• June 22, 2024
‘Kesempatan yang sama untuk membuktikan diri adalah semua yang kami minta’

‘Kesempatan yang sama untuk membuktikan diri adalah semua yang kami minta’

Surat terbuka seorang wanita buta kepada majikannya

Proses lamaran kerja sangat otomatis saat ini. Anda melamar, dipanggil untuk serangkaian wawancara dan tes, diterima dan menandatangani kontrak. Namun bagaimana jika Anda seorang tunanetra yang mencari kesempatan kerja yang setara?

Saya buta total sejak lahir, namun saya tidak membiarkan hal itu menghentikan saya untuk mencapai kesuksesan. Saya bersekolah dengan anak-anak yang dapat melihat dan mendapatkan gelar Sarjana dengan teman-teman sekelas saya yang dapat melihat.

Beberapa tahun setelah lulus dan melakukan pekerjaan lepas di rumah, saya merasa termotivasi untuk melamar pekerjaan di kantor. Saya tidak menyangka bahwa kebutaan saya akan menjadi penghalang untuk mendapatkan pekerjaan yang layak, karena saya tahu bahwa saya memiliki keterampilan dan pengalaman yang diperlukan sebagai orang yang dapat melihat.

Saya ingat merasa sangat bersemangat setelah menerima telepon, SMS, atau email untuk wawancara kerja. Saya ingat berpikir, “Wow! Mungkin mereka percaya bahwa saya memiliki keterampilan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan ini, karena saya diundang untuk wawancara.” Tapi segalanya berubah begitu saya tiba.

Penilaian yang dangkal

Awalnya saya mencoba untuk tidak mengungkapkan kebutaan saya dan hanya muncul untuk wawancara. Manajer perekrutan akan segera mengatakan bahwa perusahaan mereka tidak dapat mengakomodasi lamaran saya. Saya merasa mereka menilai saya berdasarkan kebutaan saya dan bukan berdasarkan keterampilan saya yang dapat dipasarkan.

Alasan yang biasa mereka berikan kepada saya adalah: “kami tidak memiliki ‘fasilitas/perangkat khusus’ yang dapat Anda gunakan; perangkat lunak yang kami gunakan tidak kompatibel dengan pembaca layar Anda (Ini adalah perangkat lunak yang digunakan oleh penyandang tunanetra untuk membaca teks di layar dan menerjemahkannya ke dalam ucapan.); atau perusahaan kami tidak akan mampu membeli peralatan yang Anda perlukan untuk melakukan pekerjaan Anda.”

Saya ingat pulang ke rumah dengan perasaan frustrasi setelah wawancara ini; tidak bisa membela diri karena saya langsung dipecat.

Kejujuran

Karena itu, saya memutuskan untuk mencoba pendekatan yang berbeda. Saya mengungkapkan kebutaan saya di depan. Melalui telepon dengan pewawancara, saya akan mengatakan, “Saya benar-benar buta, namun keterampilan dan kualifikasi saya membuat saya merasa yakin bahwa saya dapat melakukan pekerjaan dengan kompeten meskipun ada keterbatasan fisik.” Ini membantu saya untuk tidak membuang waktu saya pergi ke kantor mereka. Jika mereka langsung memberi tahu saya bahwa mereka tidak dapat mengakomodasi lamaran saya, maka selesailah. Proses eliminasi yang baik.

Terkadang sebuah perusahaan mengizinkan saya menjalani proses lamaran kerja tanpa kesulitan. Saya ingat merasa penuh harapan dan bertanya pada diri sendiri, “Apakah ini saatnya? Akankah saya akhirnya bisa bekerja di kantor dengan orang-orang yang dapat melihat?”

Tapi bukan itu masalahnya. Mereka mengatakan mereka akan menelepon ketika tiba waktunya bagi saya untuk menyampaikan persyaratan saya. Mereka tidak pernah melakukannya.

Saya kehilangan harapan. Pintu pekerjaan telah ditutup di belakang saya lebih dari sekali. Pada saat itu, saya tidak berpikir saya bisa membuktikan pada diri sendiri dan orang lain bahwa penyandang tunanetra bisa mendapatkan pekerjaan kantoran dan unggul dalam hal itu.

Untungnya, banyak hal telah berubah. Suatu hari saya mendapat telepon dari presiden ATRIEV (Teknologi Adaptif untuk Rehabilitasi, Integrasi dan Pemberdayaan Penyandang Gangguan Penglihatan). Sebuah lokakarya pelatihan call center akan diadakan di sekolah mereka dan saya diundang sebagai salah satu pesertanya. Setelah dua minggu pelatihan, sebuah perusahaan yang bermitra dengan organisasi ini mempekerjakan 3 karyawan tunanetra dari kelompok peserta pelatihan ini. Saya beruntung menjadi salah satu dari mereka.

Sama baiknya, atau lebih baik

Memenuhi ekspektasi yang tinggi adalah salah satu tantangan pertama yang saya hadapi dalam pekerjaan baru saya. Ada 3 karyawan tunanetra yang dipekerjakan sebelum kami, dan mereka berkinerja baik. Itu sebabnya mereka mempekerjakan lebih banyak. Kelompok saya diharapkan tampil sebaik atau lebih baik dari mereka. Hal ini mengilhami saya untuk belajar dengan cepat dan berusaha mencapai yang terbaik setiap hari serta membuktikan kepada diri sendiri dan rekan-rekan saya bahwa penyandang tunanetra bisa. (BACA: Apakah perempuan pekerja benar-benar berdaya?)

PERHATIKAN: Kisah Hanna

Saya tidak menulis ini untuk diri saya sendiri. Saya berada di tempat yang lebih baik sekarang. Saya bekerja sebagai manajer penjualan di call center.

Saya menulis ini atas nama pelamar kerja tunanetra Filipina lainnya yang memiliki latar belakang pendidikan dan keterampilan yang diperlukan untuk bekerja di dunia usaha, namun ditolak dan dinilai berdasarkan “cacat” mereka.

Beberapa dari mereka merasa kurang atau kehilangan harapan dan berhenti mencoba. Mereka sering kali menjadi sepenuhnya bergantung pada keluarga untuk mendapatkan dukungan finansial dan tidak lagi percaya bahwa mereka dapat menafkahi diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai. Ini sangat menyedihkan.

(BACA: Pilot tanpa senjata Jessica Cox: ‘Menjadi berbeda benar-benar sebuah anugerah’)

Pandangan lain

Saya berharap dapat meningkatkan kesadaran masyarakat melalui pengalaman saya sendiri. Saya ingin mengatasi kesalahpahaman yang dimiliki pengusaha mengenai mempekerjakan penyandang tunanetra.

Inilah hal-hal yang selalu ingin saya sampaikan kepada pengusaha dan masyarakat:

  • Penyandang tunanetra tidak memerlukan alat, fasilitas atau perlengkapan khusus untuk bekerja di kantor. Yang kita perlukan hanyalah komputer dengan pembaca layar untuk membaca apa yang ada di layar dan menerjemahkannya ke dalam ucapan. Ada perangkat lunak gratis yang dapat diunduh untuk melakukan hal ini, sehingga pemberi kerja tidak perlu mengeluarkan biaya apa pun untuk mempekerjakan penyandang tunanetra.
  • Penyandang tunanetra lebih disiplin dan fokus dalam melakukan pekerjaannya. Tidak ada rangsangan visual yang mengalihkan perhatian kita.
  • Penyandang tunanetra tidak perlu selalu dibawa ke suatu tempat. Dengan menggunakan tongkat putih sebagai lengan terulur, kita dapat bergerak di sekitar tempat kerja dan mengetahui kapan ada hambatan yang menghadang. Yang kami butuhkan hanyalah orang yang mengarahkan kami terlebih dahulu dan mengajak kami berkeliling. Kita akan mengingat tata letak fisik kantor dan dapat berpindah-pindah tanpa meminta bantuan. Kita tidak akan menjadi beban bagi majikan dan rekan kerja kita.

Saya harap ini menjadi tantangan bagi pengusaha. Buat perbedaan dalam industri apa pun tempat Anda berada dan pekerjakan kami. Berikan kesempatan kepada penyandang tunanetra untuk bekerja untuk Anda dan bekerja bersama Anda. Jangan hanya memberi tahu kami, tapi tunjukkan kepada kami bahwa Anda tidak membeda-bedakan. Kami sangat ingin membuktikan kepada Anda bahwa Anda membuat pilihan yang tepat jika Anda memberi kami kesempatan yang sama.

Jadi, jika Anda seorang pemilik bisnis, eksekutif, atau manajer perekrutan, saya menanyakan hal ini kepada Anda: “Tolong, tolong. Maukah Anda membiarkan orang buta masuk?” – Rappler.com

Hannah Mae Aldeza adalah seorang manajer penjualan. Ikuti dia di Twitter: @HMaeAldeza.

iSpeak adalah tempat parkir untuk ide-ide yang layak untuk dibagikan. Bagikan cerita Anda kepada kami dengan mengirim email ke [email protected].

Data Sydney