• May 24, 2024
Selain ‘mimisan’

Selain ‘mimisan’

Label ‘mimisan’ yang bersifat merendahkan hanya berarti bahwa kita tidak berusaha cukup keras untuk memahami dan bahwa kita terlalu pilih-pilih mengenai siapa diri kita, terutama di abad ke-21 yang semakin mengglobal.

MANILA, Filipina – Di lingkungan perguruan tinggi di Filipina, kita sudah familiar dengan penilaian yang sering dibuat terhadap teman sekelas yang berbicara bahasa Inggris lebih baik daripada kebanyakan teman sekelas lainnya.

Orang dewasa mengatakan bahwa memandang mereka sama saja dengan mentalitas kolonial. Komentar yang lebih tidak setuju menganggap mereka sebagai “mimisan” – karena berusaha berbicara bahasa Inggris seperti yang mereka lakukan atau sekadar memahami apa yang mereka katakan memerlukan terlalu banyak usaha dan menyebabkan stres yang luar biasa.

Sebagai “orang Filipina asing” yang lahir di Jakarta dan dibesarkan di sekolah menengah internasional, satu-satunya hal yang lebih layak untuk dinilai daripada berbicara bahasa Inggris selama kuliah di sini adalah ketika hal itu dilakukan secara paksa.

Walaupun saya mungkin dinilai karena berbicara “Bahasa Inggris yang baik”, orang Filipina lainnya takut dihakimi karena tidak bisa berbahasa Inggris dengan baik cukup.

Perpecahan ini menjadi lebih jelas bagi saya baru-baru ini ketika seorang teman dari Davao mengungkapkan rasa tidak amannya dalam berbicara bahasa Inggris. Karena aksen provinsialnya membuatnya terdengar berbeda, dia terkadang malu untuk berbicara, jadi dia tidak melakukannya. Ini sangat disayangkan karena dia mempunyai banyak hal hebat untuk dikatakan.

Teman saya dan saya adalah orang Filipina dari latar belakang yang sangat berbeda – saya disebut demikian sosial penduduk kota selagi dia a provinsi provinsi – namun kami berdua mengalami “mimisan” yang serupa.

Siapa orang Filipina?

Ini adalah standar ganda yang mengaburkan penilaian dan menumpahkan masalah identitas di negara kita, baik yang bersifat pribadi maupun nasional. Ketidakamanan inilah yang menghalangi orang untuk bersuara keras dan bangga akan jati diri mereka, dari mana pun mereka berasal.

Apakah bahasa saja yang membuat orang Filipina menjadi orang Filipina? Siapa orang Filipina – yang fasih berbahasa Inggris atau Tagalog?

Maret lalu, kita melihat jejak isu ini dalam kontroversi Azkals-Arnold Clavio di mana dua pemain sepak bola asal Filipina dituduh berpura-pura menjadi “kayumanggi” atau berkulit coklat.

Atlet dan pemain campuran atau “tisoy” lainnya menghadapi diskriminasi dan penolakan serupa meskipun mengorbankan waktu dan kerja keras untuk mewakili negara mereka.

Sungguh ironis juga bagaimana sebuah negara memanfaatkan kemampuan berbahasa Inggrisnya di call center dan merayakan kebanggaan orang Filipina terhadap keturunan campuran. Idola amerika kontestan mengkritik orang lain karena bukan orang Filipina cukup.

Kosmopolitan

Namun penulis Inggris David Irving pernah menggambarkan Manila sebagai kota kosmopolitan pertama. Sebagai hasil dari Perdagangan Galleon, kami menjadi tempat pertemuan transnasional bagi para pelancong dari negeri jauh yang bertemu dan bertukar barang.

Saya menyukai gagasan bahwa Filipina telah mengglobal bahkan sebelum kita memberi nama pada fenomena tersebut, dan sebelum negara-negara lain mulai membuka pintunya.

Inilah sebabnya mengapa khayalan bahwa hanya orang Filipina berkulit coklat yang fasih berbahasa Tagalog yang benar-benar orang Filipina telah menjadi lebih dari sekadar hal yang mengesalkan bagi saya. Saya dulu menghindari atau mengabaikannya (mana saja yang lebih dulu!), namun sekarang hal itu memicu semangat untuk menantang gagasan terbelakang dan salah arah tentang apa itu “Pinoy sejati” adalah.

Bagi saya, label “mimisan” yang bersifat merendahkan hanya berarti bahwa kita tidak berusaha cukup keras untuk memahami dan bahwa kita bungkam tentang siapa diri kita, terutama di era globalisasi.St abad.

Inilah alasan mengapa menurut saya identitas nasional itu kompleks dan tidak boleh dibatasi pada hal-hal sepele seperti warna kulit atau aksen, tetapi ditentukan dalam sikap.

JELAJAHI BINONDO.  Penulis menemukan Chinatown.

Untuk memahami akar kita

Apa yang saya perhatikan tentang masyarakat multikultural Filipina yang saya temui adalah mereka berupaya lebih keras untuk memahami asal muasal mereka, tidak takut berjalan di antara masyarakatnya, naik jip dan bus, dan memulai percakapan untuk mengetahui lebih banyak tentang sejarah mereka. .

Di sisi lain, banyak teman sekelas saya yang berasal dari Filipina, yang telah tinggal di sini sejak lahir, bahkan berkeringat atau mengangkat alis saat menyebutkan perjalanan ke tempat kerja. Banyak yang belum melakukan perjalanan keliling Filipina. Darah mereka, meskipun murni, bersifat anemia. Mereka kurang memiliki semangat untuk menemukan Filipina di luar zona nyaman, tingkat pemikiran, dan tingkat keterpaparan mereka.

Izinkan saya mengutip beberapa malam yang lalu – ketika saya sedang berjalan-jalan di Marikina bersama beberapa siswa pertukaran Perancis – sebagai contoh. Betapa konyolnya pemandangan kami.

Prancis menemani orang Filipina untuk melindungi kami di jalanan negara kami sendiri. Mereka mengatakan bahwa meskipun sebagian besar teman sekelas mereka di Filipina terkejut dan takut mendengar dan mengunjungi tempat tinggal mereka, mereka selalu meyakinkan mereka, “Ini tidak seberbahaya yang dipikirkan semua orang.” Kutukan orang dewasalah yang menyebabkan “mimisan” semacam ini.

Mengutip penulis Filipina Ninotchka Rosca dalam novel politiknya tentang Filipina, “Bukan gerak tubuh yang indah, bukan kata-kata yang indah yang menentukan apakah seseorang termasuk dalam Tujuh Ribu Seratus Pulau atau tidak, kecuali kemauan, bahkan kemampuan, Pak, untuk mengambil risiko atas nama nusantara.”

Dalam 4 tahun terakhir kuliah, saya belajar bahwa menjadi orang Filipina bukanlah hak asasi manusia. Juga tidak mengalir melalui darah di pembuluh darah kita.

Apa yang dilambangkan oleh nasionalisme adalah upaya indah untuk memahami budaya kita, terlepas dari kendala bahasa dan kelas sosial yang melumpuhkan negara yang kaya dan kompleks seperti Filipina. Ini adalah upaya untuk bersuara dan menentang label “mimisan” yang melekat pada aksen yang dapat menyertai kulit coklat, kuning, atau putih orang Filipina. – Rappler.com

Togel SDY