• February 23, 2024
Bersenang-senang online di persidangan Corona

Bersenang-senang online di persidangan Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Terlepas dari pentingnya sejarah persidangan pemakzulan, netizen muda masih bersenang-senang di dunia maya

MANILA, Filipina – Ketika sidang pemakzulan bersejarah Hakim Agung Renato Corona ditayangkan di televisi nasional, generasi muda Filipina ikut-ikutan menjadi penonton yang bandel.

Ada yang bias, ada yang mengacu pada prosedur hukum, ada yang mencampurkan kecerdasan dan sarkasme dalam jumlah yang tepat.

Secara umum, proses pemakzulan yang dijuluki banyak orang sebagai “Coronovela” telah memancing komentar di dunia maya yang bernilai hiburan besar. Mereka yang mendengarkan argumen penutup dari tim penuntut dan pembela pada hari Senin, 29 Mei, tidak terkecuali.

Kami telah mengumpulkan beberapa tweet lucu yang menanggapi momen komedi teratas dari argumen terakhir hari Senin.

milik Farina mengizinkan

Anggota Kongres Rudy Fariñas dari distrik pertama Ilocos Norte berbicara dalam bahasa sehari-hari dan mengatakan bahwa dia dapat menyimpulkan pertahanan Corona dalam satu kata: mengizinkan, alasan yang bermakna, meragukan, atau meragukan untuk membenarkan pelanggarannya.

Dalam sambutannya, Fariñas mencontohkan bukti-bukti yang diperoleh melalui persidangan yang menunjukkan CJ Corona memang a mengizinkan.

Netizen muda bereaksi terhadap hal ini:


Saat JPE bertanya apa itu ‘culpa’

Pidato Kepala Penasihat Pertahanan Serafin Cuevas sebagian besar membela validitas dan konstitusionalitas RA 6426, yang juga dikenal sebagai Undang-Undang Deposit Mata Uang Asing Filipina. Undang-undang tersebut adalah pembelaan Corona agar rekening dolarnya tidak diungkapkan.

Bagian pidato Cuevas ini sangat dipuji karena rasionalitas dan kekuatan hukumnya.

Tony La Viña, dekan Sekolah Pemerintahan Ateneo, mentweet: “Sekali lagi argumen pembelaan yang kuat. Hakim Cuevas tidak mengecewakan dalam hal ini.”

Namun, apa yang membuat Cuevas menjadi heboh adalah ketika ketua umum Juan Ponce Enrile bertanya kepada Enrile di akhir argumen penutup, “Apa yang dimaksud dengan Enrile?” kesalahan?”

Cuevas yang kebingungan, tidak yakin dengan jawabannya, mengatakan bahwa dia mungkin tidak hadir saat topik tersebut dibahas di sekolah.

Netizen muda yang kebanyakan mahasiswa hukum mengenang presentasi di sekolah. Beberapa diantaranya menyebutkan laporan kelas dimana mereka harus mendiskusikan konsep “culpa” dalam Hukum Pidana.

Tidak ada, tidak ada, tidak ada

Penasihat hukum Dennis Manalo memulai pidatonya dengan nada serius, dengan mengatakan bahwa ia bermaksud menempatkan argumennya dalam konteks hukum yang tepat. Tapi kemudian Manalo yang tegas mengucapkan kalimat yang familiar bagi sebagian besar penggemar budaya pop, “Tidak ada, tidak ada, tidak ada!”

Berikut tanggapan remaja daring:

Kelucuan Belmonte

Tidak ada hal yang lucu dalam pidato Ketua DPR Feliciano “Sonny” Belmonte, namun netizen muda mengaguminya karena betapa lucunya dia saat berbicara dari podium.

Di tengah beratnya peristiwa bersejarah ini, generasi muda ini masih menemukan cara untuk bersenang-senang. – Dengan laporan dari Maan Nitura, Matthew Balicudiong, Jirah Suyo/Rappler.com

Keluaran Sydney