• May 19, 2024
Kondisi gagal Miriam Defensor-Santiago

Kondisi gagal Miriam Defensor-Santiago

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dia percaya bahwa kejenakaan yang dilakukan di pengadilan mungkin dimaksudkan untuk menyebabkan stroke atau serangan jantung, atau sengaja dirancang untuk membuatnya kehilangan kesabaran.

Yang Mulia ingin membuat pernyataan.

Biarlah jaksa penuntut sadar bahwa dia menganggap penuntutan itu sederhana dan menggelikan, dan dia akan tertawa jika dia tidak berdoa dengan sepenuh hati agar Tuhan membunuh dia.

Namanya Miriam Defensor-Santiago dan dia adalah hakim tingkat tertinggi. Ia ingin menegaskan kembali fakta bahwa ia bukan hanya mantan profesor hukum; dia juga calon hakim Pengadilan Kriminal Internasional.

Dia marah dengan kebodohan yang diungkapkan selama persidangan pemakzulan, dan sebenarnya lebih memilih mati – tidak hanya sekali tapi tiga kali – daripada menderita mendengar poin-poin konyol yang diajukan terhadap ketua hakim yang dimakzulkan.

Meskipun tidak pasti pikiran kecil siapa yang membuat dia tersinggung – apakah yang dia maksud adalah penganiayaan atau keseluruhan rumah yang mencoba menentang logikanya secara salah – dia tersinggung dengan cara pemikiran ini dijalankan.

Dia berulang kali mempertanyakan kompetensi dan kewarasan jaksa penuntut. Ia mempertanyakan IQ mahasiswa Universitas Filipina yang melakukan tindakan tidak senonoh dengan melakukan survei awal mengenai kebugaran Ketua Mahkamah Agung, dan menuntut agar mereka dikeluarkan. Dia mencaci-maki orang-orang yang berbicara di luar proses senat, menyebut mereka arogan dan bodoh serta tindakan mereka menghina pengadilan.

Dia memperlakukan permintaan lebih banyak waktu dari jaksa sebagai kurangnya neuron dan kesal karena lambang sub-spiritual yang merupakan musuhnya memiliki keberanian untuk percaya bahwa mereka memiliki kekuatan untuk mengendalikan kepribadiannya.

Dia menolak untuk menyerah pada penyakit, karena dia tidak ingin memberikan kesenangan kepada musuh-musuh politiknya dengan menari di kuburannya sementara mereka berkicau seperti ular yang puas – meskipun masih diperdebatkan apakah ular mendesis atau berkicau, puas atau tidak. Ia ingin mengingatkan masyarakat bahwa ia pernah menjabat sebagai hakim Pengadilan Negeri, satu-satunya hakim di panel senat.

Dia terpanggang dan bersumpah, menjerit dan menangis dan menjerit dan menangis; dia menunjuk dan bersikeras, menyebut semua orang yang tidak setuju dengan kehormatannya, Miriam, idiot dan bodoh. Dia mempermalukan warga sipil serta anggota kongres dan melontarkan sindiran terhadap hakim senator lawan. Dia mereduksi jaksa menjadi pelajar untuk dipukuli oleh penguasa. Bodoh, begitu dia menyebut mereka, orang bodoh yang sombong, dan memperkenalkan kebodohan sebagai landasan baru untuk menghina pengadilan, kebodohan yang begitu dalam hingga dia merasa ingin merangkak kembali ke tempat tidur dan mengambil posisi seperti janin.

Dia percaya bahwa tindakan idiot yang dilakukan di pengadilan mungkin dimaksudkan untuk menyebabkan stroke atau serangan jantung, atau sengaja dirancang untuk membuatnya kehilangan kesabaran.

Tontonan yang dia buat tentang dirinya sendiri adalah tanggung jawab penuntut.

Dan bahkan jika dia adalah hakim yang sama yang diminta untuk melontarkan amarahnya oleh presiden senat pada puncak penjelasan suaranya yang histeris, dia tidak menerima panjang lebar atau histeria dari orang lain. Dia menyimpulkan bahwa setiap orang yang menyimpang sedang bermain-main di depan kamera televisi, dan mengeluh tentang terlalu banyak kalimat yang perlu diucapkan dalam satu kata.

Dia mengeluh bahwa dia bosan dengan suara-suara jaksa, dan menjadi sangat marah ketika menghadapi prosedur pemeriksaan jaksa. Mereka tidak berani mempertanyakan otoritasnya. Mereka tidak bisa membuatnya gagap. Mereka tidak bisa berdiskusi dengannya. Mereka tidak dapat berdebat atau menyangkal atau tidak setuju.

Dia adalah hakimnya. Dia duduk di depan.

Akan menjadi orang bodoh yang luar biasa yang mempertanyakan kata-katanya. Pasalnya, ia merupakan satu-satunya anggota panel senator yang memutus kasus pemakzulan terhadap Ketua Hakim Renato C. Corona yang mengaku memiliki pengalaman sebagai hakim Pengadilan Negeri. Jika terlupa, dia ada di sini untuk mengingatkan Anda lagi. Namanya Miriam Defensor-Santiago, dan semua yang mengetahuinya pasti tahu rasa takut.

Dia yakin bahwa plot yang dibatalkan oleh Yang Mulia Ketua Hakim Renato C. Corona menunjukkan politisasi peradilan. Jika ia dimakzulkan, berarti semua yang memakzulkannya adalah orang-orang baik dan jujur. Hal ini tidak masuk akal karena Filipina dikenal secara internasional sebagai negara koruptor. Mencopotnya adalah bukti kegagalan negara Filipina, demikian kata Yang Mulia.

Bahwa Ketua Mahkamah Agung menggunakan celah hukum tidak relevan karena masih ada celah lain. Bahwa dia salah mengartikan kekayaannya tidak menjadi masalah karena orang lain juga salah mengartikannya. Semua orang yang menghakiminya adalah orang-orang munafik; semua yang mengutuknya adalah orang bodoh dan boneka.

Dia adalah seorang hakim dan hakim akan memimpin, dan karena dia adalah Miriam Defensor-Santiago, tanpa kemunafikan dan drama, hakim masa depan Pengadilan Kriminal Internasional, perwujudan, sebagaimana seharusnya semua hakim, kejujuran, independensi, integritas dan kesopanan, dia akan memberitahunya, dan semoga Tuhan memukulnya alih-alih menghukumnya di negara bodoh ini. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait lainnya.

Lebih banyak opini di Pemimpin Pemikiran.

Sidney hari ini