• February 23, 2024
Khan mencari penebusan melawan Peterson, berlatih di PH

Khan mencari penebusan melawan Peterson, berlatih di PH

Petarung Inggris-Pakistan Amir Khan sedang berlatih di negara tersebut untuk pertandingannya melawan Peterson.

MANILA, Filipina – Amir Kahn (26-2, 18 KO) adalah salah satu bintang muda tinju paling cemerlang.

Dia berasal dari barisan panjang petarung Inggris populer yang datang dari belahan dunia lain, termasuk petarung Ricky “Hitman” Hatton dan Pangeran Naseem Hamed.

Khan, keturunan Pakistan, memiliki banyak pengikut di negara asalnya, Pakistan. Mantan juara dunia kelas welter ringan ini cepat dan lincah dengan kekuatan di kedua tangannya.

Hingga ia bertemu Breidis Prescott pada tahun 2008, sebuah pertarungan yang berakhir tiba-tiba dan mengejutkan dengan Khan yang terjatuh dan berusaha mendapatkan kembali kesadarannya, Amir Khan adalah seorang prospek yang tak terkalahkan dan sangat dipuji. Namun, gayanya mentah dan kasar.

Jadi ketika dia datang ke Wild Card Gym milik pelatih Hall-of-Fame Freddie Roach di Los Angeles, California, untuk mencari jiwanya, Khan memasuki pintu gym dengan pikiran terbuka – bersemangat untuk menemukan kembali dirinya.

Dengan bantuan juara dunia 8 divisi Manny Pacquiao sebagai rekan latihan dan sparring reguler, Khan telah bertransformasi menjadi pemain cepat yang bergaya dengan teknik yang sangat halus.

Roach memberi Khan pengetahuan tentang petinju dan metode kegilaannya.

Kemunduran

Tampaknya dia berada di jalur comeback dengan potensi pertarungan dan peluang untuk melawan yang terbaik yang ditawarkan olahraga ini tepat di depan pintunya – bahkan dianggap sebagai penantang masa depan Floyd Mayweather Jr, dan juga teman dan mitra gym Pacquiao. .

Penampilan bisa saja menipu, seperti yang kita ketahui dengan baik dalam olahraga ini.

Khan sekali lagi mendapati dirinya dalam kekecewaan, kembali mengalami kemunduran dengan kekalahan dari Lamont Peterson tahun lalu.

Pertarungan pertama antara Khan dan Peterson berakhir dengan kontroversi. Pertarungan tersebut diadakan di kampung halaman Peterson di Washington DC dan meskipun pertarungan yang sangat ketat bisa saja terjadi, keputusan terpisah dicapai dengan Khan di pihak yang kalah.

Keputusan tersebut memang sangat tajam dan banyak pakar yang memperkirakan Khan menang. Keduanya menjadwalkan pertandingan ulang untuk menentukan pria yang lebih baik.

Dalam sebuah wawancara dengan RingTV.com, Khan berjanji akan membawakan permainan “A” miliknya kali ini.

“Saya akan berlatih seperti seorang penantang, seperti yang selalu saya lakukan. Saya harus berlatih sedikit lebih keras karena saya tahu ada yang salah,” ujarnya. “Pertama kali skor (untuk push) diambil dari saya. Saya yakin saya memenangkan pertarungan, tetapi saya tidak mendapatkannya. Pertarungannya tidak akan terjadi di DC… Maksud saya, saya tidak akan mengambil apa pun dari Lamont, dia petarung yang baik, tapi menurut saya Anda tidak melihat yang terbaik dari Amir Khan malam itu.”

Kritikus setuju bahwa meskipun Peterson melakukan semua yang seharusnya dia lakukan untuk membuatnya kembali menang, Khan bisa saja lebih sibuk. Kegagalan untuk melakukan hal tersebut, menurut mereka, menyebabkan Peterson mengalahkan Khan di hampir setiap ronde.

Khan di daerah tropis

Khan sedang berlatih di Filipina untuk pertandingan ulangnya dengan Peterson yang dijadwalkan pada 19 Mei di Mandalay Bay Resort & Casino di Sin City – meskipun ia mungkin tidak akan diperkuat oleh Pacquiao untuk pertandingan ini, yang juga berlatih untuk pertarungannya melawan Tim Amerika. Bradley.

Rumor mengatakan bahwa Khan dan Pacquiao dilarang bertanding karena fakta bahwa suatu hari mereka mungkin akan saling berhadapan, sebuah rumor yang segera dibantah oleh Khan.

Khan mengatakan dia menganggap Pacquiao seperti saudara dan menolak melawannya. Kehadirannya di Filipina hanya menentang kemungkinan pertarungan Khan-Pacquiao di masa depan.

Soal latihan di Filipina, Amir Khan terlihat sangat menikmatinya.

Dalam blog resminya, Khan menuliskan pujiannya untuk negaranya.

“Filipina adalah negara yang indah dan saya pernah tinggal di Baguio City, saya tidak tahu apa yang akan saya harapkan ketika saya datang ke sini, namun sejujurnya saya dapat mengatakan bahwa ini adalah tempat yang bagus dan saya pasti akan kembali ke sini bersama keluarga saya lain kali,” tulisnya. “Saya kaget karena saya bahkan menemukan masjid untuk salat Jumat di dalamnya!”

Masa depan cerah bagi Khan yang berusia 25 tahun. Kombinasi kecepatannya yang sangat cepat – lebih cepat dari Pacquiao, menurut Roach – dan kekuatan luar biasa dengan teknik yang tepat hanya akan menjadi pertanda baik baginya dalam pertarungan mendatang.

Kemungkinan pertarungan dengan Mayweather juga menanti di depan mata.

Namun sebelum itu, Khan memiliki masalah yang harus diselesaikan dengan Lamont Peterson. Harapkan pertarungan ini akan sama eksplosifnya seperti sebelumnya, dengan lebih banyak aksi dan mungkin kali ini pemenangnya jelas. – Rappler.com

Cerita terkait:

Result Sydney