• May 24, 2024
Kemarahan atas serangan terhadap petinju Filipina

Kemarahan atas serangan terhadap petinju Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Senat menyelidiki perselisihan dan seruan untuk memanggil kembali duta besar untuk Argentina

MANILA, Filipina – Senat telah memerintahkan Departemen Luar Negeri (DFA) untuk memanggil kembali duta besar Filipina untuk Argentina menyusul penyerangan terhadap seorang petinju Filipina di negara Amerika Selatan tersebut.

Perintah tersebut dikeluarkan setelah Pemimpin Mayoritas Vicente Sotto III, dalam pidato istimewanya, menunjukkan rekaman petinju Filipina Johnriel Casimero diserang oleh warga Argentina yang marah setelah ia mengalahkan petinju mereka, Luiz Lazarte.

Casimero menang atas Lazarte setelah pertarungan Kelas Terbang Ringan IBF mereka di Buenos Aires dihentikan pada ronde ke-10. Pendukung Lazarte kemudian mulai melemparkan puing-puing, termasuk kursi dan botol, ke dalam ring. Casimero mampu lolos tanpa cedera berkat timnya melindungi petinju mereka dengan tubuh mereka sendiri, namun beberapa anggota tim Casimero terluka.

Apakah kita akan puas dengan penindasan terhadap warga Filipina seperti ini? tanya Sotto dalam pidatonya. “Kita harus mengutuk keras serangan terhadap pahlawan olahraga Filipina dan seluruh delegasi Filipina ini. Petinju Filipina menjalani latihan fisik yang membosankan selama berjam-jam dan mereka mempertaruhkan nyawa dalam setiap pertarungan yang mereka lawan. Mereka tidak hanya bersaing untuk diri mereka sendiri; mereka bersaing demi kehormatan dan kebanggaan negara. Penghinaan terhadap kontingen Filipina adalah penghinaan terhadap negara kami.”

https://www.youtube.com/watch?v=7wB6GwA3iNU

Reaksi senator

Oleh karena itu, Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengeluarkan perintah kepada DFA untuk memanggil kembali duta besar Filipina untuk Argentina, Rey Carandang. Enrile menggambarkannya sebagai “insiden yang kotor dan disayangkan, dimana bendera kami sebenarnya tidak dihormati.”

Dalam sesi hari Rabu, Enrile berkata: “Kami memerintahkan DFA untuk memanggil kembali duta besar kami di Buenos Aires dan memanggil duta besar Argentina untuk negara ini untuk menjelaskan mengapa mereka berani menghancurkan bendera, kehormatan, dan martabat negara yang diwakilinya.” dengan menyerang. petinju kita.” Senat meloloskan mosi Enrile sebagai sebuah resolusi. Enrile menyebut dasar kekuasaan Senat untuk meratifikasi perjanjian internasional dan penugasan duta besar. Loren Legarda, ketua komite hubungan luar negeri Senat, menjelaskan bahwa Filipina tidak memutuskan hubungan dengan Argentina.

Legarda mengatakan DFA akan segera diminta melaporkan keadaan di balik insiden tersebut kepada Senat.

“Kami memanggil duta besar Filipina untuk Argentina agar mereka bisa menjelaskan kepada Senat. Kami ingin tahu apakah mereka memberikan keamanan dan dukungan yang memadai sebelum dan sesudah kejadian,” katanya.

Dalam resolusi yang disahkan oleh Senator. Aquilino “Koko” Pimentel, dia meminta Komite Senat untuk Permainan dan Hiburan dan komite Senat lainnya untuk “untuk membantu undang-undang melakukan penyelidikan atas tindakan yang diambil oleh Dewan Permainan dan Hiburan (GAB). )” sebelum dan sesudah pertarungan.

Senator Francis Escudero juga menugaskan pejabat olahraga dan instansi terkait untuk membuat kebijakan tentang cara mencegah insiden kekerasan di masa depan untuk melindungi atlet nasional.

“Paling tidak yang bisa dilakukan pemerintah terhadap atlet kita secara umum adalah menunjukkan bahwa mereka mendapat dukungan kita,” kata Escudero. “Kami meminta mereka untuk membawa bendera kami dan bersaing dengan sportivitas dan keunggulan setinggi-tingginya saat mewakili negara kami. Pemerintah harus bisa menjamin keselamatan mereka.” – Rappler.com

Togel Sydney