• May 29, 2024
Kiram vs Kiram: Langkah Aquino yang gagal

Kiram vs Kiram: Langkah Aquino yang gagal

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan Sultan Jamalul Kiram III melarang Ismael pergi ke Malaysia

MANILA, Filipina – Seminggu sebelum baku tembak tanggal 1 Maret di Lahad Datu yang menewaskan 19 warga Filipina dan 8 polisi Malaysia, seorang pejabat senior kabinet mengatakan kepada wartawan tentang rencana pemerintah untuk mengirim Ismael Kiram II ke Sabah agar ia dapat bergabung dengan pemerintah Malaysia. untuk menyampaikan kekhawatiran keluarga dan membujuk adik laki-lakinya serta para pengikutnya untuk pulang.

Ismael Kiram II juga merupakan pewaris Sultan Sulu. Dia adalah saudara laki-laki Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang berusia 74 tahun, yang menjadi berita sejak 9 Februari ketika saudara laki-laki lainnya, Raja Muda Kiram, dan beberapa lusin anggota “tentara kerajaan” kesultanan berlayar ke Sabah harus mendorong . untuk klaim Kiram atas wilayah tersebut.

Pejabat kabinet yakin bahwa Ismail adalah solusinya. Kedengarannya seperti kesimpulan yang sudah pasti. Saat itu, pemerintah membuat kesepakatan dengan pemerintah Malaysia untuk mengakui Ismael sebagai “utusan” yang akan mengakhiri perjuangan. Ada kekhawatiran bahwa dia akan dianggap sebagai “bala bantuan” dan ditangkap, katanya kepada wartawan pada 21 Februari saat ngobrol sarapan.

Namun seperti yang kita ketahui kini, perjalanan Ismael ke Sabah tidak terwujud.

Hingga Jumat, 8 Maret, pemerintah Malaysia mengklaim total 52 warga Filipina dan 8 aparat keamanan Malaysia tewas. Kiram mendeklarasikan gencatan senjata sepihak, namun pemerintah Malaysia menolak untuk menyetujuinya. Malaysia ingin tentara kerajaan menyerah dan menghadapi pengadilannya.

Lacierda merinci rencana kedaluwarsa

Pada hari Jumat, Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda berbicara tentang kegagalan pemerintahan Aquino dalam mengirim Ismael, yang berbasis di Sulu, ke Sabah. Dia mengatakan pemerintah tidak dapat membicarakan rencana tersebut pada saat itu karena mereka awalnya menginginkan negosiasi melalui pintu belakang untuk mengakhiri konflik.

Jika rencana berjalan lancar, Ismael akan terbang ke Malaysia pada 24 Februari. Namun Lacierda mengungkapkan, pada akhirnya Sultan Jamalul Kiram III melarang Ismael pergi ke Malaysia dan bekerja sama dengan pemerintah.

“Kami mencoba mengatur agar Ismael Kiram pergi ke Malaysia agar mereka dapat berbicara dengan pihak berwenang Malaysia. Kami diam karena presiden sedang mengupayakan solusi damai terhadap masalah ini,” kata Lacierda kepada wartawan, Jumat.

“Ketika Ismael Kiram memutuskan untuk setuju pergi ke Malaysia, kami menyediakan pesawat untuk pergi ke Malaysia. Sayangnya Pak Jamalul Kiram menolaknya. Dia berkata, ‘tidak, kamu tidak bisa pergi ke Malaysia’. Jadi, di mana kita sekarang?,” tambah Lacierda.

Lacierda mengatakan dia menceritakan kisahnya sekarang setelah Ismael sendiri berbicara dengan stasiun TV lokal di Zamboanga tentang rencana tersebut. “Kami melakukan semuanya karena agar Anda tahu bahwa pemerintah ini tidak tidur dalam upaya memperbaiki semua hal ini sejak awal,” tambahnya.

Pertemuan dengan Kiram

Lacierda juga mengkritik putri Sultan, Jacel Kiram, karena diduga membuat pernyataan yang tidak konsisten bahwa pemerintah lebih mengutamakan Malaysia daripada Kiram.

Lacierda mengatakan setidaknya ada 3 pertemuan rahasia dengan pemerintah dan Kiram antara 17 dan 22 Februari. Gubernur ARMM Mujiv Hataman-lah yang berbicara kepada mereka. Pertemuan tersebut berlangsung di rumah Kiram di Taguig, di Resorts World dan The Fort.

“Ada percakapan sepanjang waktu. Ada beberapa pertemuan, minimal yang saya tahu 3 pertemuan atau 4 pertemuan Gubernur Mujiv Hataman yang berbicara dengan keluarga Kiram,” kata Lacierda.

Hataman menjabat sebagai utusan bersama Kapolri, Supt Cipriano Querol Jr. dan Lt. Jenderal Rey Ardo, semuanya Muslim. (Namun, kedua jenderal tersebut terkait dengan rezim Arroyo; Ardo adalah pejabat penting Satuan Tugas Harapan, satuan tugas militer yang terlibat dalam tuduhan kecurangan dalam pemilihan presiden tahun 2004.)

Lacierda menegaskan bahwa pemerintah Filipina belum mengabaikan klaim Sabah. “Dimensi politik luar negeri, dimensi hukum, dan dimensi sejarah. Hal ini diungkapkan dengan sangat jelas kepada keluarga Kiram. Faktanya, mereka mengatakan ada baiknya klaim Sabah dipelajari,” kata Lacierda.

Konspirasi?

Presiden Benigno Aquino III memandang pendirian Sabah sebagai hasil dari “konspirasi” yang menurutnya dapat ditelusuri berasal dari pejabat pemerintahan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo sebelumnya.

Lacierda juga berbicara tentang laporan bahwa beberapa warga Filipina mungkin telah ditipu oleh “pemimpin kelompok” untuk pergi ke Lahad Datu dengan imbalan hadiah seperti US$600, tanah atau posisi di kesultanan.

“Satu stasiun sebenarnya mewawancarai keluarga dari 3 pria yang pergi ke Lahad Datu. Itulah representasi yang dibuat. Ada pemimpin lingkaran dan ada pengikut yang tertipu,” katanya. – Rappler.com

Angka Keluar Hk