• May 23, 2024
Kesan pertama saat pramusim kuliah dimulai

Kesan pertama saat pramusim kuliah dimulai

MANILA, Filipina – Piala Premier Pramusim Filoil Flying V 2013 dibuka pada hari Sabtu, 13 April, dengan tiga pertandingan menegangkan yang mempertemukan beberapa tim paling dipuji dalam kancah hoop perguruan tinggi.

Pembulatan

SEKARANG vs San Beda – Di game pertama, Ray Parks memaksakan perpanjangan waktu dengan waktu tersisa 2,5 detik dengan melakukan pukulan triple besar melawan San Beda Red Lions. Bulldog NU kemudian mengungguli rekan-rekan Mendiola mereka di lima menit tambahan, dengan Troy Rosario 6’7” memberi Tusks keunggulan untuk selamanya melalui rebound.

Parks tampil bagus secara keseluruhan, dengan 23 poin, 8 rebound, dan 4 assist, sementara pemain besar baru asal Kamerun, Alfred Aroga, mengumpulkan 16 poin dan 12 papan. Sementara itu, Rosario mencatatkan double-double yang mengesankan dengan 12 marker dan 13 carom. Rome Dela Rosa dan Ola Adeogun masing-masing mencetak 19 untuk San Beda, namun Adeogun hanya mencatatkan 4 rebound.

UST vs DLSU – Game kedua menampilkan UST Growling Tigers memimpin sebagian besar sebelum hancur karena tekanan tanpa henti dari DLSU Green Archers di frame terakhir. Slot rookie Jason Perkins tampil luar biasa, mencetak 17 poin dan 13 rebound, sementara supersoph Gabby Reyes tampil percaya diri dengan 13 spidol.

UST masih memimpin dengan 5 poin di akhir pertandingan sebelum Greenies melepaskan laju gemilang 13-2 untuk mengalahkan juara PCCL 2012 itu. The Tigers, yang tidak diperkuat pelatih Pido Jarencio, mengandalkan duet dinamis Jeric Teng dan Aljon Mariano hampir sepanjang pertandingan, namun mereka mampu menjaga Perkins, yang ototnya terlalu kuat bahkan untuk juru kampanye berpengalaman Karim Abdul, tidak bisa menahan diri.

DLSU pun memanfaatkan kekosongan yang ditinggalkan Jeric Fortuna yang sudah lebih dulu lulus. Trio point guard Robin Tan, Ed Daquioag dan Jamil Sheriff berjuang keras sepanjang pertandingan. Pada akhirnya, Teng dan Mariano menggabungkan 59 poin, sementara penyerang Kevin Ferrer dan Abdul hanya menyumbang hasil gabungan 2 poin. Ferrer juga berbaring.

Ateneo vs SWU – Di laga final, Ateneo harus berebut di menit-menit akhir untuk menangkis tantangan penuh semangat dari tim tuan rumah, South West University, yang dipimpin oleh tiga bala bantuan Afrika – Fabrice Siewe, Landry Sanjo dan Justin Aboude.

Wunderkind Kiefer Ravena bekerja sama dengan Nico Elorde dan debutan Chris Newsome untuk memimpin Eagles meraih kemenangan debut Filoil mereka di bawah pelatih baru Bo Perasol. Ravena menyelesaikan dengan 22 poin, 7 rebound, dan 5 assist, sementara Elorde mencetak gol dengan 4 angka tiga kali lipat dan menghasilkan 19 poin dan 5 deuce. Newsome membuat garis ganda-ganda yang bagus dari 14 spidol dan 11 papan.

Pertandingan ini menegaskan apa yang telah diasumsikan oleh banyak pengamat – bahwa The Blues yang beranggotakan enam orang harus mengandalkan kecepatan dan tembakan mereka dalam menghadapi kekosongan lini depan yang ditinggalkan oleh kepergian Greg Slaughter, Nico Salva, dan Justin Chua. Tim Atenea tampak kesulitan melawan frontcourt SWU yang lebih besar, bahkan dengan pemain veteran JP Erram dan Frank Golla bermain.

Namun, permainan Cobra tidak berat sebelah, karena Monbert Arong dan Bon Guillena memberikan daya tembak dari jarak jauh. SWU sebenarnya memangkas keunggulan 14 poin Ateneo di babak kedua menjadi satu digit di akhir kuarter keempat, tetapi mereka kehabisan waktu. Guillena memimpin Cobra dengan 23 poin, sedangkan Saringan 6’11” menghasilkan selusin spidol.

Kesan pertama

Memiliki tim perguruan tinggi paling populer yang membuka Perang Filoil, dan, secara default, perang perguruan tinggi secara umum, adalah sebuah kejeniusan. Dan kemudian memiliki SWU Cobra, mantan sekolah Pemanah Ben Mbala dan mungkin tim dengan jumlah pemain terbanyak di luar ibu kota, juga cukup mengagumkan.

Jika janji performa hari pembukaan masing-masing tim benar, skenario/kesan berikut mungkin terwujud sepanjang musim mendatang:

MELAHIRKAN KEMBALI IBLIS.  Newsome mencetak double-double dalam debut FilOilnya.  Foto dari halaman Facebook FilOil Flying V Sports.

– Yang paling mencolok kemarin adalah perubahan besar di Ateneo. Kepergian banyak personel kunci (Norman Black, Slaughter, Salva, dll) jelas memiliki efek yang lebih dalam dari sekedar kosmetik. Dampaknya praktis tidak ada. Serangan hampir selalu dilakukan oleh Kiefer Ravena, yang akan lebih sulit bermain karena tim lawan akan membangun skema pertahanan mereka hanya di sekelilingnya. Tidak ada lagi pemain besar yang menarik tim ganda dan menciptakan kekusutan di pertahanan. Ravena harus lebih kreatif musim ini. Tentu saja itu tidak berarti jumlahnya akan turun. Maksudku, ini Kiefer Ravena yang sedang kita bicarakan. Dia adalah talenta yang hanya ada satu generasi di bidang ini, dan kami sebenarnya cukup beruntung memiliki Ray Parks di generasi yang sama dengannya!

– UST akan solid musim ini, tetapi seseorang harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mengambil keputusan ala Jeric Fortuna. Saya rasa Tata Bautista tidak bisa melakukan itu karena dia terlahir sebagai penembak. Dia adalah seorang playmaker di sekolah menengah ketika dia masih di Benedictine International School, tapi dia telah berubah BANYAK sejak saat itu.

Robin Tan, Ed Daquioag, dan Jamil Sheriff bertanggung jawab untuk tumbuh dengan cepat. Saya juga ingin melihat Pido mencoba menggunakan mantan bintang Hope Christian HS Janrey Garrido. Dia telah menjadi penghasut di Liga Tiong Lian, dan saya pikir dia memiliki alat untuk menjadi efektif bagi UST. Aduh Buyung.

TEMUKAN KEPERCAYAAN.  Setelah musim rookie yang tenang, Reyes ingin lebih mendorong dirinya tahun ini.  Foto dari halaman Facebook FilOil Flying V Sports.

– Saya menyukai kepercayaan diri para pendatang baru De La Salle – terutama Jason Perkins dan Robert Bolick. Jika kemarin bukan kebetulan, saya pikir Perkins sebenarnya bisa menggantikan NorBEAR, AVO, atau Yutien di lini depan, sementara Bolick seharusnya menjadi Luigi Dela Paz musim ini, yang sepertinya tidak akan banyak bermain musim panas ini (atau bahkan musim ini) .

Pria lain yang menonjol adalah siswa kelas dua Gabby Reyes, yang merupakan Raja Pemanah Junior di Alabang selama masa Zobelnya. Dia menunjukkan sifat atletis dan jangkauannya dalam pertemuan kemarin, yang semuanya sudah menjadi bagian dari persenjataannya sejak musim 73 (sekali lagi, di masa Zobel). Saya pikir dia mungkin mendapatkan waktu bermain yang dia butuhkan musim panas ini. Inilah yang terjadi ketika seseorang seperti Joshua Webb akhirnya menggunakan kelayakannya.

– Saya rasa NU tidak akan menjadi dua tim teratas di UAAP musim ini. Alfred Aroga sejauh ini sepertinya tidak memiliki semangat yang sama dengan Emmanuel Mbe dan akan muncul di Season 76. Ray Parks akan selalu tampil luar biasa, tetapi masalah yang sama mengenai apakah dia mendapat cukup dukungan atau tidak akan tetap muncul.

Troy Rosario menjalani penampilan pertama yang luar biasa, dan menurut saya dia mungkin pilihan yang lebih baik sebagai penyerang utama daripada Aroga. Dia baru saja menunjukkan lebih banyak fleksibilitas kemarin. Saya juga ingin melihat lebih banyak lagi mantan RP-Youth yang menonjol, J-Jay Alejandro. Orang ini memeriahkan dua turnamen FIBA ​​​​Asia yang dia ikuti (U16 2011 dan U18 2012) dan saya pikir dia akan menjadi pelengkap sempurna untuk Parks di sayap.

– San Beda, meski kalah, akan sulit untuk digagalkan di NCAA. Ola Adeogun terjatuh kemarin namun ia tetap harus menjadi kekuatan yang tangguh bagi Singa Merah dalam upaya mereka untuk menjadi tim empat gambut. Masuknya kembali anak-anak Semerad juga harus mendukung lini depan bersama dengan Arthurr Dela Cruz dan Kyle Pascual. Tantangan terbesar bagi pelatih baru Boyet Fernandez adalah bagaimana ia membagi waktu bermain. Juga Baser Amer dengan 11 assist?! WOW. Anak ini mungkin sudah menjadi playmaker terbaik di seluruh bola kampus – BUKAN pencetak gol terbaik, tapi playmaker terbaik. – Rappler.com

Togel HK