• May 22, 2024
Kesehatan bagi jiwa orang Filipina

Kesehatan bagi jiwa orang Filipina

Bisakah meditasi dilakukan dengan cara orang Filipina? Di Ginhawa jawabannya adalah ya.

Manila, Filipina – Sebagai seseorang yang telah mengikuti beberapa lokakarya kesehatan dan pengembangan pribadi, saya tidak asing dengan latihan energi yang digunakan untuk memulai program lokakarya atau untuk membangunkan tubuh setelah makan siang yang santai.

Itu Kenyamanan Namun, bengkelnya sangat berbeda. Musik live dari instrumen asli – sebagian besar dari kelompok masyarakat adat di utara Luzon – dimainkan tidak hanya sebagai musik latar, tetapi juga untuk “membumi dan memusatkan”. Dan meskipun gerakan yang dipandu mengalir dengan lembut, gerakannya energik.

Alat musik asli Filipina dan musiknya merupakan bahan pokok dalam lokakarya Ginhawa

Meditasi, yang terinspirasi oleh fasilitator dan guru pengembangan pribadi dari Amerika Serikat dan agama-agama dari tetangga kita di Asia seperti Budha, juga merupakan pokok dalam lokakarya-lokakarya sebelumnya yang saya hadiri. Dalam Kenyamanan workshop, tulis saya dan peserta lain sambil berbekal kuas pantai (sistem penulisan Filipina pra-kolonial, lebih dikenal sebagai alibaba) sebagai bagian dari meditasi kita.

Juga dalam lokakarya rutin yang saya hadiri, pembagian rencana aksi perbaikan oleh para peserta merupakan bagian umum dari kegiatan penutup. Dalam lokakarya Ginhawa, peserta kami duduk melingkar, saling berhadapan. Ketika masing-masing dari kami selesai berbagi ajaran dan wawasan, kami ditegaskan oleh peserta lain melalui permainan alat musik adat mereka.

Meditasi kaligrafi Baybayin

Aktivitas kesehatan selalu membuat saya beristirahat, berenergi, dan terinspirasi. Dalam lokakarya Ginhawa, saya tidak hanya mengalami hal ini, tetapi juga peneguhan dan apresiasi terhadap ke-Filipina-an saya.

Padahal, kegiatan – kegiatan khususnya tersebut pantai latihan – dimasukkan dalam lokakarya untuk membantu “memperoleh kembali identitas Filipina dan terhubung kembali dengan warisan budaya seseorang,” kata pendiri Ginhawa, Leah Tolentino..

Dia menekankan perlunya penyembuhan dan kesejahteraan bagi jiwa orang Filipina. Sedangkan Filipina a negara teratas dalam hal religiusitasada banyak “kemiskinan, kerusuhan dan kejahatan sosial”.

(Kiri) Benda-benda yang dipaparkan peserta lokakarya mewakili perjalanan 'pulang ke jati diri'.  Gambar rumah di tengah dikelilingi oleh kata 'rumah' dalam berbagai bahasa Filipina.  (Kanan) Tampilan dekat gambar rumah.

Pekerjaan pembangunan yang dilakukan Tolentino sebelumnya dengan para pemimpin masyarakat dan pekerja gereja baik di wilayah perkotaan maupun pedesaan, dari “kelompok yang sangat terpelajar hingga kelompok yang terpinggirkan,” menunjukkan kepadanya bahwa “kurangnya apresiasi yang mendalam terhadap siapa seseorang, jika ‘orang Filipina .

“Jadi saya bertanya pada diri sendiri, mungkinkah inti budaya kita tidak demikian utuh (keseluruhan), mengingat sejarah kolonial dan rasa fragmentasi kita selama berabad-abad?” dia bertanya-tanya. “Dan jika demikian, kita tidak hanya perlu menghilangkan stres pada tubuh yang lelah, melepaskan pikiran dan emosi yang beracun saat kita berusaha untuk menjadi sehat. Kita harus menegaskan karunia hakiki kita sebagai umat, memperbaharui kecintaan kita terhadap tanah kelahiran kita yang terikat secara organik pada tubuh kita, dan semangat kita yang mengabdi. total (keutuhan).”

'Binhi' (benih) ini diambil oleh peserta sebagai bagian dari meditasi niat

Jadi Tolentino memulai Ginhawa dengan teman dan kolega terpercaya. Bersama-sama mereka menyelenggarakan lokakarya kesehatan yang dirancang untuk jiwa orang Filipina. Meskipun Ginhawa juga meminjam modalitas penyembuhan dari tradisi asing, namun hal tersebut dikontekstualisasikan untuk orang Filipina.

Sebagai penyintas psoriasis, penyakit kulit yang diperantarai kekebalan dan belum ada obatnya, namun ia sembuh melalui tindakan alternatif dan alami, Tolentino berbagi dalam lokakarya praktik kesehatan yang ia pelajari dalam perjalanan penyembuhannya sendiri.

Karena lokakarya Ginhawa dalam konteks Filipina, saya tidak perlu “menerjemahkan” dan memikirkan bagaimana saya akan menerapkan kebijaksanaan dan praktik kesehatan yang terkadang aneh dalam kehidupan saya sehari-hari. Kadang-kadang efeknya sangat mendalam – saya dan rekan-rekan peserta lokakarya kadang-kadang mengalami merinding atau reaksi tubuh lainnya.

Leah Tolentino memimpin meditasi pernapasan dan perdamaian di Earth Dance Festival, sebuah acara perdamaian global yang juga dirayakan di Filipina

Nama grupnya sendiri, “Ginhawa”, menyiratkan kesejahteraan.

“Dalam bahasa Ilonggo dan bahasa Visayan lainnya artinya ‘nafas’. Di Filipina, seperti dalam banyak tradisi Timur, nafas lebih dari sekedar fisik. Ini adalah titik awal kehidupan,” jelas Tolentino. Ginhawa juga berarti kemudahan bernafas yang disamakan dengan kemudahan hidup. – Rappler.com

(Terhubung kembali dengan keadaan sejahtera seperti orang Filipina dengan mengunjungi Ginhawa. Anda dapat mengunjunginya halaman Facebooksurel [email protected]atau hubungi 0915-2952826 untuk pertanyaan dan jadwal lokakarya.)

Claire Madarang

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

Keluaran HK Hari Ini