• May 29, 2024
Keributan mengenai branding Tim PNoy yang ‘ilegal’

Keributan mengenai branding Tim PNoy yang ‘ilegal’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Drilon menantang Comelec untuk menuntut Tim PNoy, tapi Brillantes mengklaim dia salah mengutip

MANILA, Filipina – Apakah ini salah satu contoh salah tafsir media?

Pada acara tamasya di Pampanga pada hari Jumat, 2 Maret, manajer kampanye Tim PNoy Senator Franklin Drilon menantang Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk menggugat daftar administrasi setelah Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. dikabarkan mengatakan bahwa mereka tidak menggunakan nama “Tim PNoy” dalam iklan atau posternya karena bukan koalisi resmi.

Ketika dimintai reaksi, Drilon mengeluarkan pernyataan tegas yang mengatakan bahwa dugaan pernyataan Brillantes “sama sekali tidak beralasan.”

“Sebagai seorang pengacara, saya menerima pengecualian yang kuat. Tim PNoy adalah sebuah merek. Ini adalah merek dagang dari Tim PNoy. Ini bukan partai politik. Tim PNoy ini menyampaikan pesan bahwa ini adalah daftar administrasi. Team PNoy bukanlah sebuah partai melainkan sebuah brand. Saya tidak tahu dari mana Comelec mendapatkan pendapat hukumnya,” kata Drilon.

“Saya menantang Comelec. Jika menurut Anda ini ilegal, berikan larangan terhadap kami. Lihat saja. Karena itu sama sekali tidak berdasar. Itu bagian dari merek kami, jadi mengapa kami harus dilarang menggunakannya?” dia menambahkan.

Drilon juga menantang Comelec untuk melakukan sesuatu terhadap poster “Tim Patay” yang dipasang oleh Keuskupan Bacolod di depan Katedral San Sebastian di Kota Bacolod.

“Saya menyarankan mereka melihat poster di Bacolod daripada di Tim PNoy. Eh, kalau mereka tidak bisa melakukan itu (Jika mereka bahkan tidak bisa berbuat apa-apa),” katanya.

Namun Brillantes mengklaim pernyataannya – yang diposting di Twitter – salah dikutip. Tinjauan terhadap feed Twitter-nya mengungkapkan bahwa salah tafsir datang dari tweet yang menjelaskan bahwa pemberitahuan poster Tim PNoy ilegal harus dikirimkan kepada kandidat perorangan karena Tim PNoy tidak terdaftar secara resmi di Comelec.

Tweet Brillantes tidak menunjukkan bahwa beberapa poster Tim PNoy ilegal, tetapi menurutnya Aturan Comelecposter pemilu yang sah harus sesuai dengan ukuran tertentu dan harus dipasang hanya di area yang ditentukan Comelec.

Brillantes menanggapi pernyataan Drilon di Twitter pada Jumat malam:

Brillantes tidak menyebutkan siapa calonnya.

Pada tanggal 13 Februari, manajer kampanye Aliansi Nasionalis Persatuan Toby Tiangco mengeluarkan “pengingat lembut” kepada Tim PNoy agar tidak melanggar undang-undang pemilu menyusul laporan berita yang diakui lagi mengutip Brillantes yang mengatakan bahwa nama Tim PNoy tidak terdaftar secara resmi di Comelec dan tidak dapat digunakan untuk poster..

Namun laporan tersebut hanya mengutip pernyataan tersebut dan tidak menyertakan kutipan sebenarnya dari Brillantes. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini