• February 23, 2024
Kiat pengelolaan uang untuk OFW berusia 20-an

Kiat pengelolaan uang untuk OFW berusia 20-an

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kesalahan umum yang dilakukan para pencari nafkah yang bekerja di luar negeri adalah mereka mengirim semua uangnya ke rumah dan tidak menyisakan apa pun untuk diri mereka sendiri

LONDON, Inggris – Saya sudah tinggal di London selama beberapa bulan, dan agar saya dapat bertahan hidup di kota dengan biaya hidup tertinggi kedua di dunia, saya harus hidup dengan nilai berhemat. Banyak rekan perawat saya di Filipina bertanya kepada saya apakah layak bekerja di Inggris mengingat harga komoditasnya.

Jawaban saya adalah selalu bergantung pada gaya hidup orang tersebut. Pengelolaan dana, seperti program penurunan berat badan lainnya, hanya bisa efektif jika Anda menjadikannya sebagai gaya hidup Anda. Cara hidup ini menjadi lebih penting ketika Anda mulai menjadi OFW. Izinkan saya berbagi beberapa kiat agar Anda dapat berkembang sebagai OFW berusia 20-an:

1. Miliki pola pikir yang realistis

Pikiran adalah pengontrol gaya hidup Anda yang paling kuat. Anda harus menggunakan pikiran Anda untuk mengatur keuangan Anda atau Anda mungkin akan menjadi OFW yang tidak punya uang. Satu hal yang harus disadari adalah bahwa pengeluaran Anda di Filipina tidak akan sama dengan di negara-negara maju. Daya beli Anda pada dasarnya berkurang karena perbedaan mata uang. Saya harus menyesuaikan pola pikir saya dengan status ekonomi saya yang sebenarnya di London. Jika saya termasuk kelas menengah di Manila yang mampu membeli Starbucks Frappuccino setiap hari, maka di London saya termasuk kelas bawah yang harus membawa bekal bekal makan siang saya ke tempat kerja.

2. Miliki tenggat waktu untuk kehidupan OFW Anda

Menurutku kehidupan idealmu bukanlah mati sebagai OFW. Bahkan sebelum Anda melamar sebagai perawat di negara lain, Anda harus sudah mengetahui berapa lama Anda berencana menjadi OFW. Anda perlu memiliki perspektif seperti ini terlepas dari apakah Anda ingin menetap di negara maju atau tidak. Memiliki tujuan ini memberi Anda rasa urgensi untuk memperhatikan pengeluaran Anda dan mulai berinvestasi hingga tenggat waktu tersebut tiba. Apakah Anda ingin menikah dan menetap setelah kontrak Anda? (BACA: Tips mencari kerja dan bekerja di luar negeri)

Berapa banyak uang yang Anda inginkan setelah satu atau dua tahun? Kehidupan seperti apa yang ingin Anda jalani saat Anda berusia 27 atau 30 tahun? Banyak OFW yang gagal mempertimbangkan pemikiran ini karena mayoritas percaya bahwa mereka akan menetap di Inggris sebagai imigran. Ini menjadi alasan yang paling sering mereka gunakan untuk berbelanja secara Royal pada berbagai kesenangan yang dibeli. Bagaimana jika suatu hari Anda terbangun dengan panggilan untuk kembali ke Filipina? Di manakah Anda akan berakhir? (BACA: Pelajaran dari kehidupan korporat)

3. Belajar sebelum berinvestasi

Berinvestasi tidak berarti langsung mengetuk pintu pasar saham atau mendapatkan pinjaman bank untuk sebuah properti dalam sekejap. Bahkan jika kemampuan finansial Anda memberi Anda kemampuan untuk melakukan hal tersebut, Anda harus terlebih dahulu mendidik diri sendiri tentang aliran pendapatan ini. Jangan terjun ke sesuatu yang tidak Anda ketahui karena bisa membuat Anda terlilit hutang. Bukan karena teman Anda membeli saham Ayala Corporation, sebaiknya Anda juga melakukan hal yang sama. Anda harus melakukan riset sendiri dan mengetahui dampak dari keputusan investasi Anda.

4. Lakukan aktivitas kesadaran diri

Selama bulan-bulan pertama saya di London, saya menuliskan setiap pound yang saya habiskan setiap hari dalam buku harian. Saya menyarankan Anda untuk melakukan hal yang sama karena ini akan memberi Anda gambaran realistis tentang bagaimana Anda sebenarnya mempertahankan pengeluaran Anda. Misalnya saja, saya berpikir bahwa sebagian besar pengeluaran saya berasal dari belanjaan dan saya terkejut ketika menyadari bahwa sebagian besar pengeluaran saya sebenarnya disebabkan oleh pengeluaran pakaian. Saya juga menyadari bahwa saya menghabiskan lebih banyak uang ketika melakukan perjalanan yang tidak direncanakan karena saya cenderung menjadi pembelanja impulsif. Temuan ini membuat saya mengetahui di mana sebenarnya kekurangan saya dalam disiplin uang.

5. Pencari nafkah juga bisa menabung

Perawat Filipina yang bekerja di Inggris berasal dari berbagai lapisan masyarakat dan juga memiliki profil yang beragam. Beberapa dari mereka harus menumpahkan darah dan air mata untuk menafkahi keluarga mereka sebagai pencari nafkah. Meski demikian, saya yakin menjadi pencari nafkah tidak membuat Anda tidak berdaya menabung untuk masa depan. Kesalahan umum yang dilakukan para pencari nafkah adalah mereka mengirimkan semua uangnya ke rumah dan tidak meninggalkan apa pun untuk dirinya sendiri. Saya ingat pernah membaca blog seorang OFW di Singapura yang sangat ingin pulang tetapi tidak punya uang karena dia mengirimkan semuanya kepada orang tuanya. Memiliki anggaran untuk uang yang Anda berikan kepada keluarga tidak membuat Anda menjadi putra atau putri yang kurang dapat diandalkan. Anda hanya perlu mengalokasikan sebagian gaji Anda untuk keluarga dan jangan memanjakannya. Tinggalkan sejumlah uang di tangan Anda sendiri.

Saya telah mendengar banyak sekali cerita tentang OFW yang ingin kembali ke negaranya namun tidak dapat melakukannya karena kendala keuangan. Entah karena mereka menghabiskan terlalu banyak uang, terlilit hutang, atau keluarga mereka menghabiskan semua yang mereka punya.

Sekali lagi pengelolaan dana adalah tentang gaya hidup pengambilan keputusan uang yang bijaksana dan Anda hanya bisa menjadi bijak jika Anda tahu banyak. Bekerja di sektor non-bisnis tidak menghentikan Anda untuk membaca tentang investasi dan bisnis. Lagi pula, siapa yang ingin pulang dalam keadaan miskin setelah bertahun-tahun jauh dari rumah? – Rappler.com

Ria Brillante pernah bekerja sebagai perawat onkologi pediatrik di Pusat Medis Anak Filipina. Dia pindah ke London pada Agustus 2013 untuk bekerja dengan anak-anak di The Children’s Trust.

Gambar peta stok foto

Togel Sidney