• February 28, 2024
Laba bersih Ayala Land pada tahun 2011 mencapai titik tertinggi sepanjang masa yaitu P7-B

Laba bersih Ayala Land pada tahun 2011 mencapai titik tertinggi sepanjang masa yaitu P7-B

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ayala Land Inc. membukukan laba bersih sebesar P7,14 miliar pada tahun 2011, sebuah rekor tertinggi bagi salah satu perusahaan real estat terbesar di negara ini

MANILA, Filipina – Ayala Land Inc. membukukan laba bersih sebesar P7,14 miliar pada tahun 2011, angka tertinggi untuk salah satu perusahaan real estat terbesar di negara ini.

Peningkatan sebesar 31% dibandingkan pendapatan tahun 2010 sebesar P5,46 miliar disebabkan oleh kuatnya pertumbuhan pendapatan dari sewa perumahan, ritel, dan perkantoran.

Pendapatan konsolidasi mencapai 44,21 miliar, meningkat 17%.

Berikut adalah rincian pendapatan pada tahun 2011.

“Kami kembali menjalani tahun yang luar biasa di tahun 2011, berkat pertumbuhan pendapatan yang kuat dan peningkatan margin yang dicapai oleh bisnis-bisnis utama kami… Kami tetap berada pada posisi yang baik untuk mengejar pertumbuhan kami ke depan dan mencapai tujuan yang telah kami tetapkan di antara 5-10-15 kami. mengatur. rencana,” kata Presiden Ayala Land Antonio Aquino dalam keterangannya, Rabu, 15 Februari.

Unit perumahan

Penjualan unit hunian menyumbang 54% dari total pendapatan.

Perusahaan meluncurkan 20.613 unit pada tahun 2011 dan dijadwalkan meluncurkan sekitar 24,80 unit pada tahun 2012 di semua merek residensial.

Ayala Land memperkirakan permintaan yang kuat untuk produk residensial akan terus berlanjut pada tahun 2012 ini dengan meluncurkan sekitar 24.800 unit di seluruh merek residensial Ayala Land Premiere, Alveo, Avida, Amaia dan Buena Vita.

Pusat perbelanjaan

Rata-rata tingkat okupansi seluruh pusat perbelanjaan mencapai 96% pada tahun 2011.

Meskipun ada penutupan beberapa aspek di mal inti Glorietta di Makati pada awal tahun 2011, pembukaan mal baru di Davao dan Makati serta peningkatan okupansi mal di Taguig dan Pampanga mengimbangi hal tersebut.

“Lingkungan ritel tetap baik karena penjualan toko yang sama untuk semua sewa gedung dan tanah meningkat masing-masing sebesar 5% dan 3%,” kata pernyataan itu.

Pendapatan dari bisnis hotel dan resor Ayala Land naik 18% menjadi P2,24 miliar pada tahun 2011, sebagian besar disebabkan oleh dampak konsolidasi operasi El Nido Resorts di Palawan, melalui akuisisi 60% kepemilikan di Ten Knots Group di April 2010.

Belanja modal untuk tahun 2012

Ayala Land juga mengumumkan rekor belanja modal pada tahun 2012.

Dalam sebuah pernyataan, CFO ALI Jaime Ysmael mengatakan pihaknya telah mengalokasikan P37 miliar untuk belanja modal tahun ini, naik 23,33% dari hampir P30 miliar yang dihabiskan tahun lalu, untuk “menyelesaikan pembangunan yang sedang berlangsung, peluncuran pembiayaan proyek perumahan dan penyewaan baru”, dan proyek baru. akuisisi bank tanah.”

“Kami berhasil meluncurkan sejumlah proyek pada tahun lalu, yaitu total 67 proyek, dan kami berencana untuk meluncurkan proyek dengan jumlah yang kira-kira sama tahun ini, namun nilainya 29% lebih tinggi dan jumlah unitnya 20% lebih banyak,” kata Antonino Aquino, presiden Ayala Land.

Togel Sidney