• May 29, 2024
‘Akhir Bahagia’ dan DSWD Davao

‘Akhir Bahagia’ dan DSWD Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perjanjian tersebut mengakhiri 2 hari pendudukan yang menegangkan di kantor regional DSWD di Davao

DAVAO CITY, Filipina – Gelak tawa terdengar saat perwakilan gerakan penyintas topan dan DSWD bertemu secara tertutup pada Rabu, 27 Februari untuk mencari solusi distribusi bantuan di Mindanao.

“Ini adalah akhir yang membahagiakan,” pejabat Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan Cezario Joel Espejo mengumumkan saat ia membuka pintu setelah lebih dari 3 jam berdiskusi dan 2 hari yang sangat menegangkan di kantor regional departemen tersebut di Davao.

Asisten Sekretaris DSWD Camilo Gudmalin mengatakan pemerintah dan Barug Katawhan menyepakati tujuh poin:

  1. Validasi yang ketat harus diterapkan jika pasokan yang diterima tidak mencukupi melalui kemitraan antara Barug Katawhan, Balsa Mindanao, unit pemerintah daerah dan DSWD
  2. Jumlahnya harus segera diidentifikasi karena ini adalah dasar pengeluaran barang bantuan
  3. Operasi bantuan akan berlanjut hingga Juni 2013
  4. Mempercepat validasi jumlah barang bantuan yang diperlukan dan wilayah dimana pasokan tidak mencukupi atau tidak ada pasokan yang diterima, menurut daftar yang disusun oleh Barug Katawhan
  5. 100 karung beras akan diberikan kepada pengunjuk rasa ketika mereka kembali ke desanya
  6. Tidak ada pembalasan antara Barug Katawhan, polisi setempat dan DSWD
  7. Jika ada masalah dalam implementasi perjanjian, perwakilan Barug Katawhan, Balsa Mindanao, DSWD dan kelompok lingkungan hidup akan segera bertemu untuk membahas masalah tersebut.

Terjadi kekerasan antara polisi dan warga

‘Kemenangan untuk rakyat kami’ – Barug Katawhan

Karlos Trangia, juru bicara Barug Katawhan, mengungkapkan rasa syukurnya bahwa mereka akhirnya mencapai apa yang mereka butuhkan di desa mereka.

Dialog tersebut terjadi setelah kekerasan kembali terjadi antara polisi dan warga sehingga menyebabkan kedua belah pihak terluka.

(Baca: Polisi menganiaya jurnalis yang berbasis di Davao)

Para pengunjuk rasa juga menyita pistol dari seorang tersangka agen intelijen.

“Setelah tiga hari protes yang intens, yang mengakibatkan beberapa konfrontasi, kami akhirnya mencapai apa yang kami inginkan. Ini adalah kemenangan bagi rakyat,” kata Trangia.

Para pengunjuk rasa menyita pistol dari seorang tersangka agen intelijen

“Saya juga berterima kasih kepada DSWD karena telah mendengarkan dan memenuhi tuntutan kami,” tambahnya.

Gudmalin menjelaskan, bantuan 100 karung beras yang akan diberikan kepada massa aksi akan dipotong dari pemberian 10.000 karung beras yang dilakukan Sekretaris DSWD Dinky Soliman.

Ia menegaskan, penting untuk segera mengesahkan daftar tersebut untuk juga memperjelas tudingan adanya wilayah yang tidak terjangkau layanan publik.

“Tidak ada batasan waktu. Tapi itu harus segera dilakukan,” kata Gudmalin.

Kedua belah pihak juga berkomitmen untuk tidak saling mengajukan gugatan.

Polisi terluka dalam bentrokan dengan warga

Mitra baru

Direktur Regional DSWD-OIC Priscilla Razon mengatakan mereka menjalani proses penyembuhan selama dialog dengan bantuan Suster Noemi Degala dari Balsa Mindanao.

“Kami sekarang punya teman dan mitra baru,” katanya sambil memeluk pemimpin Barug Katawhan, Cerila Anding.

Razon mengatakan mereka mengungkapkan perasaan mereka tentang akhirnya melanjutkan kemitraan baru ini.

“Kalau bukan karena Pablo kita semua tidak akan bertemu,” kata Anding.

Beberapa pengunjuk rasa tidak bersenjata ditangkap oleh pasukan keamanan

Kedua belah pihak sepakat bahwa mereka akan bekerja sama dalam proyek-proyek masa depan, tidak hanya dalam distribusi barang bantuan.

Tiga hari setelah pendudukan kantor regional DSWD di Davao, para pengunjuk rasa akan melakukan perjalanan jauh kembali ke desa mereka.

Setelah konfrontasi yang penuh kekerasan dan perselisihan verbal yang memanas, semua orang sepakat bahwa inilah saatnya untuk belajar dari pengalaman dan bergerak menuju kemitraan yang kuat dan pemberian layanan sosial yang nyata.

Ketika seorang ayah dari suku Matigsalug mendengar kabar baik tersebut, mereka menari dan memainkan alat musik tradisional mereka, disambut sorak-sorai oleh para pengunjuk rasa.

Ia mengatakan bahwa lagu dan tariannya adalah tentang rasa syukur dan kesejahteraan. – Rappler.com

Toto HK