• May 24, 2024
Kereta peluru Manila-Clark: Segera hadir?

Kereta peluru Manila-Clark: Segera hadir?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Proyek ini tampaknya masih jauh dari harapan karena masih dalam tahap awal evaluasi proyek dan masih banyak jalan yang harus ditempuh sebelum mencapai tahap penawaran.

MANILA, Filipina – Metro Pacific Investment Corp yang dipimpin Pangilinan. (MPIC) masih tertarik untuk melaksanakan proyek kereta peluru pemerintah antara Manila dan Clark jika proyek tersebut terlaksana.

Ketika diminta untuk menanggapi laporan bahwa pemerintah sedang mempelajari bagaimana melanjutkan proyek kereta api yang dimaksudkan untuk meningkatkan peluang Clark sebagai pelabuhan alternatif atau utama, wakil presiden komunikasi korporat MPIC Melody del Rosario mengatakan mereka masih bersemangat untuk melaksanakan proyek tersebut, namun belum mengajukan usulan apa pun kepada pemerintah.

“Kami selalu tertarik dengan itu (proyek kereta peluru). Kami menyatakan minat kami. Kami ingin berpartisipasi jika pemerintah mau menawarkannya,” kata del Rosario.

Namun, proyek ini tampaknya masih jauh dari harapan karena masih berada pada tahap awal evaluasi proyek dan masih memiliki jalan panjang sebelum mencapai tahap penawaran.

Hanya ketika pemerintah telah memutuskan strategi bandaranya – apakah Clark akan menjadi bandara utama, atau bandara internasional alternatif selain Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) yang padat di Manila – maka proyek kereta api akan dilanjutkan.

Persetujuan

Para pejabat telah lama mengatakan bahwa mereka bertujuan untuk membangun sistem kereta peluru yang mirip dengan Jepang dan Tiongkok.

Dalam berita tanggal 18 April, Manila Bulletin mengatakan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengatakan kereta peluru yang diusulkan akan dibangun di Jalan Tol Luzon Luzon Utara (NLEx).

Unit MPIC, Manila North Tollways Corporation (MNTC) mengoperasikan dan memelihara NLEx.

Kereta peluru dilaporkan akan memiliki 3 pemberhentian – Trinoma atau SM North di Kota Quezon; Dimasalang atau Universitas Santo Tomas di Manila; dan Buendia Avenue di Kota Makati.

Namun, Direktur Staf Infrastruktur NEDA Librado F. Quitoriano mengatakan pihaknya belum menerima proposal terkait dari Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC), yang merupakan pemrakarsa proyek.

Quitoriano mengatakan proyek tersebut bahkan tidak disebutkan dalam pertemuan terakhir Komite Infrastruktur (Infracom) pada 12 April lalu. DOTC, katanya, mungkin akan menyampaikan rencananya dalam pertemuan Infracom berikutnya yang belum ditentukan hingga artikel ini diterbitkan.

Pejabat NEDA juga mengatakan bahwa badan tersebut mengetahui bahwa ada proyek yang dikenal sebagai “Kereta Ekspres Bandara” tetapi rincian proyek tersebut belum diberikan.

Belum ada apa-apa NEDA itu dokumen. DOTC yang akan mengajukannya ke NEDA karena kami tidak menerima proposal langsung dari pihak swasta,” kata Quitoriano.

Pembangunan kereta peluru sebelumnya pernah diusulkan, namun dibatalkan karena kendala teknis. Rencana awalnya kereta peluru ini akan berjalan paralel dengan Jalur Kereta Api Nasional Filipina (PNR).

Proyek ini masih dalam tahap “evaluasi”, kata Wakil Menteri Perencanaan Transportasi Rene Limcaoco kepada Rappler ketika ditanya bagaimana kemajuan proyek tersebut.

Keputusan

Bagian dari proses evaluasi adalah memilih apakah jalur kereta api yang diusulkan akan menggunakan jalur lama PNR (Kereta Api Nasional Filipina) atau jalur NLEx untuk menghubungkan Metro Manila ke Clark.

Sebagian besar jalur PNR saat ini merupakan jalur yang sama yang dimaksudkan untuk peluncuran proyek Northrail, yang dirundung masalah hukum dan peraturan. Sengketa wilayah yang sedang berlangsung antara Filipina dan Tiongkok, yang memenangkan proyek Northrail di bawah pemerintahan Arroyo, semakin memperkecil peluang proyek kereta api utama yang awalnya dirancang untuk menghubungkan Manila dan Clark.

Proyek kereta api antara kedua gerbang tersebut sangat penting untuk menjadikan bandara di Clark, Pampanga lebih mudah diakses, dan bagi maskapai penerbangan untuk meningkatkan operasi domestik dan internasional mereka di Bandara Clark.

Para investor menyerukan kepada pemerintah untuk menyelesaikan rencana pengembangan Bandara Clark, dengan mengatakan bahwa penundaan tersebut telah mempengaruhi bisnis mereka di wilayah tersebut. – Rappler.com

Data HK