• April 13, 2024
Seks dengan gadis di bawah umur membuktikan kamu laki-laki?

Seks dengan gadis di bawah umur membuktikan kamu laki-laki?

DILI, Timor Timur – Pada bulan Desember, foto seorang pria paruh baya di dalam mobil, dengan bibir terkunci, berpelukan seperti anak sekolah berseragam muncul di majalah populer Timor. Grup Facebook. Segera terungkap bahwa pria paruh baya tersebut adalah kepala sekolah sebuah sekolah menengah Katolik di Dili, Colegio de São Miguel di Rai Kotu (Comoro), dan seorang siswi berseragam, salah satu muridnya.

Tak perlu dikatakan lagi, foto tersebut langsung memicu kontroversi seputar apa yang dianggap kebanyakan orang sebagai hubungan yang sangat tidak pantas dan tercela antara guru dan siswa, meskipun tidak ada rincian lain dari hubungan tersebut. Beberapa orang, termasuk anggota parlemen, menyerukan penyelidikan kriminal dan pemecatan kepala sekolah. Sebagian besar terkejut dengan perilaku kepala sekolah, namun ada beberapa orang yang berusaha meremehkan pentingnya foto ini. Kasus ini sedang disidangkan di pengadilan (lihat artikel di bawah). Namun kontroversi ini berubah lagi pada tanggal 9 Januari setelah para jurnalis mengonfrontasi Wakil Menteri Pendidikan Timor Timur yang membidangi pendidikan menengah, Virgilio Smith.

Ketika sehari-hari Pos Timor Smith meminta komentar mengenai masalah ini, tanggapannya bersifat retoris: “Apakah Anda laki-laki atau perempuan? Seorang pria adalah seorang pria. Hanya kaum homoseksual yang tidak menikmatinya. Jadi, saya tidak mau berkomentar lagi” (lihat artikel dan terjemahan di bawah, dan terjemahan bahasa Portugis Di Sini). Tidak ada kesimpulan lain yang dapat diambil dari tanggapan wakil menteri tersebut, kecuali untuk menyatakan bahwa bagi pejabat pemerintah ini, yang bertugas di bawah kepemimpinan pemimpin paling karismatik Timor-Leste, Xanana Gusmão, eksploitasi seksual terhadap anak perempuan di bawah umur tidak hanya ditoleransi, tetapi juga tidak ditoleransi. tetapi juga perlu bagi seseorang untuk membuktikan kejantanannya. Dan jika Anda tidak berhubungan seks dengan gadis di bawah umur, Anda pasti homoseksual. Dan orang ini bertanggung jawab atas kebijakan pendidikan Timor-Leste!

Banyak yang marah dengan komentarnya. A Pos mengenai tanggapan wakil menteri terhadap grup Facebook populer Timor Timur yang sama, tempat foto kepala sekolah dan muridnya pertama kali muncul, mendapat lebih dari 150 komentar, sebagian besar tidak menyetujui komentarnya, menyebutnya tidak sensitif, menghina dan menyedihkan. Seruan untuk pemecatannya juga terus dilontarkan.

Salinan pindaian surat kabar Timor Timur, Kapital.  Terjemahan artikel dapat ditemukan di bagian bawah cerita.

Tentu saja, komentar Wakil Menteri tersebut patut mendapat tanggapan yang pantas dan harus dikutuk sebagaimana mestinya. Berbagai kelompok advokasi di Timor Timur, khususnya lokal dan internasional Rencanakan Timor-Leste, FOKUS, Jaringan Feto (Facebook),DIAMdan individu yang baik hati dan berpengaruh, termasuk istri Perdana Menteri, Ms Kirsty Sword-Gusmãoyang juga merupakan Duta Besar Bidang Pendidikan dan Ketua Komisi Pendidikan Nasional UNESCO untuk Timor-Leste, harus segera mengeluarkan teguran terhadap Wakil Menteri tersebut (ingat, sikap diam Anda akan menjelaskan banyak hal).

Anak perempuan berada dalam kondisi yang sulit di Timor-Leste dan menghadapi hambatan besar dalam mendapatkan pendidikan karena sikap masyarakat setempat yang umumnya memandang perempuan dan anak perempuan sebagai objek dan lebih rendah dibandingkan anak laki-laki. Sikap wakil menteri adalah contoh yang bagus dalam hal ini.

Konvensi Penghapusan Diskriminasi terhadap Perempuan, CEDAW, menyoroti kekerasan seksual dan ketidakamanan di sekolah sebagai salah satu faktor yang berkontribusi dalam mencegah anak perempuan menyelesaikan pendidikan formal (Timor-Leste diwakili dalam badan PBB ini oleh Milena Pires, yang merupakan tokoh yang bersinar referensi di situs web Kebijakan Luar Negeri). Sebagian besar anak perempuan di bawah umur yang menjadi korban kejahatan seksual selalu terpaksa putus sekolah (lihat Perkembangan, Rencana Internasional Dan Jaringan Feto). Tetap, studi menunjukkan bahwa mendidik anak perempuan cenderung memiliki keuntungan di masa depan yang lebih tinggi dibandingkan dengan anak laki-laki. Dengan meremehkan dan mengabaikan penderitaan anak-anak perempuan seperti pelajar muda dari Colegio de São Miguel, Timor-Leste berisiko terjebak dalam kemiskinan dan keterbelakangan selama beberapa generasi mendatang.

Ban Ki Moon, Sekretaris Jenderal PBB, memberikan tip berguna kepada negara-negara seperti Timor-Leste ketika dia mengatakan: “Ibu yang berpendidikan lebih besar kemungkinannya untuk memiliki anak yang sehat dan dapat bertahan hidup. Keluarga yang berpendidikan tidak terlalu rentan terhadap kemiskinan dan kelaparan ekstrem. Dan negara-negara yang berpendidikan lebih besar kemungkinannya untuk menikmati perekonomian yang dinamis, stabilitas politik, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.” Mengapa kita menentang anak-anak perempuan kita, dan bahkan melawan negara kita?

Mungkin Wakil Menteri juga harus disadarkan bahwa eksploitasi seksual terhadap anak di bawah umur, baik perempuan maupun laki-laki, adalah kejahatan yang, selain stigma seumur hidup, juga membawa hukuman penjara yang lama di banyak negara lain, beberapa di antaranya memiliki hubungan yang sangat dekat dengan kita. . Sangat memalukan bahwa Timor-Leste memiliki wakil menteri yang tampaknya mendukung eksploitasi seksual terhadap anak perempuan di bawah umur dan membiarkan predator seksual di mana pun terbuka. Orang dewasa yang tertarik secara seksual kepada anak di bawah umur disebut pedofil. Perkataannya, saat menanggapi wartawan Timor Post, mungkin bisa memasukkannya ke dalam kategori penjahat. Sangat memalukan bagi Timor-Leste jika negara ini dipimpin oleh para pedofil, fanatik, dan misoginis. – Rappler.com

Alex Tilman adalah aktivis politik dan alumni Sekolah Kebijakan Publik Lee Kuan Yew. Ia rutin menulis blog tentang proses rekonstruksi Timor Timur. Artikel ini pertama kali diterbitkan di milik penulis blog dan diterbitkan ulang dengan izinnya.

Terjemahan bahasa Inggris dari artikel surat kabar

KASUS CSM

Virgílio: Anda harus menikmati menjadi seorang pria

Dili – Wakil Menteri Pendidikan, Virgílio Smith, menganggap kasus (pelecehan seksual terhadap seorang pelajar) yang melibatkan pendiri Colegio São Miguel (CSM) yang viral di Facebook adalah hal biasa.

Sebuah foto yang beredar luas di Facebook diduga memperlihatkan pendiri CSM berinisial AC melakukan pelecehan seksual terhadap muridnya sendiri berinisial SC.

Saat dihadang wartawan pada Kamis (9/1) untuk mengomentari masalah ini, Wakil Menteri Pendidikan mengatakan kepada Timor Post: “Apakah Anda laki-laki atau perempuan? Seorang pria adalah seorang pria. Hanya kaum homoseksual yang tidak menikmatinya. Jadi, saya tidak ingin berkomentar lagi.”

Surat kabar ini juga mencoba mendapatkan komentar dari Menteri Pendidikan, Bendito dos Santos Freitas, namun ia menolak untuk terlibat karena belum mendapat pengarahan mengenai masalah ini. Kantornya menolak berkomentar.

Anggota parlemen telah menyatakan keprihatinan mereka atas foto tersebut dan meminta pihak berwenang untuk menyelidikinya.

Dalam pernyataannya, AC (korban), Valerio Soares Lopez (ayah dan perwakilan keluarga korban) dan pengacara Pedro Aparicio mengeluarkan ultimatum 10 hari, mulai 16 Desember, agar orang yang mempublikasikan foto ini muncul dan meninggalkan jangkauan. permintaan maaf publik kepada keluarga korban. Permintaan maaf tersebut akan dipublikasikan di media sosial dan lokal. Diduga foto tersebut didapat dari tempat kerja korban.

Pelaku terancam menempuh jalur hukum jika tidak mematuhi ultimatum tersebut. Orang tersebut diyakini telah bekerja di CSM selama bertahun-tahun sebelum mendapat rekomendasi penempatan PNS di Kementerian Pendidikan.

Pendiri CSM baru-baru ini mengatakan kepada wartawan, dirinya belum mau berkomentar lebih jauh terkait kasus ini karena sedang ditangani di pengadilan. – POS TIMOR

Data HK Hari Ini