• May 22, 2024
Miriam: Argumen terpilihnya kembali Binay ‘konyol’

Miriam: Argumen terpilihnya kembali Binay ‘konyol’

Senator Miriam Defensor Santiago mengatakan pejabat publik seperti Walikota Binay tidak boleh secara otomatis terbebas dari kejahatan hanya dengan terpilih kembali.

MANILA, Filipina – Senator Miriam Defensor Santiago menyebut argumen Walikota Makati Jejomar Erwin “Junjun” Binay bahwa terpilihnya kembali akan membebaskannya dari tanggung jawab atas dugaan mahalnya harga gedung parkir Balai Kota Makati.

Santiago memperkenalkan rancangan undang-undang yang membuat pejabat publik bertanggung jawab atas kejahatan yang mereka lakukan pada masa jabatan sebelumnya. RUU tersebut diajukan Senator pada Kamis, 26 Maret sebagai tanggapan atas pernyataan putra Wakil Presiden Jejomar Binay tentang skorsingnya.

Mantan hakim pengadilan dan ahli konstitusi mengkritik pembelaan Walikota Binay bahwa Ombudsman melakukan penyalahgunaan diskresi yang serius dengan memberhentikannya karena dugaan penyimpangan tersebut dilakukan ketika ia belum menjabat sebagai walikota, dan selama masa jabatan pertamanya sebagai walikota sebelum ia kembali menjabat. pemilihan. pada tahun 2013.

“Ini adalah penyederhanaan masalah yang juling. Kualifikasi pertama untuk jabatan publik haruslah kejujuran atau integritas. Adalah salah jika menyamakan terpilihnya kembali seorang pejabat publik dengan pengampunan atas pelanggaran pidana di masa lalu,” kata Santiago dalam sebuah pernyataan. pernyataan pada hari Jumat.

RUU Senat 2716 mengubah Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi untuk membuat pejabat terpilih bertanggung jawab atas segala kesalahan yang dilakukan selama masa jabatan sebelumnya, bahkan jika dia terpilih kembali.

Dalam catatan penjelasannya, Santiago mempertanyakan apa yang disebut doktrin pengampunan, yang menurutnya “memberikan pembelaan umum bagi pejabat terpilih untuk menghindari akuntabilitas hanya dengan mengamankan pemilihan ulang, karena masa jabatan pejabat terpilih lokal hanya 3 tahun.

“Tindakan sederhana berupa pemilihan kembali saja tidak dapat dianggap sebagai sebuah pengampunan atas tindakan ilegal yang dilakukan oleh seorang pejabat terpilih di masa lalu, karena hal ini bertentangan dengan kewajiban negara untuk menjunjung tinggi kejujuran dan integritas dalam jabatan publik, dan untuk meminta pertanggungjawaban pejabat di hadapan publik. Ini juga bertentangan dengan karakter jabatan publik sebagai kepercayaan publik,” ujarnya.

Santiago mengatakan doktrin pengampunan pertama kali dikemukakan dalam kasus tahun 1959 Pascual v Dewan Provinsi Nueva Ecijayang menarik bagi pengacara Binay.

Doktrin ini ditegaskan kembali dalam kasus tahun 2010 Salumbides v Ombudsmansebuah tindakan yang digambarkan Santiago sebagai “sangat meresahkan”.

“Doktrin ini perlu dievaluasi mengingat amanat Konstitusi bahwa jabatan publik adalah kepercayaan publik. Mereka yang mengkhianati kepercayaan tersebut dengan tidak jujur, tidak efisien dan korup tidak memenuhi standar ketat yang terdapat dalam Konstitusi dan harus disingkirkan,” kata Santiago.

Pada tanggal 10 Maret, Ombudsman mengeluarkan penangguhan preventif selama 6 bulan tanpa bayaran terhadap Binay atas kasus administratif pelanggaran berat, ketidakjujuran, dan tindakan yang merugikan layanan sehubungan dengan dugaan bangunan yang terlalu mahal.

Dengan meminta Pengadilan Banding untuk memberikan perintah penahanan sementara (TRO), Binay membatalkan keputusan Mahkamah Agung tahun 1992 di Aguinaldo melawan Santos mengulangi keputusan-keputusan sebelumnya yang menyatakan bahwa terpilihnya kembali seorang pejabat publik secara efektif mengecualikan dia dari tindakan-tindakan sebelumnya.

Binay mengatakan, dugaan overpricing ini terjadi pada proyek tahap pertama dan kedua, saat ayahnya masih menjabat Wali Kota. Tahap ketiga dan keempat dilakukan pada masa jabatan pertamanya pada tahun 2010 hingga 2013.

Bagi Santiago, penjelasan Binay melemahkan akuntabilitas pejabat pemerintah.

“Pejabat publik mana pun akan bebas melakukan kejahatan apa pun, termasuk penjarahan, dan dengan demikian memenangkan pemilihan kembali, jika hal itu secara otomatis berarti memaafkan kejahatan masa lalunya,” katanya.

‘Perintah Ombudsman sah’

Ini kedua kalinya Santiago mengeluarkan pendapat hukum yang bertentangan dengan pendapat Binay.

Penangguhan Binay menyebabkan kebingungan di Pemerintah Kota Makati karena Pengadilan Banding mengeluarkan TRO atas penangguhan tersebut setelah Wakil Walikota Romulo “Kid” Peña Jr. mengambil sumpah sebagai penjabat walikota. Binay dan Peña sama-sama mengklaim kepemimpinan atas kota tersebut. (BACA: SC ikut disalahkan atas kebingungan atas skorsing Binay)

Binay meminta Pengadilan Banding untuk mengutip Ombudsman, Departemen Kehakiman dan Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah karena menentang TRO.

Pada hari Rabu, Santiago mengatakan perintah penangguhan ombudsman adalah sah.

“Ombudsman dapat memerintahkan penangguhan segera terhadap wali kota yang sedang menjabat, yang mungkin tidak menyatakan bahwa ia memerlukan waktu untuk mengajukan mosi peninjauan kembali,” katanya.

Mengacu pada kasus tahun 2008 Gobenciong v Pengadilan BandingSantiago mengatakan tidak ada dasar hukum untuk argumen bahwa penerapan segera penangguhan preventif meniadakan proses hukum.

Bahkan, Mahkamah Agung menambahkan, karena penangguhan preventif bukan merupakan hukuman atas pelanggaran administratif, maka penangguhan preventif dapat dijatuhkan tanpa sidang terlebih dahulu, kata Santiago.

Ombudsman sudah membawa kasus ini ke Mahkamah Agung dan meminta penghentian penerapan TRO atas skorsing Binay.

Keluarga Binay mengklaim bahwa penangguhan tersebut merupakan serangan politik karena wakil presiden sedang mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2016. Keluarga Binay telah memerintah ibu kota keuangan Makati selama lebih dari dua dekade.

Namun, Kantor Ombudsman mengatakan kasus tersebut, yang diajukan pada bulan Juli 2014, telah diselidiki dengan baik dan tidak dilakukan “dengan tergesa-gesa”.

Kasus ini juga menjadi subyek penyelidikan Senat yang dimulai pada bulan September 2014, bersama dengan dugaan anomali lainnya dalam dinasti politik Binay. – Rappler.com

Pengeluaran SDY 2023