• June 20, 2024
(Kesehatan) Lebih dari sekadar lemak: kebenaran di balik selulit

(Kesehatan) Lebih dari sekadar lemak: kebenaran di balik selulit

MANILA, Filipina – Musim panas mungkin sudah berakhir, namun foto-foto kenangan musim panas tak henti-hentinya dibagikan di situs jejaring sosial. Dan dengan semakin dekatnya musim hujan, musim selancar juga dimulai.

Andai saja musim panas, laut, dan ombak menyenangkan bagi semua orang. Sayangnya, di dunia yang terobsesi dengan estetika ini, penampilan yang seragam akan menghalangi seseorang untuk secara bebas menikmati alam dan elemen-elemen indahnya.

Salah satu penyebabnya adalah selulit. Ya, Anda salah dengar: kondisi kulit yang menyerang pria dan wanita, parah atau tidak.

Juga dikenal sebagai “kulit keju cottage” atau “sindrom kulit jeruk”, selulit umumnya ditemukan di perut, paha, bokong, dan terkadang bahkan di tungkai atas. Hal ini ditandai dengan munculnya kerutan pada kulit.

Lebih dari sekedar lemak

Selulit bukanlah lemak, menurutnya Berita Medis Hari Ini (MNT). Situs web tersebut mendefinisikan selulit sebagai “tampilan kulit berlesung pipit yang disebabkan oleh timbunan lemak tepat di bawah permukaan kulit”.

Timbunan lemak yang tersimpan mendorong kulit keluar, sehingga menyebabkan kelainan bentuk menggumpal yang kita kenal sebagai selulit.

MNT mengklasifikasikan selulit menjadi 3 jenis:

Selulit derajat 1 tidak akan terjadi perubahan fisik pada kulit, namun pada pemeriksaan lebih lanjut akan terlihat bahwa sudah terjadi perubahan anatomi pada bagian dalam.

Selulit tingkat 2 akan menyebabkan kulit tampak pucat dan mengurangi sebagian elastisitasnya.

Jika selulit mencapai tingkat 3, kulit kini akan menunjukkan tanda-tanda kekasaran yang terlihat seperti kulit jeruk yang terkelupas.

Bukan hanya urusan cewek

Siapa pun bisa memiliki selulit, menurut Medline Ditambah. Hal ini karena setiap orang memiliki timbunan lemak yang terdapat di bawah kulit.

Dan bertentangan dengan kepercayaan umum, bahkan orang kurus pun bisa memiliki selulit juga.

Namun, selulit lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria. Hal ini disebabkan adanya perbedaan struktur otot dan sebaran jaringan ikat yang terdapat pada lapisan pertama lemak subkutan yang terdapat di bawah kulit pria dan wanita.

Penyebab

Banyak faktor yang mempengaruhi timbunan lemak setiap orang yang akan menyebabkan lesung pipit pada kulit.

1) Hormon

Menurut MNT, hormon seperti estrogen, insulin, noradrenalin, dan hormon tiroid berkontribusi terhadap produksi selulit dalam tubuh.

Seringkali, selulit mulai berkembang ketika seseorang mencapai masa pubertas.

2) Gen

Genetika juga bisa berperan besar dalam distribusi lemak dalam tubuh seseorang. Menurut situs yang sama, beberapa orang secara alami cenderung memiliki selulit yang lebih parah karena gen mereka.

3) Pola makan

Pola makan seseorang juga bisa memengaruhi selulit Anda. Seseorang yang mengonsumsi makanan tinggi lemak, karbohidrat, dan garam – dengan sedikit serat – lebih cenderung memiliki timbunan lemak dalam jumlah besar.

Orang yang jarang berolahraga bisa menumpuk banyak timbunan lemak.

4) Pakaian

Bahkan pakaian pun bisa menyebabkan seseorang memiliki selulit. Pakaian yang terlalu ketat, terutama di sekitar area panggul, dapat menyebabkan terbatasnya aliran darah yang dapat menjadi salah satu faktor munculnya lesung pipit pada kulit seseorang.

Pengurangan, bukan penghapusan

Sayangnya, setelah diperoleh, seseorang tidak dapat menghilangkan selulit sepenuhnya, kata blog kesehatan Koneksi Kebugaran IDET. Kita hanya bisa mengurangi kekentalan pada kulit yang menonjol.

Berbagai cara, mulai dari diet, olahraga, perawatan organik – bahkan perawatan medis – dianjurkan untuk mengurangi penumpukan lemak sehingga memperbaiki penampilan kulit.

Bagi mereka yang lebih suka pengobatan organiks, bahan-bahan seperti cuka sari apel, bubuk kopi panas berkafein, minyak juniper, dan rendaman garam epsom dapat dioleskan ke berbagai bagian tubuh yang terkena.

Namun, bukti ilmiah mengenai efektivitas pengobatan organik ini belum dapat ditentukan.

Secara keseluruhan, tujuan utama dari setiap proses adalah mengembalikan kehalusan kulit semaksimal mungkin.

Metode yang ditingkatkan

Di Filipina, perusahaan seperti Marie France telah memperkenalkan cara-cara baru dan non-invasif untuk mengatasi selulit, sehingga memberikan harapan bagi banyak orang yang harus bertahan hingga akhirnya bisa bebas. Disebut metode EDM + CERDAS., yang “dirancang untuk lebih mengurangi munculnya selulit, membersihkan tubuh dari timbunan lemak berlebih, meningkatkan kekencangan kulit dan mengembalikan bentuk tubuh ideal” diperkenalkan.

Proses ini menjanjikan empat hasil bagi konsumennya: penghilangan lemak membandel secara alami, pengencangan kulit yang kendur, penghalusan selulit yang intens, dan reformasi tubuh secara maksimal.

Setiap sesi berlangsung selama 35 menit, di mana klien “diobati” dengan 3 jenis gerakan lipomassage dengan kepala atau roller ergodrive.

Pencegahan selulit

Menurut MNT, jawaban pencegahan selulit terletak pada konsumsi buah dan sayur yang rendah lemak dan tinggi serat.

Olahraga teratur dan konsumsi air yang sehat juga disarankan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Keluaran Sidney