• June 20, 2024
Kirimkan laporan dewan warga tentang BBL sesegera mungkin – Rodriguez

Kirimkan laporan dewan warga tentang BBL sesegera mungkin – Rodriguez

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan warga mengenai usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro yang dipilih sendiri oleh Presiden Benigno Aquino III harus memperhatikan ketatnya waktu untuk mengesahkan undang-undang tersebut di Kongres, kata seorang Pimpinan DPR.

MANILA, Filipina – Dengan semakin dekatnya waktu untuk pengesahan RUU Dasar Bangsamoro (BBL) menjelang pemilu 2016, ketua panitia ad hoc RUU tersebut di DPR meminta Presiden Benigno Aquino III untuk mengajukan warga negara laporan dewan kepada Kongres.

Perwakilan Cagayan de Oro Rufus Rodriguez menyambut baik pembentukan dewan warga yang akan membantu masyarakat memahami usulan undang-undang Bangsamoro setelah tragedi Mamasapano.

Namun, dia mengatakan badan tersebut harus membuat rekomendasi dalam waktu tiga minggu sebelum DPR melanjutkan pembahasan RUU tersebut.

“Satu-satunya permintaan saya adalah, jika memungkinkan, rekomendasi akan dikeluarkan sebelum atau pada tanggal 20 April ketika kami melanjutkan pembahasan dan kami juga pasti akan mengundang mereka untuk melakukan lebih banyak pertukaran dengan komite kami,” kata Rodriguez.

Rodriguez adalah salah satu tamu dalam perayaan satu tahun penandatanganan perjanjian komprehensif Bangsamoro antara pemerintah dan kelompok pemberontak Front Pembebasan Islam Moro (MILF) – basis BBL – di Intramuros pada hari Jumat, 27 Maret.

Peringatan tersebut terjadi dua bulan setelah kegagalan operasi polisi di Mamasapano, Maguindanao, yang menewaskan 66 warga Filipina, termasuk 44 polisi elit, 17 pemberontak MILF dan 5 warga sipil, sehingga membahayakan nasib proses perdamaian. (BACA: Setahun setelah penandatanganan perjanjian damai: Prospek hukum Bangsamoro)

Hampir dua bulan setelah tragedi tersebut, Senat dan Dewan Investigasi Kepolisian (BOI) mengeluarkan laporan terpisah mengenai tragedi tersebut – keduanya menimbulkan pertanyaan tentang persetujuan presiden terhadap rencana yang salah untuk menangkap buronan teroris di Maguindanao. MILF juga mengeluarkan laporannya sendiri yang bertentangan dengan beberapa temuan Senat dan BOI, khususnya mengenai akuntabilitas suami mereka.

“Saya kira kita praktis menutup episode insiden Mamasapano sejauh pemberitaan mengenai apa yang terjadi. Satu-satunya hal yang harus dilakukan adalah menunggu laporan Departemen Kehakiman mengenai siapa yang bertanggung jawab, kata Rodriguez.

Untuk kembali ke jalurnya

Meskipun ada dampak politik dari Mamasapano, kepala perundingan MILF Mohagher Iqbal mengatakan MILF tidak akan menyerah.

Sekarang BBL sudah babak belur, tapi belum berakhir. Saya pikir ada semacam pemulihan. Tentu kita tidak bisa menyalahkan luapan emosi. Itu wajar bagi manusia. Saya kira kita sudah mulai pulih,” kata Iqbal.

“Dengan adanya pernyataan Presiden siang tadi bahwa sedang dibentuk semacam kelompok, saya kira akan membantu memajukan proses perdamaian, khususnya BBL di Kongres,” imbuhnya.

Dalam forum baru-baru ini di Cagayan de Oro, Iqbal mengatakan MILF tidak akan menarik diri dari proses perdamaian apapun hasil BBL di Kongres.

Gubernur Maguindanao Esmael Mangudadatu menggemakan seruan Rodriguez untuk membentuk dewan warga untuk BBL sesegera mungkin.

“Itu harus dilakukan sejak dini. Ini harus dilakukan dengan cepat. Maklum, pemilu tinggal satu tahun lagi,” kata Mangudadatu.

Komite ad hoc DPR mengenai RUU Bangsamoro bertujuan untuk melakukan pemungutan suara ketika sidang dilanjutkan pada bulan Mei sehingga dapat dibawa ke sidang pleno dan disetujui pada bulan Juni. Sementara itu, Senat akan melanjutkan pembahasan pada 13 April.

Undang-undang yang diusulkan ini bertujuan untuk menciptakan bentuk daerah otonom parlementer di Mindanao Muslim dengan kekuatan politik dan fiskal yang lebih besar dibandingkan dengan yang ada saat ini. Namun selain konsekuensi politik setelah Mamasapano, RUU tersebut juga menghadapi pertanyaan konstitusional.

Ini adalah hasil perjanjian perdamaian yang lahir dari perundingan selama 17 tahun yang bertujuan untuk mengakhiri perang selama lebih dari 4 dekade di Mindanao. – Rappler.com