• May 24, 2024
Kesepakatan dolar Corona tahun 1960-an adalah ‘ilegal’

Kesepakatan dolar Corona tahun 1960-an adalah ‘ilegal’

Ketika Ketua Hakim Renato Corona membeli dan menjual dolar di luar sistem perbankan pada tahun 1960an, dia terlibat dalam pasar gelap, yang “ilegal”, menurut mantan anggota Dewan Moneter Vicente Valdepeñas dan Dante Canlas

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ketua Mahkamah Agung Renato Corona terlibat dalam perdagangan dolar “ilegal” ketika dia mengakui di pengadilan pemakzulan bahwa dia membeli dan menjual mata uang asing secara terbatas pada tahun 1960an, kata mantan pejabat moneter pada Senin, 28 Mei.

“Kalau dia sudah berdagang di akhir tahun 60an – katanya tahun 1968 – masih ada kontrol impor dan valuta asing (saat itu), jadi satu-satunya cara dia bisa mendapatkan dolar adalah dari pasar gelap,” kata Dante B. Canlas, seorang mantan anggota Dewan Moneter, badan pembuat kebijakan Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP).

“Sekarang ada hakim agung yang telah melakukan hal-hal ilegal sejak tahun 1968,” kata Canlas, mantan sekretaris perencanaan ekonomi yang saat ini menjabat sebagai ketua profesor BSP Sterling di bidang ekonomi moneter, dengan geli.

Vicente B. Valdepeñas Jr., juga mantan anggota Dewan Moneter dan bankir veteran, mengkonfirmasi hal ini kepada Rappler di sela-sela forum BSP-Universitas Filipina di Kota Manila.

“Pasar gelap tidak dianggap sebagai pasar legal. Itu adalah pasar ilegal,” tegas Valdepeñas, yang juga mantan sekretaris perencanaan ekonomi pada rezim Marcos. Dia tidak yakin apakah ada hukuman formal terkait dengan aktivitas ilegal tersebut.

Keberadaan pasar gelap ini telah mendistorsi gambaran sebenarnya mengenai penawaran, permintaan dan harga mata uang asing, sehingga melemahkan kebijakan moneter pemerintah. Pasar gelap dolar kemudian berkembang dan menawarkan keuntungan setidaknya 50% lebih tinggi dibandingkan pasar formal.

“Ingat ada dua pasar (pada tahun 1968): pasar gelap dan pasar resmi,” kata Valdepeñas. “Ada semacam premi sebesar P2,25 antara pasar resmi dan pasar gelap,” jelasnya. Artinya jika pasar resmi adalah P2 hingga US$1, pasar gelap dapat menawarkan pengembalian sebesar P4,25 hingga $1.

Pada tahun 1960an, perdagangan bebas dolar dibatasi oleh bank sentral untuk mengendalikan inflasi dan membatasi impor. Selama sebagian besar dekade ini, pemerintah berusaha mempertahankan nilai tukar pada kisaran P2 hingga USD$1.

Namun, Valdepeñas juga menjelaskan bahwa karena terdapat banyak pertukaran dan beberapa deregulasi telah dilakukan pada tahun 1960an, nilai tukar memang berfluktuasi. Nilai tukar antara tahun 1960 dan 1969 berfluktuasi antara rata-rata tahunan sebesar P2,73 dan P3,92, menurut data dari BSP.

Perdagangan dolar yang spekulatif

Ketika Corona bersaksi dalam sidang pemakzulannya di Senat pada tanggal 25 Mei, dia menjelaskan bahwa dia mulai menginvestasikan tabungan pesonya dalam dolar, bertaruh pada devaluasi peso.

Dia mencoba membenarkan bagaimana dia memperoleh kekayaan setidaknya P183 juta – US$2,4 juta di antaranya ada di rekening dolarnya – saat menjabat di kantor publik. Dia mengatakan kepada hakim senator bahwa dia mulai berinvestasi dalam dolar pada akhir tahun 1960an ketika nilai tukar, menurutnya, berada pada P2:$1. Dia mengatakan dia terdorong oleh keuntungannya karena nilai tukar naik secara dramatis hampir tujuh kali lipat.

“Saat itu, para pengusaha… mereka yang memperoleh dollar dari usahanya harus merelakan dollarnya. Tapi masyarakat awam…(mereka) yang bepergian ke luar negeri tidak lagi merelakan kelebihan dolar. Jadi kalau ada yang butuh dolar, (kami bilang) ‘Kamu mau beli, ini kami beli milik kami,” ujarnya dalam bahasa Filipina saat berada di kursi saksi.

Spekulan yang menentang peso tidak disukai oleh pejabat moneter. Bahkan saat ini, lindung nilai swasta terhadap peso dikaitkan dengan klaim lindung nilai yang mungkin tidak sah, kata Gubernur BSP Amando M. Tetangco.

“Dalam hal spekulasi, jika saya dapat menilai dari langkah-langkah yang diambil oleh BSP akhir tahun lalu ketika kami mengenakan biaya modal yang lebih tinggi untuk transaksi forward non-deliverable, idenya adalah untuk memastikan bahwa derivatif ini digunakan untuk mengakar klaim yang sah,” Tetangco menekankan, menekankan bagaimana mereka mencoba mengawasi spekulan.

“Apa yang kami temukan adalah bahwa sebagian besar transaksi FDX (valuta asing) pada dasarnya bersifat spekulatif… FDX membawa risiko tertentu, jadi kami mengatakan bank harus sadar bahwa mereka mengambil lebih banyak risiko jika mereka terlibat dalam hal ini. . Kami mengatakan mereka harus memiliki pasokan yang cukup jika ada perubahan sentimen. Jadi kami memaksakan penerimaan pajak yang lebih tinggi,” imbuhnya.

Corona menyatakan bahwa dia terus berinvestasi dalam dolar sejak 1968. Namun, strategi investasi ini tidak masuk akal bagi para ahli keuangan.

Selama 40 tahun terakhir, “laba atas investasi telah menurun. Ada perubahan struktural dalam sistem keuangan di Filipina dan secara global, jadi saya yakin tidak baik jika menerapkan strategi yang sama dalam 40 tahun,” kata Lisa Grace S. Bersales, wakil presiden bidang perencanaan dan keuangan di University of kata Filipina. – Rappler.com

Togel Sidney