• February 26, 2024
Comelec mempertimbangkan opsi untuk mendanai penarikan kembali Puerto Princesa

Comelec mempertimbangkan opsi untuk mendanai penarikan kembali Puerto Princesa

Comelec dapat meminta izin kepada departemen anggaran untuk menyesuaikan tabungan mereka atau meminta anggaran tambahan dari Kongres.

MANILA, Filipina – Sebulan setelah mengumumkan bahwa mereka tidak mempunyai dana untuk memproses petisi untuk memanggil kembali Wali Kota Puerto Princesa di Palawan, Komisi Pemilihan Umum (Comelec) mengatakan pihaknya sedang mempertimbangkan dua opsi untuk mendanai inisiatif tersebut tahun ini.

Namun, jika Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. berhasil, dia akan lebih memilih untuk memperhatikan petisi tersebut dan mengadakan pemilu pada tahun 2015.

Petisi penarikan kembali terhadap walikota yang baru pertama kali menjabat, Lucilo Bayron, diajukan pada bulan Maret, dengan alasan “hilangnya kepercayaan dan keyakinan” menyusul serangkaian dugaan memburuknya situasi perdamaian dan ketertiban kota, kinerja pariwisata, dan masalah manajemen lainnya.

Petisi tersebut diprakarsai oleh Al Roben Goh, petugas informasi kota mantan walikota Edward Hagedorn. Pada tanggal 24 Maret, menurut sebuah memorandum dari Kantor Wakil Direktur Eksekutif Comelec (ODEDO), pemohon mengumpulkan 35.000 tanda tangan atau 28% dari pemilih terdaftar.

Syarat minimal dalam permohonan penarikan kembali adalah 15% dari pemilih terdaftar. Dalam kasus Puerto Princesa, jumlahnya setara dengan 19.000. Hingga postingan ini diterbitkan, 40.400 tanda tangan telah dikumpulkan, yang berarti dua kali lipat jumlah tanda tangan minimum yang dibutuhkan.

Dalam memorandumnya kepada Comelec en banc pada tanggal 24 Maret, ODEDO menyatakan kecukupan petisi penarikan kembali.

Pada tanggal 1 April, en banc mengeluarkan Resolusi No. 9864 dikeluarkan “untuk mengkonfirmasi rekomendasi ODEDO mengenai kecukupan petisi penarikan kembali.”

Namun, dalam resolusi yang sama juga disebutkan kurangnya dana untuk proses tersebut, dan menangguhkan “prosedur apa pun sebagai kelanjutannya, termasuk proses verifikasi” hingga masalah pendanaan terselesaikan.

Artinya, mereka tidak bisa melanjutkan ke tahap selanjutnya, yakni verifikasi tanda tangan dan menyelenggarakan pemilu recall.

DBM, kongres bisa melakukan intervensi

Pasal 75 Kitab Undang-undang Pemerintah Daerah menyatakan bahwa semua biaya yang terkait dengan pembatalan pemilu harus ditanggung oleh Comelec.

Dalam wawancara telepon dengan Rappler, Brillantes mengatakan lembaga pemungutan suara mempunyai tabungan, namun mereka diberi mandat untuk tujuan lain.

Dia mengatakan lembaga pemungutan suara dapat meminta persetujuan Departemen Manajemen Anggaran (DBM) untuk menyesuaikan tabungan mereka atau meminta anggaran tambahan dari Kongres untuk pemilihan ulang.

Departemen Layanan Keuangan Comelec melaporkan kepada Comelec en banc bahwa untuk tahun fiskal 2013 dan 2014, “tidak ada ketentuan yang dibuat oleh DBM untuk biaya apa pun untuk pemilihan ulang.”

Dikatakan juga bahwa untuk tahun fiskal 2014, hanya pengeluaran rutin seperti gaji karyawan dan biaya operasional yang dimasukkan dalam anggaran Comelec.

Brillantes mengatakan bahwa Comelec sedang mempertimbangkan untuk menunda semua pemilihan umum hingga tahun 2015, tidak hanya pemilihan Puerto Princesa. Mereka ingin mencatat dulu biayanya, agar bisa dimasukkan dalam usulan anggaran 2015, ujarnya.

‘Petisi mungkin meningkat’

Terlebih lagi, sang ketua mengatakan Comelec sekarang mempunyai banyak hal yang harus dikerjakan.

“Selain persiapan pemilu 2016, kita juga punya pemungutan suara Bangsamoro dan dimulainya kembali pemilu Sangguniang Kabataan (SC), yang ditunda tahun lalu. Penarikan kembali pemilu mengganggu persiapan kami,” kata Brillantes.

“Saya juga khawatir bahwa petisi penarikan kembali akan meningkat,” kata Brillantes kepada Rappler.

Setidaknya satu petisi penarikan kembali menjadi berita utama – petisi yang menentang gubernur provinsi Bulacan.

Pemilihan walikota pada Mei 2013 di Kota Puerto Princesa terjadi antara Bayron, wakil walikota lama Hagedorn, dan istri Hagedorn, Ma. Elena. (Bayron menikah dengan saudara perempuan Elena.)

Bayron, saudara Wakil Presiden Jejomar Binay, mencalonkan diri di bawah Aliansi Nasionalis Bersatu dan mengumpulkan 44.045 suara. Elena Hagedorn, yang mencalonkan diri di bawah Koalisi Rakyat Nasionalis, memperoleh 35.160 suara.

Jika petisi ini berhasil, maka ini akan menjadi pemilihan ulang yang kedua terhadap walikota dalam sejarah Puerto Princesa. – Rappler.com

Keluaran Sydney