• May 24, 2024
Kembalinya Rudy Farinas

Kembalinya Rudy Farinas

(Profil ini pertama kali diterbitkan di Newsbreak pada bulan Maret 2011, pada puncak proses pemakzulan terhadap Ombudsman Merceditas Gutierrez. Kami sedang mencetak ulang sekarang untuk memberikan gambaran sekilas kepada pembaca kami tentang orang di balik “Palusot.”)

MANILA, Filipina—Siapa sangka dia bisa bangkit kembali? Belum lama berselang, Rodolfo Castro Fariñas kehilangan segalanya secara berturut-turut—ayahnya, kakak laki-lakinya, kursinya di Kongres, istrinya, dan bahkan ada yang mengatakan pikirannya.

Mendengarkan dia berbicara tentang hukum seolah-olah dia tidak dituduh melanggar hukum dan melihatnya sekarang di TV nasional mengadili seorang wanita yang bukan istrinya—ini semua adalah gambaran yang membuat orang-orang sinis tidak bisa tidak meragukannya. Apakah dia dipotret atau nyata?

Fariñas yang berusia 59 tahun menghadiri wawancara di kantornya di Batasan Pambansa bersama teman-temannya yang biasa akhir-akhir ini, anak-anaknya yang masih kecil dan cantik selalu berada di bawah pengawasan ayah mereka. Mereka tidak dapat dipisahkan. Kedua gadis berusia 20-an bekerja untuknya di Kongres. Kedua putranya yang masih remaja masih tidur satu ranjang dengannya.

Fariñas memiliki 8 anak (usia 14 hingga 29)—dua dengan pacar lamanya pada tahun 1980-an dan enam dengan istrinya, mendiang Maria Teresa Carlson, yang bunuh diri dengan melompat dari lantai apartemen pada tahun 2001.

Tiba-tiba, anggota Kongres Ilocos Norte ini kembali tampil di panggung nasional, kali ini bukan untuk membela diri terhadap cerita kekerasan dalam rumah tangga, namun untuk memperjuangkan kewenangan Kongres untuk mengadili. Dia jelas-jelas melakukan hal ini dengan menggabungkan jargon hukum dengan tayangan TV yang menarik sehingga membuatnya mendapatkan kursi sebagai salah satu jaksa penuntut utama dalam persidangan pemakzulan Ombudsman Merceditas Gutierrez.

Dia juga mengancam akan mengadili beberapa hakim Mahkamah Agung (MA), para tiran seperti yang dia gambarkan.

Sebagai wakil ketua Komite Kehakiman DPR yang menangani pemakzulan Gutierrez, Fariñas dianggap oleh beberapa wartawan yang meliputnya sebagai “otak” di balik panel tersebut. “Dia dipandang sebagai ketua komite yang sebenarnya,” kata seorang reporter.

Pria itu sedang berperang dalam dua perang politik yang dilancarkan Presiden Aquino—melawan Gutierrez dan Ny. penunjukan SC Arroyo—dan dia bahkan bukan sekutu. (Sebagai anggota Partai Nacionalista, dia berkampanye untuk Senator Manuel Villar pada pemilu terakhir).

Apa yang menyebabkannya?

“Hidup adalah tentang kesempatan kedua,” katanya kepada Newsbreak.

Erap dan sisi lainnya

Pada tahun 2000, Fariñas berada di sisi lain perdebatan sebagai anggota kongres. Ia sangat menentang cara pimpinan DPR menangani pemakzulan mantan Presiden Joseph Estrada.

Pada saat itu, mayoritas melewatkan pemungutan suara. Kemudian Ketua Manuel Villar hanya membacakan resolusi yang ditandatangani oleh sejumlah anggota parlemen yang memenuhi persyaratan dasar konstitusi. Fariñas mengatakan bahwa tidak adanya pemungutan suara pleno sebenarnya melanggar Piagam. Dia bersiap mempertanyakan langkah tersebut di hadapan Mahkamah Agung.

Karena para hakim itu sendiri adalah pejabat yang bisa dimakzulkan, katanya, ia yakin mereka akan memihaknya dalam proses yang menurutnya cacat hukum. Pada titik ini, Fariñas ragu apakah akan menyelesaikan ceritanya.

Itu pantas untuk diberitahukan, kami meyakinkannya.

Sekutu Estrada di DPR melarangnya pergi ke SC, kenang Fariñas. Dia berkata bahwa dia dipanggil ke sebuah pertemuan di Hotel Rembrandt, di mana dia tidak dianjurkan untuk mengajukan petisi meskipun dia sangat membelanya.

Para sekutu Estrada mengatakan kepadanya bahwa mereka sudah mengetahui angka-angka tersebut di Senat dan tidak ada gunanya memperpanjang penderitaannya. “Saya mengatakan kepada mereka bahwa hal itu dapat dipertahankan secara hukum, kami dapat menghentikan persidangan. Jika tidak, mungkin kalian bisa mempunyai kekuatan dengan itu.”

Tahun lalu, ketika ia terlibat dalam proses pemakzulan terhadap Ombudsman sebagai wakil ketua Komite Kehakiman DPR, Fariñas mengatakan bahwa ia memberikan nasihat ini kepada rekan-rekannya: tidak ada jalan pintas, mari kita bertindak sesuai aturan.

Bahwa dia tahu hukumnya tidak diragukan lagi, meski dia tidak pernah bercita-cita menjadi pengacara.

Anak bermasalah

Sebagai seorang mahasiswa di Ateneo, Fariñas menjalani kehidupan sebagai anak nakal manja, keturunan keluarga kaya yang memiliki armada bus ke dan dari Ilocos Norte. Pria muda yang mencolok itu mengendarai mobil yang mencolok, berkencan dengan banyak gadis, dan berpesta seolah tidak ada hari esok.

Ketika dia lulus pada tahun 1971, dia berpikir dia bisa saja bekerja di bisnis keluarga. Pertama, dia bersenang-senang dengan teman-teman tentara yang mempunyai kedudukan baik di pasukan Marcos; darurat militer kemudian akan diumumkan.

Namun, ayahnya yang disiplin memiliki perintah tegas: berperilaku. Jadi dia melakukannya.

Fariñas menghabiskan 7 tahun yang panjang di Sekolah Hukum Ateneo dan tinggal di tahun ke-3 selama tiga tahun. Dan ini semua karena seorang dekan hukum bernama Fr. Joaquin Bernas. “Dia menyulitkan saya. Dia ingin saya pindah ke San Beda. Dia mengatakan kepada saya, Anda mengejek standar kami di sini.”

Sekolah itu memang mempunyai anak bermasalah. Fariñas membolos dari kelas yang diizinkan, tetapi mereka tidak dapat mengeluarkannya karena dia lulus ujian dengan nilai tertinggi. Pengalih perhatian terutama datang dari gadis terpanas di kota, aktris gagah Vivian Velez, pacarnya.

Untuk menyenangkan teman-teman sekelasnya dan mengalihkan perhatian profesornya, dia bahkan membawa Velez yang berdada besar ke kelas. Ini adalah urusan yang mungkin tidak akan bisa dia jalani dalam waktu dekat. Pencarian Google atas Rudy Fariñas dibanjiri situs web tentang dugaan “rekaman Betamax” yang sensasional tentang dirinya dan Velez di tempat tidur.

Meski demikian, Fariñas menyelesaikan hukumnya pada tahun 1978. Dia adalah satu dari hanya dua lulusan hukum Ateneo tahun itu yang masuk 10 besar dalam ujian pengacara, peringkat no. 8 dengan nilai 89,99.

Maka dimulailah kenaikan pesat anak manja itu ke tampuk kekuasaan.

Pada tahun 1980, pada usia 28 tahun, ia menjadi walikota termuda di Kota Laoag. Ia menjabat enam tahun sebelum menjadi gubernur selama 10 tahun dan anggota kongres satu periode (1998-2001).

Dia mengalami semuanya terlalu cepat, terlalu cepat, katanya.

Ada seorang pengacara Ilocano yang sama cerdiknya yang pernah mencapai kesuksesan seperti ini sebelumnya dan menjadi presiden, Ferdinand Marcos. Fariñas menyukai pemikiran untuk mengulang sejarah. Dia mencalonkan diri sebagai Senat pada tahun 1987, dengan perhitungan bahwa dia dapat menggunakannya untuk meluncurkan pencalonan presiden. Tapi dia kalah.

Diantaranya adalah perempuan, minuman keras, senjata api, cerita tentang kecanduan narkoba dan pekerja bantuan.

Ketika menjadi gubernur, Fariñas sempat dipenjara karena tuduhan penahanan ilegal yang diajukan oleh mantan ajudannya. Episode kelam ini memuncak dalam pertengkaran rumah tangga yang buruk dan disiarkan di televisi, di mana istrinya Maria menuduhnya menyiksanya.

Itu sebabnya kelompok perempuan tidak mempercayai Fariñas hingga saat ini. Bagaimanapun, kisah Maria itulah yang mengilhami Satuan Tugas Maria, sebuah jaringan advokasi yang memfasilitasi pengesahan Undang-Undang Republik 9262, atau Undang-Undang Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak, pada tahun 2004.

Fariñas mengatakan bahwa itu adalah hubungan yang sulit pada awalnya dan sekali lagi mencoba menyangkal bahwa dia melecehkannya.

‘Ditarik ke Bumi’

Tahun kematian Carlson, 2001, juga merupakan tahun dimana dia kehilangan kursi kongresnya dari Roquito Ablan. Dia berada di Laoag ketika Carlson melompat dari apartemennya di Greenhills, San Juan. Anak bungsu mereka, kini berusia 14 tahun, saat itu baru berusia 4 tahun. “Saya ditarik ke bumi,” kenang Fariñas.

Orang tua tunggal menghabiskan tahun-tahun berikutnya dengan mengantar anak-anaknya ke sekolah di Laoag, berbelanja bersama mereka, menghadiri pertemuan orang tua-guru di sekolah, dan membawa mereka berlibur ke luar negeri. Dia menarik diri dari dunia luar. Warga Laoag mengenang fase kehidupan Farinas itu.

“Dia kehilangan segalanya, dan auranya berangsur-angsur berubah. Dia tidak lagi sombong,” kata jurnalis veteran lokal Juliet Pascual.

Bukankah dia mencari konseling, terapi? “Tidak,” katanya. “Saya hanya berdoa Rosario bersama anak-anak saya setiap hari. Dalam perjalanan jauh kami berdoa bersama. Saya pergi ke Misa setiap hari. Saya hanya punya anak sekarang. Aku bahkan tidak berkencan. Saya dapat memberitahu Anda bahwa saya selibat!”

Pada tahun 2007, dia mencalonkan diri sebagai gubernur melawan seseorang yang dia pikir bukan Ilocano sejati, Michael Keon, sepupu keluarga Marcos. Fariñas kalah, kekalahan yang membuat banyak orang mengira dia pergi untuk selamanya.

Namun pada tahun 2010, giliran keluarga Marcos yang melawan Keon dan bersekutu dengan klan Fariñas. Dan sekarang dia kembali.

Dan bagaimana.

Pada tahun 2010, ia menjadi salah satu dari 43 solon yang memiliki kehadiran sempurna di kongres.

November lalu, ia mengusulkan pengujian narkoba secara acak terhadap semua anggota DPR sebagai aturan DPR, sebuah ironi yang tidak hilang dari mereka yang akrab dengan masa lalunya.

Ia menyebut dunia barunya adalah hasil dari “takdir dan keyakinan”.

Banyak orang mungkin perlu lebih diyakinkan. Namun Fariñas berkata: “Mereka telah melihat sisi terburuk saya, sekaranglah waktunya untuk melihat sisi terbaik saya.” –Rappler.com/Pertama kali diterbitkan Maret 2011, Newsbreak

Togel Sydney