• July 17, 2024
‘PH berisiko terhadap upah rendah yang berkepanjangan dan tingginya pengangguran’

‘PH berisiko terhadap upah rendah yang berkepanjangan dan tingginya pengangguran’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina berisiko mengalami upah rendah yang berkepanjangan dan tingginya angka pengangguran akibat lemahnya perdagangan global, kata Unctad

MANILA, Filipina – Rendahnya upah dan tingginya angka pengangguran di Filipina dapat berlanjut jika perdagangan global yang lemah terus berlanjut atau memburuk di tahun-tahun mendatang.

Dalam Laporan Perdagangan dan Pembangunan terbaru, Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan (Unctad) menyatakan bahwa meskipun negara tersebut mengalami pertumbuhan ekonomi selama 20 tahun terakhir, upah pekerja masih rendah, sehingga menyebabkan kesenjangan antara si kaya dan si miskin semakin lebar. miskin semakin dalam.

Unctad mengatakan, dengan risiko lesunya permintaan global yang berkepanjangan, hal ini dapat memindahkan pekerja di sektor manufaktur ke sektor informal, di mana pekerja tidak mendapatkan gaji tinggi dan kondisi kerja yang stabil.

“Selama beberapa tahun ke depan, terdapat risiko bahwa peluang kerja dan upah di negara-negara tersebut akan terkena dampak negatif dari kemungkinan penurunan permintaan agregat global yang berkepanjangan dan bahwa para pekerja yang dipindahkan dari sektor manufaktur akan beralih ke aktivitas dengan produktivitas rendah, atau bahkan untuk layanan informal atau pengangguran,” kata Unctad.

Lindungi upah, gunakan jaring pengaman

Untuk membantu pekerja, Unctad merekomendasikan agar upah minimum ditetapkan, dan pekerja dilindungi dengan menerapkan jaring pengaman. Badan PBB tersebut mengatakan pemerintah harus menciptakan lebih banyak lapangan kerja dan membelanjakan jaring pengaman untuk mencegah pekerja jatuh ke dalam kemiskinan.

Laporan tersebut menyarankan agar para pembuat kebijakan harus mengurangi kesenjangan, yang dapat meningkatkan pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja.

Hal ini akan membantu memastikan bahwa masyarakat Filipina akan menerima pendapatan yang stabil di tengah krisis, mencegah masyarakat miskin jatuh lebih dalam ke jurang kemiskinan, mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan menjamin penciptaan lapangan kerja di tahun-tahun mendatang.

Tercatat pada tahun 2009 terdapat 23,1 juta penduduk miskin Filipina atau 3,86 juta rumah tangga miskin. Dalam hal pengangguran, sekitar 2,8 juta orang Filipina kehilangan pekerjaan pada bulan April 2012.

“Reorientasi kebijakan yang mendasar diperlukan, dengan menyadari bahwa pertumbuhan yang sehat dan inklusif akan memerlukan ekspansi konsumsi dan investasi yang stabil dalam kapasitas produktif berdasarkan ekspektasi pendapatan yang baik dari populasi pekerja dan ekspektasi permintaan positif dari para wirausaha. Hal ini memerlukan pemikiran ulang terhadap prinsip-prinsip yang mendasari rancangan kebijakan ekonomi nasional dan mendukung pengaturan kelembagaan internasional,” kata Unctad. – Rappler.com

Data SDY