• May 19, 2024
Kenyataannya adalah kita semua berbohong: Inilah alasannya

Kenyataannya adalah kita semua berbohong: Inilah alasannya

Seperti yang dikatakan oleh karakter televisi tercinta, semua orang berbohong.

MANILA, Filipina – Lihatlah kertas ujian teman duduk Anda untuk “memvalidasi” jawaban Anda pada soal matematika #5. Sopir taksi meminta maaf karena tidak memberikan uang kembalian untuk P100 Anda, padahal dia memberikannya. Beri tahu teman Anda bahwa Anda sudah berangkat makan malam padahal Anda bahkan belum keluar rumah.

Kebohongan putih – tampaknya kecil, tidak berbahaya, tidak berbahaya, bahkan bermanfaat, menurut kami. Kita juga berpikir bahwa kita semua kadang-kadang berbohong. Kini, penelitian telah membuktikan bahwa ya, kita semua curang dan berbohong, namun para peneliti telah menemukan bahwa faktor-faktor yang menyebabkan ketidakjujuran bukanlah faktor yang ditentukan oleh kebijaksanaan konvensional.

Di dalam sebuah esai di Jurnal Wall StreetDan Ariely, profesor Behavioral Economics di Duke University di Amerika Serikat, menggunakan sains untuk menyelidiki alasan orang berbohong.

Ariely menulis bahwa berdasarkan penelitian yang dia dan rekan-rekannya lakukan selama sekitar satu dekade terakhir, kita semua bisa saja tidak jujur, dan hampir semua dari kita menggunakan kemampuan tersebut dalam kehidupan sehari-hari, terkadang dalam hal-hal besar, namun sebagian besar dalam hal-hal kecil. .

Dia menulis dalam esainya, bagian dari bukunya yang akan datang “Kebenaran (jujur) tentang ketidakjujuran: bagaimana kita berbohong kepada semua orang – terutama diri kita sendiri,” bahwa kita terdorong untuk berbuat curang demi keuntungan diri kita sendiri; di sisi lain, tulisnya, “kami ingin menganggap diri kami sebagai orang yang jujur ​​dan terhormat.”

Dalam penelitiannya, Ariely dan rekan-rekannya menggunakan “tugas matriks” untuk menentukan faktor mana yang membuat orang berbuat curang (atau tidak). Subyek tes diminta menemukan pasangan bilangan dalam berbagai matriks yang berjumlah 10. Subjek tes kemudian dibayar sesuai dengan jumlah pasangan yang mereka temukan dalam waktu 5 menit.

Mereka menemukan bahwa dalam kondisi biasa (yaitu, ketika pekerjaan subjek dapat diperiksa), orang-orang memecahkan rata-rata 4 matriks; tetapi ketika jawaban mereka dipecah dan kemudian ditanyakan jawabannya, mereka mengaku rata-rata menyelesaikan dua jawaban lagi.

Para peneliti mencoba meningkatkan hadiah uang dari 50 sen menjadi $10, dan yang mengejutkan – tingkat kecurangannya kira-kira sama. Dalam eksperimen lain, mereka mencoba kondisi lain, seperti meningkatkan kemungkinan tertangkap, namun tidak mengubah apa pun.

Hal ini menunjukkan, tulis Ariely, bahwa jumlah uang yang dipertaruhkan atau kemungkinan tertangkap tidak mempengaruhi kecenderungan masyarakat untuk tidak jujur, dan menurutnya hal tersebut “tidak sesuai dengan model perilaku manusia yang tradisional dan rasional.”

Mereka juga menemukan bahwa orang akan lebih banyak berbuat curang dalam kondisi berikut:

  • Imbalan lebih sulit dicapai (apa yang disebutnya prospek pembayaran “jauh”);
  • Ketika orang lain sudah berbuat curang – “Kelihatannya menyontek itu menular;”
  • Saat orang memakai atau menggunakan diskon – ini menunjukkan bahwa orang tersebut merasa nyaman mendobrak batasan etika;
  • Ketika orang tersebut lelah melakukan tugas yang sulit secara mental;
  • Mentalitas “Robin Hood” – melakukan sesuatu dan berpikir orang lain akan mendapat manfaat darinya;
  • Menjadi kreatif dan kemampuan merasionalisasi ketidakjujuran.

“Faktor-faktor ini tidak ada hubungannya dengan analisis biaya-manfaat dan semuanya berkaitan dengan tindakan penyeimbangan yang terus-menerus kami lakukan,” kata Ariely.

Penelitian tersebut juga mengungkapkan bahwa “sangat sedikit orang yang mencuri secara maksimal, namun banyak orang baik yang berbuat curang sedikit saja di sana-sini.”

Namun, kecurangan dalam hal-hal kecil lebih berbahaya daripada, katakanlah, pejabat pemerintah yang menyembunyikan aset, atau seorang pengusaha yang merampok jutaan peso kliennya, kata Ariely. Ia mencatat bahwa bentuk-bentuk kebohongan dan kecurangan yang kecil ini lebih berbahaya, karena ilmu pengetahuan telah membuktikan bahwa perilaku tersebut dapat menyebar dan “mencoreng dampak psikologis ke dampak yang lebih besar” – dampak yang lebih besar dan akan lebih berbahaya bagi masyarakat.

Lalu apa yang bisa mendorong orang untuk lebih jujur? Para peneliti menemukan bahwa ada “trik” yang dapat mengurangi perilaku tidak jujur.

Misalnya, memiliki “pengingat moral”, seperti kehadiran fisik sederhana berupa kode kehormatan, Alkitab, atau Sepuluh Perintah Allah di ruangan, dapat mengurangi ketidakjujuran secara drastis.

“Meskipun ceramah dan pelatihan etika tampaknya tidak memberikan pengaruh yang besar terhadap masyarakat, pengingat akan moralitas—tepat pada saat orang mengambil keputusan—tampaknya mempunyai pengaruh yang besar terhadap perilaku,” tulisnya.

“Strategi” lainnya termasuk janji kehormatan, membubuhkan tanda tangan sebelum mengisi formulir, dan tentu saja pengawasan, dapat menggerakkan arah menuju kejujuran. Meskipun demikian, para peneliti mengatakan bahwa mereka masih menemukan “penipu yang agresif” dalam eksperimen mereka, namun jumlahnya sedikit dan jarang.

Penting untuk tetap waspada terhadap tindakan ketidakjujuran berskala besar dan kurang ajar, kata Ariely, namun masyarakat harus lebih peduli terhadap orang-orang baik yang setiap hari melakukan kesalahan dan menyerah pada godaan kecil.

Dalam jangka pendek, supir taksi dapat memperoleh penghasilan beberapa peso lebih banyak; Anda mungkin mendapat 3 poin lebih banyak dalam ujian matematika Anda; Anda mungkin dimaafkan jika melambat karena Anda bisa menyebut “kemacetan lalu lintas” di sepanjang jalan.

Namun pada akhirnya, Anda – dan masyarakat – akan menanggung akibat yang lebih besar atas pelanggaran-pelanggaran kecil yang tampaknya tidak penting ini. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini