• June 19, 2024
Hari 43: Wawancara dengan Quimbo Jaksa

Hari 43: Wawancara dengan Quimbo Jaksa

MANILA, Filipina – Ayee Macaraig dari Rappler berbicara dengan juru bicara jaksa Miro Quimbo untuk meninjau argumen penutup mereka.

Bisakah Anda memberi kami preview, preview, apa yang diharapkan publik dari penuntutan setelah 42 hari persidangan hari ini?

Quimbo: Baiklah, kami berharap dapat menyampaikan sebuah kasus kepada Senat dan masyarakat Filipina bahwa dalam kaitannya dengan kelangsungan pemerintahan dan demokrasi kita, kita membutuhkan seorang Ketua Hakim yang dapat dipercaya dan seseorang yang merupakan lembaga peradilan independen yang dapat memimpin. . Demikian inti pernyataan kami yang pada hakikatnya akan didukung dengan segala bukti-bukti yang kami kemukakan selama ini mengenai rekening dollarnya, rekening banknya, serta harta benda yang belum ia nyatakan, serta perbuatan dan perbuatannya. yang telah dilakukannya selama sembilan tahun terakhir menjabat di Mahkamah Agung.

Kami berharap Anggota Kongres Tupas, Farinas, dan Ketua DPR Feliciano Belmonte yang baru-baru ini mengumumkan akan mendukung pemakzulan tersebut. Jadi Anda memutuskan untuk fokus pada kebugaran moral, kebugaran moral dari hakim agung. Mengapa ini menjadi tema argumen penutup Anda? Mengapa hal ini sangat penting bagi penuntutan?

QUIMBO: Menurut saya, ini sangat penting karena kita tidak ingin terjebak dalam perdebatan kecil mengenai apakah bukti tersebut dapat diterima atau tidak, atau jumlah rekening bank yang sebenarnya dapat diterima. yang tidak anda miliki di SALN anda belum dinyatakan, kita tersesat dalam hal-hal sepele. Namun pada akhirnya, pertanyaan mendasarnya adalah, “Apakah dia layak secara moral untuk terus menjabat sebagai hakim agung?” Saya pikir ini adalah pertanyaan yang paling penting. Apakah dia baik untuk negara kita? Apakah mengembalikannya ke Mahkamah Agung adalah yang terbaik bagi demokrasi kita? Ini pada dasarnya adalah apa yang ingin kami tunjukkan dan sajikan.

Hanya sebuah skenario yang diajukan oleh beberapa pengacara, yang dapat ditarik kembali oleh para senator. Jadi menurut Anda bagaimana hal ini mengubah gambaran keseluruhan?

Quimbo: Suara abstain adalah suara bebas. 16 suara keyakinan tidak dapat diubah. Hal ini didasarkan pada ketentuan konstitusi yang menentukan jumlah senator yang kita miliki sebenarnya. Jadi kalaupun yang benar-benar hadir hanya 16 orang, 16 orang itu harus memilih kita, bukan hanya 2/3 dari yang hadir. Sekalipun seseorang sakit, suara itu tetap dihitung sebagai suara bebas karena kita memerlukan 16 suara untuk bisa dinyatakan bersalah, jadi angka itu sangat sulit dicapai.

Yang perlu diingat, apakah pemungutan suara itu sebenarnya akan dibenarkan?

QUIMBO: Tentu saja. Saya pikir jika ada orang atau salah satu senator yang berpikir ini adalah jalan tengah, itu bukanlah jalan tengah. Ini adalah pemungutan suara untuk mempertahankan Ketua Mahkamah Agung.

Tanpa berprasangka buruk pada hasil pemungutan suara para senator, menurut Anda apa skenario jika dia dinyatakan bersalah atau dibebaskan? Apa arti hal ini bagi Anda bagi institusi kita, kepemimpinan kita, dan bagi berbagai cabang pemerintahan?

Quimbo: Saya pikir, pertama-tama, terlepas dari hukuman atau pembebasannya, tapi apa pun yang terjadi, fakta bahwa kami mampu menyelesaikan ini dan memberikan hak proses hukum kepada semua pihak, menyajikan bukti-bukti mereka, menunjukkan bahwa kami ‘ punya demokrasi yang berhasil. Bahwa meskipun ada komentar-komentar yang tajam, dan nyatanya merupakan proses yang menyakitkan, namun proses tersebut berada dalam ruang lingkup konstitusi dalam undang-undang kita, yang menurut saya sangat penting, karena ini menunjukkan bahwa demokrasi kita berjalan dan kita tidak melakukannya. tidak melakukannya kita harus melanggar konstitusi untuk meminta pertanggungjawaban pejabat publik, yang berarti kekuasaan rakyat bukanlah satu-satunya jalan. Sebenarnya ada solusi yang tersedia untuk umum. Sekarang, entah itu pembebasan atau hukuman, kita hanya bisa berharap apapun keputusan yang diambil Senat diterima semua pihak sebagai keputusan final, karena menurut saya kalau kasus ini terus kita lanjutkan ke litigasi, bawa ke Mahkamah Agung. Mahkamah, menurut saya hal ini benar-benar akan membawa krisis konstitusional dan melanggar sila pemisahan kekuasaan konstitusi.

Reformasi apa yang dilakukan oleh anggota parlemen seperti Anda setelah penuntutan ini karena mereka mengatakan bahwa hal tersebut tidak boleh berhenti hanya dengan penuntutan ini? Apakah ada aspek hukum yang perlu kita ubah? Reformasi jangka panjang.

QUIMBO: Saya kira penting sekali kita harus bisa menginformasikan atau memberikan kesan kepada seluruh pejabat publik dan pegawai bahwa SALN itu sangat penting. dan kita mencoba – menurut saya ini tidak ambigu – yang berarti kita semua menyatakan, jika kita punya dolar, kita menyatakan jika kita punya peso, menurut saya tidak ada ambiguitas di sana, tapi menurut saya kita harus keluar dan menyebarluaskan definisi masing-masing masalah dan betapa pentingnya hal tersebut sehingga kita dapat menghilangkan segala ambiguitas dan juga memperkenalkan, jika mungkin, bahwa harus ada peninjauan otomatis terhadap SALN ini, yang berarti harus ada mekanisme yang harus dilakukan. melaluinya kita mengevaluasi dan benar-benar melihat apakah sesuatu terjadi pada seseorang. Apakah dia memperkaya dirinya sendiri atau tidak? Menurut saya, hal-hal inilah yang perlu dilakukan. Jangan tunggu sampai membengkak sampai sebesar itu. Kita harus bisa mendeteksinya begitu ada dugaan korupsi.

Bagi pihak penuntut, pengalaman seperti apa yang Anda rasakan? Pelajaran apa yang Anda pelajari? Ada kalanya Anda dimarahi karena beberapa kesalahan, karena beberapa kesalahan, seperti keluar dari sini, hal-hal apa saja yang Anda pelajari?

Quimbo: Apakah kita dimarahi? Sebenarnya itu bukan omelan, melainkan luka bakar. Maksudku, itu lebih buruk. Namun menurut saya pembelajaran di sini adalah bahwa tidak ada persiapan yang cukup. Selalu ada hal-hal yang tidak pasti. Dan kita sadar bahwa pihak awal, artinya kita pihak pertama, pihak penuntut, selalu ada masalah karena kita sedang melakukan terobosan. Secara umum, kami menanggung kesalahan dan kritik yang paling berat, namun demikian, yang kami pelajari adalah kami menyadari bahwa masyarakat sangat prihatin terhadap akuntabilitas. Kita sudah mengetahui hal ini, namun kita menyadari bahwa masyarakat menjaga agar pegawai negerinya bersikap transparan dan memastikan bahwa kepercayaan yang diberikan tidak dikhianati. Saya pikir ini adalah proses pembelajaran bagi kami dan kami harus mempertajam keterampilan kami di ruang sidang, sesuatu yang tidak kami lakukan lagi karena dilarang dalam konstitusi. Ini adalah hal-hal yang kami pelajari.

Bagaimana perasaan Anda terhadap penuntutan?

Quimbo : Geli? Itu ada di mood meter kan? (tertawa) Ya, dalam arti tertentu, kami beruntung bahwa ini akan segera ditutup lebih dari apa pun. Tak satu pun dari kami menyangka akan berlangsung selama ini. Tapi kenyataan bahwa ini akan segera berakhir dan sampai pada sebuah kesimpulan, kami senang bahwa ini akan segera berakhir. – Rappler.com

Sidney hari ini