• June 16, 2024
‘Ketidaktertarikan yang teredam’ memenuhi laporan De Lima kepada badan PBB

‘Ketidaktertarikan yang teredam’ memenuhi laporan De Lima kepada badan PBB

MANILA, Filipina – Menteri Kehakiman Leila De Lima menyampaikan berita tentang hukuman terhadap Hakim Agung Renato Corona dalam tinjauan hak asasi manusia PBB minggu ini, dan menyoroti keputusan tersebut sebagai contoh ketaatan pemerintah Aquino terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum.

“Perkembangan bersejarah ini menunjukkan bahwa tidak ada seorang pun yang kebal hukum di Filipina ketika pemerintahan Aquino mengupayakan hak asasi manusia, pemerintahan yang baik, dan langkah-langkah anti-korupsi,” kata De Lima. yang memimpin delegasi beranggotakan 29 orang, kata kelompok kerja Dewan Hak Asasi Manusia mengenai tinjauan berkala universal (UPR).

De Lima juga mantan ketua Komisi Hak Asasi Manusia sebelum diangkat menjadi Menteri Kehakiman.

Namun badan hak asasi manusia yang melakukan tinjauan hak asasi kedua di Filipina tampaknya tidak tertarik. Yang paling dikhawatirkan adalah maraknya pembunuhan di luar proses hukum dan impunitas di Filipina.

Sikap apatis yang terbungkam

Delegasi UPR Watch Filipina, sebuah kelompok hak asasi manusia yang memantau tinjauan hak asasi manusia di Jenewa, mencatat bahwa pengumuman keputusan De Lima “ditanggapi dengan ketidakpedulian dan reaksi lesu di Dewan Hak Asasi Manusia PBB.”

Kelompok hak asasi manusia melaporkan 76 kasus pembunuhan di luar proses hukum yang tidak dituntut dan 9 kasus penghilangan paksa yang belum terselesaikan yang terjadi di bawah pemerintahan Aquino.

Pada tanggal 1 Juni, Kelompok kerja UPR mengadopsi laporan Filipina pada pertemuannya yang ke-17 di Jenewa, Swiss, namun dengan 88 rekomendasi dari 64 negara yang mendesak pemerintahan Aquino untuk memperbaiki situasi hak asasi manusia di negara tersebut.

“Tidak diragukan lagi terdapat ketertarikan yang lebih besar terhadap situasi hak asasi manusia di Filipina dari para anggota UNHRC,” kata Carlos Conde dari Human Rights Watch divisi Asia.

Selama tinjauan UPR pertama pada tahun 2008ketika kecaman internasional terhadap catatan hak asasi manusia pemerintahan Arroyo tersebar luas, Filipina hanya menerima 17 rekomendasi dari UNHRC.

MISI HUKUM.  CHR melaporkan hanya 24 kasus pembunuhan, pembunuhan frustrasi, pembunuhan dan penyelamatan yang terjadi di bawah pemerintahan Aquino

Pemerintahan Aquino masih perlu menerima 35 rekomendasi

Wakil sekretaris eksekutif Aquino, Teofilo Pilando Jr., berbicara kepada badan hak asasi manusia sebelum menyimpulkan tinjauan Filipina, “sangat menghargai pengamatan yang jujur ​​dan rekomendasi yang konstruktif.”

Namun Pilando mengumumkan bahwa pemerintahan Aquino masih harus menerima 35 dari 88 rekomendasi.

“Kami akan membawa mereka kembali ke Manila untuk konsultasi dan peninjauan lebih lanjut, dengan maksud untuk mendapatkan jawaban pada sidang Dewan Hak Asasi Manusia bulan September (2012),” jelas Pilando.

Di antara rekomendasi yang dibuat oleh negara-negara anggota HRC yang penerimaannya ditunda oleh Filipina adalah sebagai berikut:

(1) Ratifikasi Konvensi Internasional untuk Perlindungan Semua Orang dari Penghilangan Paksa (Argentina, Belgia, Brazil, Jepang, Perancis, Chile, Spanyol, Irak)

(2) Pencabutan seluruh keberatan terhadap Protokol Opsional Konvensi Menentang Penyiksaan (Slovenia)

(3) Investigasi dan penuntutan yang efektif atas penyerangan terhadap jurnalis dan pemberlakuan undang-undang yang melarang praktik-praktik tersebut dan menerapkan hukuman pidana (Austria)

(4) Membongkar dan melucuti kekuatan paramiliter, milisi dan tentara dengan mencabut Perintah Eksekutif 546 yang melindungi keberadaan mereka (Belanda, Spanyol, Kanada)

(5) Adopsi dan penerapan undang-undang tentang reparasi bagi korban pelanggaran hak asasi manusia pada masa kediktatoran Marcos (Swiss)

(6) Ratifikasi Konvensi ILO no. 189 tentang pekerja rumah tangga dan pemberlakuan RUU pekerja rumah tangga (Slowakia, Irak)

(7) Intensifikasi upaya memerangi pekerja anak berdasarkan Konvensi ILO no. 182 serta no. 138 tentang usia minimum untuk diterima bekerja (Slowakia)

(8) Perpanjangan undangan tetap ke semua prosedur khusus Dewan Hak Asasi Manusia (Uruguay, Madagaskar, Austria, Slovenia, Portugal, Latvia)

(9) Pembentukan undang-undang yang komprehensif untuk memerangi diskriminasi yang dihadapi kelompok LGBT (lesbian, gay, biseksual, transgender) (Argentina)

(10) Memberikan informasi yang lengkap dan akurat serta akses terhadap seluruh metode keluarga berencana dan pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi yang masih dalam proses. (Belanda)

MENINGKATKAN SITUASI HAK ASASI MANUSIA.  Beberapa dari 64 negara yang memberikan 88 rekomendasi pada Tinjauan Hak PBB ke-2 di Filipina

Pemerintah melaksanakan 8 dari 88 rekomendasi

Delegasi resmi Filipina menerima 53 dari 88 rekomendasi yang dibuat oleh 64 negara.

Human Rights Watch Filipina mencatat bahwa dari 45 rekomendasi yang diterima Filipina, setidaknya 23 rekomendasi berkaitan dengan impunitas, pembunuhan di luar proses hukum, penyiksaan dan penghilangan paksa.

Menurut Pilando, pemerintahan Aquino sudah melaksanakan 8 rekomendasi tersebut, termasuk ratifikasi Statuta Roma tentang Pengadilan Kriminal Internasional, Protokol Opsional Konvensi Menentang Penyiksaan, dan perjanjian lain terkait perdagangan manusia dan hak-hak perempuan. anak-anak, pekerja migran, dan pelaut.

Pilando juga memberitahu Kelompok Kerja UPR bahwa pemerintahan Aquino telah memulai diskusi dengan Komisi independen Hak Asasi Manusia untuk segera membentuk kelompok pemantau UPR tripartit, dengan mengatakan bahwa t.dia menginginkan “partisipasi organisasi masyarakat sipil yang lebih luas untuk memastikan bahwa Filipina memenuhi harapan UNHRC.”

Sejak didirikan pada tahun 2008, ini adalah kedua kalinya UNHRC meninjau Filipina melalui t.UPR, mekanisme internasional yang secara berkala memeriksa catatan hak asasi manusia dari 192 negara anggota PBB. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Togel Sidney