• June 20, 2024
Bersalah atau tidak?  Pemungutan suara Senat hari ini

Bersalah atau tidak? Pemungutan suara Senat hari ini

MANILA, Filipina – Negara ini kembali membuat keputusan pertama pada hari ini, Selasa, 29 Mei, sambil menunggu putusan terhadap Hakim Agung Renato Corona yang dimakzulkan. Sekutu Presiden Benigno Aquino III mengatakan mereka memiliki jumlah yang cukup di Senat untuk menghukumnya.

Setelah persidangan lebih dari empat bulan berakhir, pengadilan pemakzulan yang beranggotakan 23 orang akan memutuskan apakah akan mempertahankan Corona di Mahkamah Agung atau mencopotnya dari jabatan publik selamanya.

Pemungutan suara ini sama pentingnya bagi ketua hakim dan juga bagi Presiden Benigno Aquino III.

Bagaimanapun, persidangan tersebut merupakan proyek antikorupsi terbesar pemerintahan Aquino, yang menghabiskan waktu, tenaga, dan sumber daya untuk mengadili ketua hakim berusia 63 tahun yang masa jabatannya masih akan berakhir pada tahun 2018, atau dua tahun setelah Presiden Aquino. keluar dari kantor.

Hal ini dipandang oleh para pengkritik Aquino sebagai upaya presiden untuk mengontrol kekuasaan dan melemahkan sistem peradilan.

Tidak kurang dari seorang senator hakim, Joker Arroyo, membingkai pemakzulan Corona sebagai berikut: “MA mengerem kecenderungan totaliter dalam pemerintahan ini. Kita sudah mempunyai darurat militer yang tidak kita sadari.”

Hingga kesaksian yang merugikan dari ombudsman Conchita Carpio-Morales pada 14 Mei, Corona tampaknya memimpin dalam pemungutan suara. Namun, yang menentukan nasibnya, kata beberapa senator dan pengamat, adalah pemogokannya pada 22 Mei dari pengadilan pemakzulan.

Kubu anti-Corona membutuhkan setidaknya 16 suara, atau dua pertiga suara Senat, untuk menghukum ketua hakim. Sebaliknya, hanya diperlukan 8 suara abstain atau abstain untuk menyelamatkannya. (Kursi ke-24 di Senat dikosongkan oleh Aquino ketika ia memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2010).

Ada yang mengatakan pemungutan suara akan berlangsung ketat. Di sisi lain, dua sumber pemerintahan mengatakan kepada Rappler bahwa mereka aman dengan setidaknya “17 suara.”

Namun, di luar angka tersebut, ada permasalahan yang lebih besar yang dipertaruhkan bagi negara ini. Akankah pencopotan Corona dari jabatannya akan menghasilkan reformasi yang menentukan di Mahkamah Agung dan sistem peradilan? Akankah Presiden menunjuk hakim agung yang independen dan menolak godaan untuk menunjuk loyalisnya sendiri? Apakah presiden akan memilih hakim-hakim yang ada saat ini, atau akankah ia berani melakukan sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya – menunjuk orang luar?

Teman dan sekutu

Enam dari senator-hakim berkampanye untuk Presiden Aquino ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden: Senator Franklin M Drilon, Francis “Chiz” Escudero, Teofisto Guingona III, Francis Pangilinan, Ralph Recto dan Sergio Osmeña III. Namun, tidak semua orang mendukung pasangannya, Manuel Roxas II. Escudero mendukung Wakil Presiden Jejomar Binay, yang menjauhkan diri dari persidangan.

Dua senator-hakim lainnya adalah sekutu utama presiden: Senator Panfilo Lacson dan Antonio Trillanes IV.

Dari 8 pendukung dan sekutu Aquino ini, dua di antaranya akan dipilih kembali: Escudero dan Trillanes.

Di antara hakim senator yang bukan anggota Partai Liberal, yang dipimpin atau berafiliasi dengan presiden, setidaknya 5 orang secara terbuka tidak setuju dengan pembelaan Corona atas kegagalannya mengungkapkan simpanan dolar dan penjelasan kekayaannya.

Mereka adalah Senator Edgardo Angara, Alan Peter Cayetano, Pia Cayetano dan Aquilino Pimentel III.

Dari daftar awal ini, 3 di antaranya merupakan pemilih ulang pada pemilu sela 2013: Alan Peter Cayetano, Trillanes dan Pimentel. Dua anggota pemilu ulang lainnya – Senator Loren Legarda dan Gregorio Honasan – tetap menutup kemungkinannya.

Menjelang hari kiamat, Enrile menunjukkan pendiriannya dalam isu-isu utama yang mengancam Corona. Dia menunjukkan bahwa tidak ada undang-undang yang melarang ketua hakim untuk mengungkapkan simpanan dolarnya, dan bahwa Konstitusi mewajibkan pejabat publik dan pegawai untuk menyatakan semua asetnya.

Di antara sekutu dekat Enrile di Senat adalah Senator Honasan, Jinggoy Estrada dan Pemimpin Mayoritas Vicente Sotto III.

Namun, menurut para penasihat presiden, pemerintah tidak bergantung pada suara Estrada.

Senator lain yang akan menilai Corona hari ini adalah Senator Arroyo, Senator Manuel Villar, Senator Miriam Defensor-Santiago, Senator Lito Lapid, Ferdinand Marcos Jr, dan Senator Ramon “Bong” Revilla Jr.

Villar adalah saingan utama Aquino dalam pemilihan presiden tahun 2010, sementara Revilla adalah sekutu setia mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

Dalam ringkasan Senin lalu, jaksa mengatakan inti persidangan adalah kesesuaian Corona dengan jabatannya dan alasan meragukan (“palusot”) yang ia ajukan ke pengadilan pemakzulan, seperti dijelaskan jaksa Rodolfo Fariñas.

Namun, pembela mengatakan kelalaian yang dilakukan oleh Corona bukanlah pelanggaran yang tidak dapat diterima karena dilakukan dengan itikad baik.

Hari terakhir persidangan dilanjutkan pada hari Selasa pukul 14.00. Setiap senator mendapat waktu masing-masing dua menit untuk memilih dan menjelaskan pilihannya.

Para senator akan mengambil keputusan atas 3 pasal pemakzulan (pasal 2, 3 dan 7) yang diajukan terhadap Corona. Namun jika ia dinyatakan bersalah berdasarkan pasal pertama yang diadili – Pasal 2, dugaan kegagalannya mengungkapkan Laporan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersihnya – mereka tidak perlu memberikan suara pada pasal-pasal lainnya. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih lanjut liputan khusus Rappler tentang uji coba Corona.

Keluaran Sidney