• April 18, 2024
Kerumunan Luneta bertambah, semua orang berharap bertemu Paus Fransiskus

Kerumunan Luneta bertambah, semua orang berharap bertemu Paus Fransiskus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun banyak orang yang berkumpul di Luneta dan berharap untuk bertemu Paus Fransiskus, para umat mengatakan mereka senang berada di sana, baik mereka bertemu Paus atau tidak.

MANILA, Filipina – Marlon Hernandez dan istrinya duduk di trotoar di tengah ribuan orang yang duduk di Taman Luneta menunggu misa penutupan Paus Fransiskus. Pasangan asal Taytay, Rizal, berada di area tersebut sebelum fajar hanya untuk melihat sekilas Paus asal Argentina tersebut.

“Saya harap kita mendapatkan Paus Fransiskus. Tadinya kami sudah unggul tapi mereka tidak mengizinkan kami masuk,” kata Marlon.

Marlon mengatakan dia bersedia menerobos kerumunan hanya untuk bertemu Paus Fransiskus; namun menambahkan bahwa dia tidak akan merasa sedih jika mereka tidak melihatnya.

“Fakta bahwa dia ada di sini, di Filipina, sudah merupakan berkah yang luar biasa. Kami akan tetap merasa diberkati dengan kunjungannya. Kami tidak berencana untuk pulang. Ketika dia akan tiba, kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk bisa dekat dengannya,” katanya.

Istri Marlon, Rachel, tidak sependapat dengan antusiasmenya. Dia mengatakan dia mungkin bahkan tidak mendengar pesannya karena jumlah orang yang semakin banyak.

“Saya kira kita tidak akan melihat Paus Fransiskus secara langsung karena ada begitu banyak orang. Kami akan tetap bahagia karena kami selalu melihatnya di TV. Kami adalah anggota Couples for Christ, jadi pesannya akan tetap sampai kepada kami,” kata Rachel.

Lebih banyak orang berharap

Paus Fransiskus akan menyampaikan pesan terakhirnya kepada umat Katolik Filipina dalam Misa penutupan kunjungan pastoralnya pada Minggu, 18 Januari pukul 15.00. Bagi sebagian umat, ini mungkin kali terakhir bertemu Paus.

Pihak berwenang memperkirakan setidaknya 6 juta orang akan berbondong-bondong ke Luneta selama acara penting tersebut. Quirino Grandstand hanya dapat menampung 300.000 orang. Beberapa peziarah berkemah semalaman meskipun ada larangan dari pemerintah.

Terlepas dari tantangan yang ada, sebagian besar umat Katolik masih berharap untuk melihat dan mendengar pesan Paus Fransiskus.

Jane Martinez dan keluarganya telah berada di Luneta sejak jam 6 pagi. Dia bilang dia ingin melihat lebih banyak tentang Paus Fransiskus.

“Kami sudah menguntitnya selama 3 hari, tapi kami hanya melihat kilatan petir. Meski kami hanya melihat bagian atas ponsel kepausannya, kami tetap kewalahan,” katanya.

Jane menambahkan: “Pesan beliau sebenarnya adalah tentang pembaruan iman bagi umat Katolik yang tersesat. Dia membuatmu merasa bahwa dia selalu bersamamu, bahwa dia tidak akan meninggalkanmu. Anda akan malu karena dia adalah seorang Paus, namun dia rendah hati.”

‘Di manaapakah disiplin?

Jane mengaku kecewa dengan perilaku yang ditunjukkan sebagian besar umat di Luneta. Hal ini, katanya, bertentangan dengan esensi kunjungan Paus.

“Anda akan melihat begitu banyak sampah di sini dan beberapa orang melewati batas. Kita semua datang ke sini untuk berkorban tetapi kita kehilangan esensi dari apa yang Paus Fransiskus minta dari kita – pembaharuan iman. Saya harap jamaahnya lebih disiplin lagi,” kata Jane.

“Di manakah pengorbanan yang harus kita berikan?” dia bertanya. – Dengan laporan dari Ram Talabong/ Rappler.com

judi bola online