30 Juli untuk membatalkan kasus mereka. Jika tidak, mereka akan didiskualifikasi.

Berdasarkan Peraturan 4, Bagian 5 Peraturan JBC, orang-orang berikut ini dianggap didiskualifikasi untuk “penunjukan pada jabatan yudisial atau sebagai Ombudsman atau Wakil Ombudsman:”

  • mereka yang mempunyai kasus pidana atau administratif biasa yang masih dalam proses;
  • perkara pidana yang sedang menunggu keputusan di pengadilan atau tribunal asing;
  • mereka yang dihukum dalam suatu perkara pidana; atau dalam urusan administratif;
  • dimana hukuman yang dijatuhkan sekurang-kurangnya denda lebih dari P10,000 kecuali grasi yudisial telah diberikan kepadanya.

De Lima menegaskan bahwa pengaduan tersebut tidak berdasar dan harus segera dihentikan.

Alter ego Presiden

De Lima yang diakui sebagai calon pilihan Presiden, mengaku sebagai Menteri Kehakiman, ia adalah alter ego Presiden. Oleh karena itu, diasumsikan bahwa ia setuju dengan pernyataan kebijakannya, termasuk dorongannya terhadap tata kelola yang baik dan akuntabilitas.

“Ini adalah sesuatu yang ingin saya tanamkan di peradilan jika saya mendapatkan posisi ini,” katanya. Dia juga membela anggapan biasnya, dengan mengatakan bahwa ini adalah masalah “ketakutan dan spekulasi” dan bahwa para kritikus hanya perlu melihat rekam jejaknya.

Pada usia 52 tahun, de Lima akan menjabat sebagai hakim agung selama 18 tahun jika diangkat. Hal ini dianggap merugikan karena pengangkatannya akan mendiskualifikasi hampir semua orang di Mahkamah Agung untuk diangkat.

Ketika ditanya apakah dia bersedia menerima batasan masa jabatan, dia menjawab: “Ini bukanlah posisi politik yang bisa dibagikan. Tidak ada seorang pun yang dapat mencegah Ketua Mahkamah Agung untuk mengundurkan diri dan menjalani proses pemakzulan serta diberhentikan.”

De Lima menambahkan: “Insya Allah dan kecuali ada perkembangan signifikan dalam hidup saya, saya bermaksud untuk melayaninya.”

pembangkangan TRO

Anggota JBC juga mencecarnya karena penolakannya terhadap perintah penahanan sementara SC yang mencabut penegakan perintah daftar pantauan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

De Lima mengatakan kepada anggota JBC Niel Tupas Jr bahwa “di zaman sekarang ini, telah terbukti bahwa (SC) tidak sesempurna yang kita kira. Mereka adalah manusia. Ada beberapa kasus yang mencerminkan bias, prasangka, dan kecenderungan diskriminatif individu.”

Dalam kasus TRO yang memungkinkan pasangan Arroyo meninggalkan negara itu dan lolos dari tuntutan, de Lima mengatakan hal itu jelas bersyarat. Jika Departemen Kehakiman telah menerima salinan TRO sebelum keluarga Arroyos mencapai bandara, de Lima mengatakan dia akan tetap memeriksa bahasa dan tenornya sebelum mengikuti atau menerapkannya.

Jika TRO tunduk pada persyaratan dan dia tidak punya cara untuk menegakkan kepatuhan, dia mengatakan dia akan tetap menentangnya.

Namun, “jika di hadapan perintah hal itu sering terjadi, saya tidak punya pilihan selain mematuhinya,” tambahnya saat didesak oleh Peralta. – Rappler.com

Cerita Terkait:

SDy Hari Ini