• May 24, 2024
Jaga agar jalur tetap terbuka di bisnis keluarga

Jaga agar jalur tetap terbuka di bisnis keluarga

MANILA, Filipina – Menjalankan bisnis keluarga bukanlah hal yang mudah. Ketegangan bisa meningkat ketika anggota keluarga terlibat, komunikasi bisa terputus, pertengkaran bisa terjadi antar generasi, dan kekayaan bisnis bisa menyebar dari satu anggota keluarga ke anggota keluarga lainnya.

Menurut Profesor Joseph Astrachan, direktur eksekutif Cox Family Enterprises Center, hanya 30% anggota keluarga yang bertahan dalam bisnis di setiap generasi, sehingga pada generasi ketiga Anda hampir bukan siapa-siapa.

“Memiliki bisnis keluarga seperti menjadi bangsawan. Anda harus memiliki ekspektasi yang jelas tentang apa itu keluarga dan apa tanggung jawab Anda. Jika Anda memilih untuk tidak mematuhi tanggung jawab, Anda memilih untuk tidak menjadi bagian dari keluarga. Itu hanya batasan dalam hidup Anda,” kata Astrachan.

“Ada lebih banyak peluang dalam keluarga untuk konflik daripada hubungan baik.”

Pusat Pengembangan Bisnis Keluarga Ateneo, bersama dengan Universitas Manajemen Singapura, mengadakan serangkaian kuliah di bawah “Kelas Master Keluarga Bisnis”.

Dalam kuliahnya tanggal 25 Maret bertajuk “Konflik dan Komunikasi dalam Keluarga Bisnis – Dari Musuh Menjadi Sekutu”, Astrachan mengambil sudut pandang psikologis. Kuliah ini membahas tentang komunikasi, yang merupakan pilar nomor satu dalam menjalin atau memutus ikatan keluarga.

Menjadi komunikator yang lebih baik akan menempuh perjalanan 3 hingga 5 tahun. Ini adalah sesuatu yang perlu dikerjakan dalam proses yang panjang dan pada akhirnya, kata Astrachan.

Berikut adalah beberapa kondisi yang diperlukan untuk komunikasi yang efektif:

Citra diri

Ini adalah kunci terbesar komunikasi yang baik. Sulit berkomunikasi dengan seseorang yang tidak memiliki harga diri, kata Astrachan.

Jika Anda kekurangan ini, semua yang Anda dengar ditafsirkan dalam sudut pandang negatif, lalu Anda mulai bertanya pada diri sendiri, “Ada apa dengan saya?”

Batasan yang jelas

Batasan harus ditetapkan. Kita perlu mengetahui berapa lama percakapan akan berlangsung, kata Astrachan.

Ada pula batasan tempat dan batasan subjek. Penting untuk saling menghormati dalam hal ini.

Tujuan dan agenda yang transparan

Menurut Astrachan, hal ini jauh lebih sulit untuk diungkapkan dalam bisnis keluarga. Jika Anda berterus terang mengenai masalah dan permasalahan Anda, solusi kreatif dapat ditemukan.

Namun, jika Anda tidak memberi tahu orang-orang apa masalah Anda dan apa yang ingin Anda menangkan, Anda tidak akan bisa menemukan solusinya.

Aturan eksplisit

Harus ada aturan dalam komunikasi. Menyela seseorang yang sedang emosional akan memperburuk emosinya. Anda harus memberi orang kesempatan dan waktu untuk berbicara.

Kepercayaan diri

Ini memiliki arti berbeda. Bagi sebagian orang, ini berarti kejujuran, sedangkan bagi sebagian lainnya berarti menyampaikan apa yang perlu mereka ketahui. Bisa juga berarti menjaga kepentingan orang lain.

“Kemurahan hati membangun kepercayaan, namun kerahasiaan menghancurkannya,” kata Astrachan. Bukan hanya uang dan hadiah yang dapat Anda berikan untuk membangun kepercayaan, ada hal lain seperti waktu, perhatian, cinta, informasi, dan banyak lagi. Namun jika Anda menahan hal-hal ini, Anda akan mengembangkan lingkungan ketidakpercayaan.”

Hubungan psikologis antara berbagai anggota keluarga yang terbentuk sejak lahir atau menikah juga berdampak besar pada cara keluarga dijalankan sebagai sebuah bisnis.

“Anggota keluarga hampir tidak pernah bertengkar tentang apa yang mereka pertengkarkan,” kata Astrachan, seraya mencatat bahwa beberapa perkelahian dapat berasal dari peristiwa dan konflik yang terjadi bertahun-tahun yang lalu.

Dinamika emosional terjadi pada usia 6 tahun dan terbentuk tergantung pada hubungan Anda dengan berbagai anggota keluarga.

Misalnya, jika Anda diposisikan sebagai anak sulung, Anda sering kali mendapat lebih banyak perhatian, sedangkan anak kedua mendapat lebih sedikit perhatian dan bisa menjadi salah satu dari 3 hal berikut: kegagalan terus-menerus, orang yang berprestasi, atau pemecah masalah.

Astrachan juga merinci bagaimana dinamika usia berperan dalam cara generasi yang berbeda mengambil keputusan. Dia mengatakan perkembangan orang dewasa mengikuti struktur ini: usia 17-28 tahun mengeksplorasi; 29-39 memutuskan, belajar dan melakukan; 40-50 berhasil; 45-55 tahun mengalami krisis paruh baya; 51-62 mengajar dan memberi kembali; 63-70 menemukan relevansi; 70+ takut diusir.

Jadi ketika anak laki-lakinya berusia 20-30 tahun dan ingin belajar, dan ayahnya berusia 51-62 tahun dan sedang mencari pendidikan, mereka akur.

Namun kemudian situasinya berubah dalam beberapa tahun: sang anak berusia 40-50 tahun dan sedang berusaha menunjukkan prestasinya, sang ayah berusia 70+ tahun dan berusaha memastikan bahwa ia tidak disingkirkan. Ada konflik.

Kuliah lain dalam seri ini meliputi Manajemen Keluarga, Perencanaan Suksesi yang Sukses, Penyusunan Konstitusi Keluarga, Profesionalisasi Bisnis Keluarga, serta Pembinaan dan Pendampingan Pemimpin Generasi Penerus. – Rappler.com

HK Prize