• May 24, 2024
NPA memperketat pos pemeriksaan di depan TPS

NPA memperketat pos pemeriksaan di depan TPS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok pemberontak mengklaim pos pemeriksaan tersebut dimaksudkan untuk menjamin pelaksanaan pemilu yang damai di wilayah gerilya

MANILA, Filipina – Tentara Rakyat Baru pada Kamis, 18 April, mengatakan bahwa mereka telah mengintensifkan operasi pos pemeriksaan di wilayahnya untuk “menjamin pelaksanaan pemilu yang damai.”

“Kandidat harus berkoordinasi erat dengan komando teritorial yang relevan di setiap wilayah dan mengamati kebijakan revolusioner,” kata Alan Juanito, juru bicara Komando Operasi Regional Mindanao Tengah Utara NPA.

Kebijakan tersebut menurutnya antara lain:

  • Larangan jual beli suara, penipuan dan terorisme yang dilakukan oleh politisi tradisional;
  • Larangan penggunaan senjata api dan pengawal bersenjata;
  • Larangan tegas terhadap penggunaan kampanye pemilu sebagai front operasi intelijen yang bertujuan memata-matai aktivitas NPA dan organisasi massa revolusioner;
  • Untuk memastikan bahwa pemilih miskin tidak akan terintimidasi atau ditekan oleh politisi.

“Pendirian pos pemeriksaan oleh berbagai satuan Tentara Rakyat Baru di bawah Komando Daerah Mindanao Tengah Utara di wilayah operasinya sesuai dengan kebijakan ini,” kata Juanito.

Ia menjelaskan bahwa pos-pos pemeriksaan tersebut juga akan memastikan bahwa “kandidat-kandidat yang lalim, anti-rakyat dan kontra-revolusioner serta kelompok-kelompok yang terdaftar dalam partai tidak akan dapat berkampanye secara bebas di zona gerilya.” Ia mengatakan, contoh dari individu dan kelompok ini antara lain adalah operator pertambangan skala besar, perampas tanah, rentenir, pengedar obat-obatan terlarang, dan pedagang kriminal.

Pos pemeriksaan ‘perlu’

Juanito meminta pengertian masyarakat, dan mengatakan bahwa apa yang mereka lakukan diperlukan untuk melindungi kepentingan komunitas mereka.

“Kami meminta pengertian dan pertimbangan para pejalan kaki yang terkena dampak atas ketidaknyamanan kecil ini.”

Meskipun kelompok tersebut mengkritik sistem pemilu, Juanito mengatakan pemilu adalah “kesempatan bagi masyarakat untuk mengekspresikan permasalahan mereka.”

“Oleh karena itu, kami membuka zona gerilya bagi para kandidat dan anggota partai yang mengakui kekuatan politik Merah dan menghormati kebijakan revolusioner untuk mempresentasikan platform dan program mereka.”

Kebijakan NPA ‘tidak masuk akal’

Kolonel Leopoldo Galon Jr., kepala Kelompok Hubungan Sipil ke-5 angkatan darat, menyebut kebijakan NPA tidak masuk akal dan menyatakan bahwa sebagian besar insiden kekerasan dilakukan oleh kelompok pemberontak.

“Konyol! Semua peristiwa kekerasan yang terekam adalah hasil karya mereka,” ujarnya.

Tentara mengutuk operasi pos pemeriksaan yang dilakukan oleh pejuang komunis.

Mayoritas petugas polisi, tentara dan milisi pemerintah yang ditangkap oleh NPA di Mindanao ditangkap di pos-pos pemeriksaan ini.

Komando Mindanao Timur juga mengingatkan para politisi untuk tidak menyerah pada dugaan kegiatan pemerasan yang dilakukan kelompok tersebut. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong