• June 16, 2024
Kesepakatan militer PH-AS tidak akan menyinggung Tiongkok – Trillanes

Kesepakatan militer PH-AS tidak akan menyinggung Tiongkok – Trillanes

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Trillanes melakukan negosiasi jalur belakang antara Filipina dan Tiongkok mengenai sengketa Laut Filipina Barat

MANILA, Filipina – Senator Antonio Trillanes IV menepis kekhawatiran bahwa Perjanjian Peningkatan Kerja Sama Pertahanan (EDCA) yang baru ditandatangani antara Filipina dan AS akan memprovokasi Tiongkok.

“Saya dapat mengatakan bahwa setelah berurusan dengan Tiongkok, mereka tidak akan tersinggung dengan hal ini. Mereka adalah teman. AS dan Tiongkok adalah teman yang lebih dekat dibandingkan dengan AS,” kata senator tersebut kepada Rappler pada Selasa, 29 April.

Trillanes melakukan negosiasi saluran belakang antara Filipina dan Tiongkok mengenai sengketa wilayah kedua negara.

“Itu (EDCA) tidak pernah diangkat dalam percakapan apa pun,” tambah Trillanes.

Trillanes, mantan perwira angkatan laut, menyambut baik perjanjian baru yang akan meningkatkan kehadiran pasukan AS di Filipina dan memungkinkan mereka membangun dan meningkatkan fasilitas militer.

“Ini adalah jaminan atas aliansi kami dengan AS. Semua keraguan tentang hal itu telah terhapus,” katanya.

“Saya melihat EDCA dari sudut pandang apa yang akan dipelajari AFP dari kejadian ini. (Saya pernah) mengalami sendiri latihan Balikatan. Kami mendapat informasi terkini tentang taktik dan doktrin peperangan modern terkini yang tidak dapat Anda lakukan sendiri. Anda tidak dapat mencarinya di Google. Anda tidak dapat menelitinya. Harus diterapkan,” ujarnya.

Trillanes mengatakan dia ingin AS mendatangkan kapal selam dan kemampuan pengangkutan laut.

Trillanes mencatat pernyataan Obama tentang AS yang tidak memihak dalam sengketa wilayah.

“Akan tidak adil bagi kami untuk mendorong (dan) mengharapkan mereka untuk berjuang dalam semua perjuangan kami. Mereka mempunyai kerangka kebijakan luar negerinya sendiri yang sayangnya bagi kami tidak mencakup sengketa wilayah di Laut Filipina Barat. Mereka sangat jelas mengenai hal itu,” katanya.

Trillanes mengatakan bahwa Filipina juga harus “berurusan dengan Tiongkok dengan cara yang tidak terlalu bermusuhan.”

“Kami membutuhkan sekutu, semua sekutu, kami tidak membutuhkan musuh…. kita perlu menjangkau Tiongkok dengan cara yang tidak terlalu bermusuhan,” katanya.

Presiden Benigno Aquino III mengeluarkan pernyataan keras yang menentang agresivitas Tiongkok di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan). Namun dia juga akan mengatakannya bahwa ini hanyalah salah satu komponen dari hubungan luas negara ini dengan Tiongkok.

Filipina telah meminta bantuan militer AS setelah meningkatnya perselisihan maritim dengan Tiongkok. Mereka juga telah mengajukan kasus terhadap Tiongkok ke pengadilan internasional.

Pada hari pertama kunjungannya ke Manila pada hari Senin, 28 April, Obama menghindari pertanyaan tentang bagaimana AS akan membantu Filipina jika terjadi konflik bersenjata atas wilayah yang disengketakan.

Namun dia mengeluarkan pernyataan yang lebih kuat pada Selasa, 29 April, sebelum berangkat ke AS, menekankan komitmen “berbalut besi” AS di bawah Perjanjian Pertahanan Bersama PH-AS untuk membela Filipina dari “serangan bersenjata eksternal”. – Rappler.com

Pengeluaran SDY