• June 12, 2024
Kemungkinan besar Topan Hagupit menerjang PH – PAGASA

Kemungkinan besar Topan Hagupit menerjang PH – PAGASA

(PEMBARUAN ke-2) Kemungkinan Topan Hagupit menghantam daratan Filipina meningkat menjadi 75%, kata peramal cuaca negara bagian dalam pengarahan NDRRMC pada hari Rabu

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Biro Cuaca Negara PAGASA mengatakan pada Rabu, 3 Desember, ada “kemungkinan besar” Topan Hagupit akan menghantam Visayas akhir pekan ini.

Kemungkinan Hagupit melakukan serangan langsung ke daratan Filipina telah meningkat sebesar 75% mulai Rabu, kata Wakil Administrator PAGASA Jun Dalida saat konferensi pers di Dewan Nasional Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen (NDRRMC).

Mulai pukul 16:00 Rabu, cambuk terletak 1.278 km sebelah timur Hinatuan, Surigao del Sur. Diperkirakan bergerak ke barat laut dengan kecepatan 30 km per jam.

Diharapkan memasuki Area Tanggung Jawab Filipina (PAR) pada Kamis, 4 Desember, dengan kecepatan angin 160 km per jam dan hembusan hingga 195 km per jam. Itu akan diberi nama kode Filipina Ruby.

Topan tersebut diperkirakan akan melintasi Visayas – Samar, Leyte, Cebu bagian utara, Panay bagian utara, dan Bicol bagian selatan – pada hari Minggu, 7 Desember, jika perkiraan saat ini sesuai.

Palung atau perluasan wilayah bertekanan rendah yang terletak di utara Filipina mungkin akan menarik Hagupit menjauh dari daratan Filipina, meskipun mungkin terlalu lemah untuk membiarkan hal ini terjadi. Kemungkinan topan kembali ke utara telah berkurang sebesar 25%, lebih rendah dari eproyeksi sebelumnya menyebutkannya sebesar 40%.

Kami titik yang menentukan adalah dia ada di sana sebelum dia-pendaratan jika dia naik atau berjalan lurus. Itu tanggal 5 Desember, Jumat dan Sabtu,” jelas Dalida.

Bergerak ke utara, Hagupit akan melanda wilayah Samar, Bicol dan Quezon.

Lebih lemah dari Yolanda

PAGASA mengatakan pihaknya akan mengumumkan secara rinci jalur topan 48 jam sebelum mencapai daratan.

Para pejabat bencana telah menepis kekhawatiran bahwa topan tersebut akan sekuat Topan Yolanda (Haiyan), namun topan tersebut akan tetap kuat. menyebabkan gelombang badai, menghancurkan lahan pertanian dan menghancurkan rumah-rumah yang terbuat dari bahan ringan.

Badainya kuat, tapi tidak sekuat itu Yolanda (Topan memang kuat, tapi tidak akan sekuat Yolanda), kata Alexander Pama, kepala Pengurangan Risiko Bencana Nasional dan Manajemen (NDRRMC), Yolanda memiliki kecepatan angin maksimum hingga 220 km per jam.

Dalida memperingatkan itu 180 km per jam sudah sangat kuat.

PAGASA memperingatkan kemungkinan gelombang badai setinggi 3-4 meter di sepanjang garis pantai Visayas Timur akibat Hagupit.

Unit-unit pemerintah daerah telah mengaktifkan mekanisme kesiapsiagaan mereka, kata Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah dalam pengarahan tersebut.

NDRRMC menaikkan peringatan merah maksimum pada hari Rabu. Rapat dewan penuh dijadwalkan pada hari Kamis.

Tacloban dalam keadaan siaga

Ketika kemungkinan topan menghantam Visayas meningkat, pihak berwenang di Kota Tacloban, yang dilanda Topan Yolanda (Haiyan) tahun lalu, dihadapkan pada cara untuk menjaga agar warga tetap tinggal di tenda-tenda setelah bencana tahun 2013 agar tetap aman.

Penduduk di kota Tacloban, yang terkena dampak terparah dari Haiyan tahun lalu – badai paling kuat yang pernah terjadi – sedang membersihkan rak-rak toko bahan makanan dalam upaya untuk menimbun persediaan darurat menjelang badai.

Sementara itu, pihak berwenang dijadwalkan bertemu Rabu malam untuk mengidentifikasi pusat evakuasi baru yang jauh dari pantai.

Wakil Wali Kota Tacloban Jerry Yaokasin mengatakan sekitar 500 keluarga masih tinggal di tenda selama lebih dari setahun setelah gelombang setinggi 7 meter (23 kaki) yang didorong ke pantai oleh Yolanda menghancurkan rumah mereka.

Mereka dan sekitar 3.000 keluarga lainnya yang tinggal di tempat penampungan sementara adalah prioritas jika pemerintah kota memerintahkan evakuasi wajib, katanya.

“Tentu saja mereka mematikan. Setidaknya akan setinggi satu lantai,” kata peramal cuaca Alczar Aurelio kepada Agence France-Presse.

“Kami memberi tahu masyarakat kami: ‘Jangan panik, tapi lakukan tindakan pencegahan’,” kata Yaokasin kepada Agence France-Presse.

Warga Tacloban, Ailyn Metran, mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa staf di kantor perusahaan asuransi kesehatan negaranya diminta untuk mengemas komputer dan dokumen di depan Hagupit.

“Saya tidak bisa berkonsentrasi saat bekerja karena saya terus-menerus memeriksa situs (peringatan bencana),” kata Metran. – Dengan laporan dari Agence France-Presse/Rappler.com

Keluaran Sidney