• April 22, 2024
Ketika pengobatan gagal, ganja adalah harapan terakhir para ibu

Ketika pengobatan gagal, ganja adalah harapan terakhir para ibu

MANILA, Philippnes – Senator Tito Sotto kembali membuat pernyataan kontroversial di televisi seminggu yang lalu – dan dia bahkan tidak bercanda di acara tengah hari.

Dalam sebuah wawancara di ANC Prime Timepenganjur setia obat-obatan terlarang ditanya apa pesannya kepada kelompok ibu-ibu Filipina yang ingin meningkatkan kesadaran tentang penggunaan ganja untuk tujuan pengobatan.

“Masalah Karena adalah bahwa mereka mungkin menggunakan ganja saat sedang hamil. Itulah masalahnya apa yang bisa saya lihat Tidak ada penelitian yang mendukung hal tersebut, namun semua studi empiris yang kami miliki menunjukkan sebaliknya. Faktanyajika anda mempunyai masalah, mungkin anda menggunakannya pada hari itu juga, jika anak anda mempunyai masalah,” dia berkata.

(Masalahnya adalah kemungkinan besar mereka menggunakan mariyuana saat sedang hamil. Itulah masalah yang saya lihat di sini. Tidak ada penelitian yang mendukung hal tersebut, namun semua penelitian empiris yang kami miliki menunjukkan sebaliknya. Faktanya, jika anak mereka mempunyai masalah, mungkin Anda pernah menggunakan ganja di masa lalu.)

Dia mengatakan dia mengutip laporan dari Institution of Medicine dan American Psychiatric Association, dan bahkan mengakui bahwa pernyataannya mungkin berbahaya.

Lagipula, dalam pernyataan terpisahIa mengaku tidak ingin “memaafkan” halusinasi “beberapa sektor yang mendorong legalisasi penggunaan ganja.

Namun, para ibu ini hanya menginginkan akses legal terhadap ganja medis, dan beberapa dari mereka adalah kaum konservatif yang hanya beralih ke ganja karena mereka sudah lama berhenti menggunakan obat-obatan yang tidak efektif.

“Kita berbicara tentang ibu-ibu yang konservatif di sini. Andai saja (Anda bisa) melihat betapa konservatifnya para orang tua ini dan proses yang mereka lalui hanya untuk menerima ganja sebagai obat,” kata Kimmy, pendiri Philippines Moms for Marijuana, kepada Rappler.

Kisah Moon Jaden

Kelompok ini menjadi perhatian publik sekitar bulan Oktober 2013 ketika mereka membantu Jun dan Myca Yutuc mengadvokasi akses hukum terhadap mariyuana medis di Filipina.

Keluarga Yutuc kehilangan putri mereka, Moon Jaden Sindrom Dravet, suatu bentuk epilepsi keras yang jarang dan parah dengan kejang yang tidak dapat dikendalikan dengan obat-obatan. Ini juga merupakan kondisi Charlotte Figiyang 300 kejangnya setiap minggu dikurangi menjadi 2-3 kejang per bulan setelah ganja medis menenangkan otaknya.

Kisahnya ada di a Dokumenter CNN oleh Dr. Sanjay Gupta, seorang ahli bedah saraf dan kepala koresponden medis CNN. Setelah menonton fitur tersebut, Kimmy berkata, keluarga Yutuc yakin ganja dapat menyembuhkan putri mereka.

Bahkan dokter setelah menyadari Moon Jaden tidak bisa menahan kejangnya lagi Menyarankan Jun dan Myca untuk membawa pulang putri mereka untuk mencari cara alternatif, Berita ABS-CBN melaporkan.

Mereka sudah membuat perjanjian dengan pemasok bawah tanah ketika Moon Jaden meninggal secara menyedihkan pada tanggal 19 September.

Kasus Moon Jaden telah menjadi kasus yang terkenal di Filipina – sebuah kisah yang menarik perhatian ribuan orang tua Halaman Facebook Ibu Filipina untuk Ganja. Untuk pertama kalinya, mereka mengetahui bahwa mereka tidak sendirian.

Riwayat kesehatan

Dr Donnabel Cunanan, 38, berprofesi sebagai dokter gigi. Putrinya yang berusia 2 tahun, Julia, menderita gangguan kejang parsial, dan meski sudah mengonsumsi dua obat, kejangnya terus berlanjut, sekitar 5-10 kali sehari. Dia mengalami 55-60 kali kejang pada Agustus 2013 lalu, sehingga ahli sarafnya mencurigai Julia mungkin menderita sindrom Dravet.

Khawatir kejang tersebut dapat berdampak lebih jauh pada pankreas, ginjal, dan hati Julia, Donnabel memutuskan untuk mencari pilihan lain, termasuk ganja.

“Saya tidak akan terlibat dalam sesuatu yang tidak memiliki dasar,” katanya kepada Rappler. Dia melakukan penelitian sendiri, memverifikasi fakta, dan menemukan jurnal medis yang sah. Tanaman ganja, katanya, telah menjadi obat lebih lama dibandingkan sejak pertama kali digunakan sebagai pengobatan di Tiongkok pada tahun 1737.

Permintaannya adalah agar anggota parlemen setidaknya mengizinkan peninjauan kembali nilai obat ganja di Filipina.

MASUK RUMAH SAKIT.  Dalam salah satu serangannya, Julia dibawa ke rumah sakit.  File foto Donnabel Cunanan

Ibu-ibu Filipina untuk Marijuana sedang melakukan pembicaraan dengan pemerintah, khususnya Perwakilan Isabela Rodolfo Albano III dan Dewan Obat-Obatan Berbahaya (DDB), untuk mengajukan petisi agar penelitian formal mengenai mariyuana medis dilakukan secara lokal.

Albano baru-baru ini menyatakan niatnya untuk mengajukan pada bulan Maret RUU yang akan melegalkan penggunaan ganja untuk tujuan pengobatan.

Kelompok ini juga bertemu dengan sebuah perusahaan farmasi, serta para ahli lokal dan asing untuk terus mengumpulkan bahan penelitian yang cukup untuk dipresentasikan ke DDB.

Jika disetujui, ganja medis tersebut akan diuji di lingkungan terkendali selama seluruh periode penelitian yang dapat berlangsung minimal 5 tahun.

Bertentangan dengan kesalahpahaman, mariyuana medis tidak akan dihisap. Itu akan datang dalam bentuk minyak yang bisa dimakan dengan makanan. Salah satu komponennya, cannabidiol (CBD), dinilai memiliki aplikasi medis yang lebih luas.

Mereka berharap bisa segera memulainya, sementara diskusi publik mengenai ganja medis masih terus berlangsung.

“Saya tidak mendorong siapa pun untuk bergerak di bawah tanah. Kami bersedia menunggu karena kami tidak ingin ada yang mendapat masalah,” kata Kimmy dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Anugerah yang menyelamatkan?

Namun keputusasaan dapat mendorong siapa pun untuk melakukan hal yang tidak terduga.

Cynthia Algas-Vargas, 54 tahun, dari General Santos City suatu kali pergi ke Manila untuk mencari ganja yang dapat membantu putranya.

Putranya, JJ, menderita gangguan kejang dan autisme selama 21 tahun, yang menurutnya dimulai setelah ia menerima vaksin bayi pada tahun 1992.

Ketika diberitahu bahwa dia bisa dikirim ke penjara karena mencari ganja, dia berkata: “Kami telah berada di penjara selama 21 tahun dalam kesulitan, penderitaan, kesedihan, keputusasaan (dan) kesakitan. Apa yang lebih buruk dari (penjara)?”

(Kami telah dipenjara selama 21 tahun dalam kesulitan, penderitaan, kesedihan, keputusasaan dan kesakitan. Apa yang lebih buruk dari itu?)

Senin lalu, 27 Januari, JJ mengalami 6 kali kejang yang merusak otak. Satu serangan tonik-klonik sudah bisa melemahkan, kata Cynthia, mengingat bagaimana pengalaman tersebut masih membuatnya takut, meskipun kejang telah menjadi hal biasa di rumah mereka selama dua dekade terakhir.

Yang menyakitkan baginya bukanlah jutaan dolar yang dihabiskan untuk pengobatan dan pengobatan, tapi pemikiran bahwa setelah melakukan segalanya JJ tidak kunjung membaik.

Penelitian tentang ganja medis mungkin bisa menjadi penyelamatnya.

“Bagi semua orang yang percaya bahwa mariyuana adalah obat, saya harap kami bisa mendorong lebih banyak orang. Saya juga berharap kita sudah bisa menelitinya dan tidak menunggu sampai para ibu menemukan cara untuk pergi ke Colorado untuk berobat,” ujarnya dalam campuran bahasa Inggris dan Filipina.

Di Colorado, organisasi nirlaba Ranah Peduli digunakan cminyak ganja obat terkonsentrasi sebagai bentuk terapi alternatif bagi warga yang terkena penyakit kanker, multiple sclerosis, HIV/AIDS, epilepsi, penyakit parkinson dan kondisi lainnya.

Orang-orang dari negara bagian lain melakukan perjalanan jauh ke Colorado – di mana ganja legal baik untuk pasien ganja medis maupun untuk semua orang yang berusia 21 tahun ke atas hanya untuk memanfaatkan terapi tersebut.

KONSULTASI.  Ibu-Ibu Penganut Ganja di Filipina bertemu dengan pejabat Dewan Obat Berbahaya untuk membicarakan tentang ganja medis.  File foto Ibu Filipina untuk Marijuana

Terus berbicara

Setelah komentarnya yang “menghina”, Filipina punya Ibu-Ibu yang Mengancam Ganja meminta Sotto untuk tidak meminta maaf kepada kelompok tersebut tapi untuk semua ibu di dunia yang mempunyai anak dengan kondisi berbeda.

Komentar seperti yang disampaikan Sotto menunjukkan bahwa penerimaan umum terhadap ganja medis di Filipina tidak akan terjadi dalam waktu dekat, kata Kimmy. Untuk saat ini, kelompok tersebut akan terus bersuara dan meningkatkan kesadaran mengenai hal tersebut karena mereka bersedia menunggu sampai lahan siap.

“Saya punya informasi yang bisa dimanfaatkan orang lain. Apakah saya akan menyimpan informasi itu untuk diri saya sendiri? Hati nurani saya tidak dapat menerimanya. Ini menyelamatkan nyawa, dan saya tidak bisa diam mengenai hal ini.” – Rappler.com

Lebih banyak cerita tentang mariyuana medis:

Live HK