• May 28, 2024
Kepemimpinan dan keberpihakan

Kepemimpinan dan keberpihakan

Ciri pemimpin sejati adalah tidak harus menuntut ketaatan dan kendali didorong oleh keyakinan, bahkan kekaguman para pengikutnya. Ada beberapa teori klasik yang menjelaskan hal ini, yang paling populer adalah “Kepemimpinan Karismatik” Weberian. Di masa revolusi, kepemimpinan seperti ini sangat penting. Legitimasi tidak menjadi masalah, karena masyarakat menghormati pemimpinnya dan apa yang dikatakan serta dilakukannya merupakan bagian dari pemahaman mereka tentang legitimasi. Asumsinya, semua orang sadar dan sepakat mengenai apa yang perlu dilakukan. Benar atau salah, seringkali cara dan tujuan, detail tindakan tidak menjadi masalah. Bahkan kebutuhan akan pemahaman yang obyektif dan menyeluruh mengenai isu-isu tersebut menjadi hal yang sekunder, jika tidak dipertimbangkan sama sekali.

Tergantung pada keadaan tertentu, keseluruhan skema kepemimpinan ini bisa menjadi keuntungan dan kerugian. Hal ini merupakan sebuah keuntungan bagi sang pemimpin karena ia dapat secara efektif menangani apa pun yang ia anggap cocok, meskipun hal ini dapat menjadi godaan yang sempurna untuk melakukan apa saja, terlepas dari apakah hal tersebut dipahami sepenuhnya atau tidak, atau bahkan kekuatan yang ia miliki. , mengingat masyarakat mendukungnya tanpa syarat.

Sempurna jika pemimpin tahu apa yang harus dia lakukan, lebih dari apa yang ingin dia lakukan. Suatu nilai plus jika pemimpinnya memiliki hati terhadap rakyat dan negaranya secara keseluruhan, bukan hanya pada kelompok atau kepentingan tertentu. Namun hal ini hanya merupakan nilai plus, artinya hal ini harus disertai dengan pengetahuan, kesadaran dan kompetensi seorang pemimpin untuk melaksanakan apa yang diperlukan.

Kita telah melihat begitu banyak pemimpin yang memiliki hati, ketulusan untuk melayani, namun tidak memiliki kapasitas yang diperlukan untuk memimpin, merencanakan dan melaksanakan tindakan yang berarti bagi seluruh masyarakat. Jadi hati seorang pemimpin, betapapun dirasakan dan diyakini oleh masyarakat, pada akhirnya tidak menjadi masalah karena tidak diterjemahkan ke dalam sesuatu yang konkrit.

Jadi kita seharusnya belajar bahwa ketika seorang pemimpin menjanjikan sesuatu yang baik, namun tidak tahu bagaimana cara mewujudkannya, kita harus mencari seseorang yang benar-benar bisa memimpin. Harus ada visi yang luas, berjangkauan jauh, jangka panjang dan institusional. Seorang pemimpin karismatik hanya baik jika ia dapat digantikan oleh seseorang yang sama efektifnya, atau bahkan lebih efektif darinya, sesuai dengan kebajikan dan standar yang telah ia tetapkan, karena hal-hal tersebut sudah dilembagakan selama masa jabatannya.

Seorang pemimpin hanya baik jika jabatannya, seluruh aparatur kepemimpinan yang terdiri dari perumusan kebijakan dan program, pelaksanaan dan penilaian. Seorang pemimpin, pertama dan terutama, menjadi pemimpin hanya karena jabatannya, karena keyakinan dan dukungan rakyat yang diberikan kepadanya. Oleh karena itu, lebih dari sekadar “kepemimpinan karismatik”, terutama di zaman modern ini, yang kita perlukan adalah kepemimpinan yang “legal-rasional”, yang mungkin tidak selalu memiliki “kekaguman” dan “kepercayaan” yang sama dengan orang-orang yang tidak memilikinya. kepada pemimpin, melainkan pemimpin yang dikalibrasi dan dibuat agar mempunyai apa yang diperlukan agar efektif. Hal ini dapat dicapai melalui proses yang teratur, penerapan aturan dan regulasi yang obyektif, dan kerja lembaga yang efektif. Ini adalah sebuah sistem, dan dapat diperkenalkan atau diperkuat oleh pemimpin karismatik yang baik dan efektif. Kita telah mempunyai pemimpin-pemimpin yang karismatik, namun kita belum mempunyai institusi-institusi yang diperlukan untuk menjamin kepemimpinan yang baik.

Keberpihakan adalah tantangan terbesar bagi kepemimpinan. Sayangnya, bahkan bagi seorang pemimpin yang diharapkan, yang diyakini memiliki sifat-sifat mengatasi segala persoalan yang memecah-belah, malah turut andil dalam hal tersebut. Mungkin bukan orang yang menghasut, tapi orang yang tidak melakukan apa pun ketika bawahannya berkontribusi pada keberpihakan, mungkin juga bersalah dalam hal yang sama. Inilah kelemahan kepemimpinan karismatik yang telah disebutkan sebelumnya, karena semua orang sepertinya sepakat, meski tidak ada yang disepakati, bahkan dipahami dengan jelas, maka semuanya bermuara pada persepsi belaka.

Kita hanya bisa belajar dari kakak kita di Barat, yang pemimpinnya dipilih pada saat kondisi politik yang sama penuh dengan ketidakpercayaan dan keinginan masyarakat untuk membentuk kepemimpinan yang baik. Adil dia dulu dan mungkin masih sampai sekarang. Kemungkinan besar kepemimpinan mana pun akan dihadapkan pada tantangan-tantangan yang melampaui apa yang diperkirakan, sehingga kegagalan dalam menjalankan apa yang telah dijanjikan akan dilakukan. Namun, yang jelas ketika ia terpilih adalah adanya konsensus mengenai perlunya membangun kembali, memotong biaya, memperhatikan kelas pekerja, dan menyusun ulang strategi. Partai pemerintahan yang dipimpinnya pada awalnya tidak dibatasi oleh hubungan mereka dengan pemimpin sebelumnya, dan tentu saja mereka setuju dengan pandangan umum bahwa pemerintahan sebelumnya gagal dalam banyak hal. Semua hal ini tidak menunjukkan betapa sulitnya menjadi bipartisan dan presidensial, dan, setidaknya seperti yang terlihat pada masa-masa awal pemerintahannya, dapat menghasilkan reformasi nyata yang nyata.

Hal ini dijelaskan dalam buku terbaru yang ditulis oleh jurnalis investigasi terkenal Bob Woodward. Tokoh-tokoh yang saya anggap sebagai penjahat sebenarnya adalah pemimpin yang mempunyai niat baik dan memahami apa yang perlu dilakukan, namun hanya diintimidasi oleh kelompok subaltern agar hanya mengikuti saja karena karisma pemimpin tersebut belum pernah terjadi sebelumnya.

Kepala staf malaikat yang pertama tidak seperti dirinya dan pihak oposisi, yang telah terdesak mundur, dibuat merasa terhina. Dia sudah menjadi Presiden, pemimpin semua orang, bukan hanya partainya dan karena itu harus bertindak sebagai pemimpin semua orang. Tampaknya memang demikian, tetapi hanya karena presentasi publik telah disesuaikan, dan justru karena ia memiliki karisma, maka kurangnya rincian dalam program dan kebijakan yang didorong tidak menjadi masalah.

Namun satu hal yang pasti, yang memberikan dorongan untuk membentuk pesta teh yang kasar adalah pemerintahannya, setidaknya seperti yang ditunjukkan oleh arogansi anak buah presiden yang mendorong agenda yang dianggap bipartisan.

Yang penting di sini untuk tujuan kita adalah contoh keberpihakan. Dan khususnya dalam situasi di mana begitu banyak hal yang perlu dilakukan, upaya bipartisan tentu akan sangat membantu. Dan kita hanya bisa belajar dari hal ini, meskipun ada yang berpendapat bahwa pemimpin kita berbeda dari mereka dan situasinya hampir tidak bisa dibandingkan. Yang jelas bagi saya, presiden adalah presiden semua orang, dan tidak ada argumen. Dan seperti yang selalu dikatakan sebelumnya, di berbagai kesempatan dan media, kharisma merupakan salah satu hal yang dimiliki oleh pemimpin kita, bahkan terkesan tidak terbatas. Akan sia-sia jika tidak menghasilkan sesuatu yang bertahan lama.

Kita dapat mempunyai banyak sekali contoh. Mengapa calon daerah yang kalah dalam pemilu tetap menjadi pihak yang dihubungi padahal ada pekerjaan atau fungsi resmi? Saya sebenarnya tidak akan menanyakan hal itu meskipun hal itu sudah terjadi sejak pemerintahan ini menjabat. Saya pikir, meski saya mungkin tidak setuju, pimpinan merasa tidak nyaman bekerja dengan orang yang tidak bisa dipercaya. Lalu baru-baru ini Anda mendengar pernyataan bahwa pemerintah pusat tidak wajib membantu, melengkapi dan atau membantu upaya pembangunan kembali pemerintah daerah? Jadi kasus per kasus, pemerintah daerah lain, yang mengalami kehancuran tahun lalu, mendapat dukungan.

Jadi mengingat bagaimana pemerintah pusat berinteraksi dengan pemerintah daerah, pertanyaan yang ada di benak saya adalah, apa sebenarnya pemerintah daerah itu? Bukankah mereka bagian dari pemerintah pusat, hanya berada di garis depan dan oleh karena itu logis, baik diatur dalam undang-undang atau tidak, haruskah mereka dibantu oleh pemerintah pusat pada saat diperlukan? Katakan tidak demi argumentasi, karena jelas bahwa lokal adalah lokal dan bahkan diberi otonomi sehingga terpisah dari nasional. Bukankah masyarakat di sana juga merupakan warga negara dan oleh karena itu merupakan subyek pemerintahan nasional yang seharusnya mendapat dukungan dari mereka?

Mungkin masih banyak lagi yang bisa kita diskusikan. Yang menarik bagi saya adalah gagasan tentang kepemimpinan dan keberpihakan. Berapa banyak dari masing-masing hal yang perlu atau dapat dikelola agar pengelolaan yang baik dapat dicapai? Tahun 2016 masih jauh dan untuk alasan yang baik bagi saya. Ini berarti bahwa sesuatu yang memiliki jangkauan luas setidaknya dapat dimulai.

Di sisi lain, berapa banyak isu yang benar-benar dicermati oleh publik dan dipahami sebagai lebih dari sekedar omong kosong sehingga rentan terhadap karisma biasa? Yang sangat kita perlukan adalah kepemimpinan yang rasional dan legal. Dan hal ini hanya bisa terjadi jika kita mulai berpikir jangka panjang dan sistematis. Lupakan tentang budaya. Orang Filipina mungkin adalah salah satu ras yang memiliki budaya yang canggih. Ini adalah sistem yang tidak berfungsi, jika ada sistemnya sama sekali. – Rappler.com

Edmund S. Tayao adalah profesor di Departemen Ilmu Politik Universitas Santo Tomas, dan direktur eksekutif Yayasan Pembangunan Pemerintah Daerah.

Togel HK