• June 21, 2024
Kisah Menyanyi Bodega

Kisah Menyanyi Bodega

MANILA, Filipina – Selalu ada cerita untuk diceritakan, dan perang untuk diperjuangkan.

Namun tentu saja ceritanya berbeda-beda, dan perang dapat dilakukan dengan berbagai cara dan alat.

Kisah ini tentang sebuah kelompok yang bertujuan untuk memberantas tulisan yang “sangat buruk” dan melampaui topik penulisan standar – dan mereka memilih untuk melawan melalui lokakarya yang tidak konvensional.

Nama grupnya? Menyanyi Bodega.

Senjata mereka? Noda Tinta: Esensi Menulis Fiksi.

Awal mula

Sing Bodega, dipimpin oleh Dr. Joachim Antonio, organisasi teater Universitas Asia dan Pasifik (UA&P), adalah kelompok pelengkap organisasi teater mahasiswa yang disebut ROC dan ViARE.

Konsep “bodega” berasal dari pandangan para anggota terhadap kelompok sebagai gudang ide, dan kecenderungan mereka untuk bekerja hanya dengan apa yang mereka miliki saat ini.

Pemeran asli – termasuk alumni UA&P Norman Tan, Bok Gil dan penerima penghargaan Palanca 2011 Jonathan Guillermo – memberikan dukungan yang sangat berharga untuk penulisan naskah dan aspek produksi lainnya. Lebih banyak tujuan kemudian ditambahkan, termasuk membuat drama siswa lebih dapat dipentaskan, dan meningkatkan partisipasi dalam produksi teater sepanjang tahun.

Seiring berjalannya waktu, Dulaang Bodega menjadi organisasi bawah tanah yang diperuntukkan bagi anggota dan siswa terpilih untuk meningkatkan keterampilan menulis, serta mereka yang hanya ingin berkumpul dan belajar. Dalam perjalanannya, para anggota asli mendapatkan reputasi sebagai orang yang tepat untuk produksi panggung.

Ketika keanggotaan Bodega bertambah, jangkauannya pun meningkat: Bodega mendalami pembuatan film gerilya.

Sebuah film pendek dengan nama Gadis Pizza diambil pada tahun 2007 dengan camcorder Sony MiniDV dan anggaran Php3.000 yang sedikit; tentu saja hal ini juga mengalami kegagalan dan frustrasi. Film tersebut akhirnya diputar di hadapan sejumlah kecil penonton pada tahun 2008, dan hasilnya digunakan untuk mengirim seorang siswa ke Hari Pemuda Sedunia tahun itu di Sydney.

Pengalaman tersebut memberikan beberapa pelajaran kepada para anggota, membantu mereka membentuk ikatan yang kuat dan mendorong mereka ke usaha lain.

Alur cerita saat ini

Pada tahun 2009, banyak anggota kelompok tersebut yang memasuki dunia kerja. Semua orang sepakat bahwa transformasi di Sining Bodega dimulai dari Tan – dan sebagian besar yang terjadi tidak direncanakan.

Tan lulus pada tahun itu dengan gelar Komunikasi Pemasaran Terpadu, namun tanpa peluang kerja apa pun karena krisis keuangan yang mengakibatkan pembekuan pekerjaan. Dia terus menghadiri lokakarya mereka sambil menunggu kesempatan itu muncul.

Juga sekitar waktu ini, Dr. Antonio mengambil gelar PhD dalam Penulisan Kreatif dari UP Diliman, dan menggunakan pertemuan mingguan mereka untuk menguji teorinya dan meminta masukan.

Mereka akhirnya menyadari bahwa mereka bisa menawarkan workshopnya di luar UA&P, ada permintaan dan para peserta secara konsisten menghasilkan output yang baik.

Tan kebetulan melakukan wawancara kerja di Fully Booked dan melihat The Forum di lantai paling atas cabang Bonifacio High Street. Dia tidak mendapatkan pekerjaan itu, tapi dia mendapatkan rumah baru untuk bengkel mereka. Dr Antonio kemudian memutuskan pelajaran yang ingin dia pelajari, dan bertukar ide dengan Guillermo dan anggota kelompok lainnya.

Lokakarya pertama mereka di The Forum hanya dihadiri 4 peserta dan terdiri dari 6 sesi berdurasi dua jam. Tema dan cerita yang muncul dari upaya awal ini meyakinkan semua orang akan efektivitas dan keunikan pendekatan mereka.

dr.  ANTONIO (paling kiri) dan Erin Locsin (paling kanan) bersama peserta lokakarya Inkblot sebelumnya.  Foto oleh Sing Bodega

Apa sebenarnya pendekatan mereka?

Sining Bodega bertujuan untuk menghindari dua tipe bengkel umum (tipe standar dan tipe “terapi”).

Alih-alih, noda tinta fokus pada teknik dan elemen yang akan membantu penulis dalam setiap aspek cerita mereka. Topiknya mencakup penggunaan kata yang tepat, plot yang detail, penokohan yang jelas, dan perkembangan cerita yang logis—semuanya dapat diabaikan oleh penulis.

Objektivitas sepanjang proses penulisan merupakan tujuan yang penting, begitu pula menjaga suara penulis.

Pendekatan ini membuahkan hasil yang menarik dan orisinal. Para peserta belajar bagaimana mengubah ide-ide mereka menjadi cerita yang bisa diterapkan, dapat dipercaya, dan ditulis dengan cermat; dan fasilitator menggunakan komentar penulis untuk menyesuaikan sesi dan latihan selanjutnya. Mantan siswa juga berkonsultasi dengan mereka mengenai kemajuan pekerjaan mereka, dan beberapa diantaranya menjadi pemenang penghargaan.

4 sesi terbaru noda tinta lokakarya (penulis ini hadiri 3 orang) diadakan setiap hari Sabtu bulan Mei 2012, sekali lagi di Bonifacio High Street. Ada 30 penulis – jumlah terbesar yang pernah mereka tangani sejauh ini, dan jumlah terbanyak yang bersedia mereka tangani.

Bab-bab berikut

Meski dengan segala transisi tersebut, Sining Bodega tidak berniat mengakhiri ceritanya sampai di sini.

Kelompok ini akan terus melakukan presentasi noda tinta meskipun ada kekhawatiran dan komitmen lain. “Selama masih ada yang mau mengikuti workshop kami, liar Kami,” Dr. kata Antonio. “Kita mungkin tidak akan pernah bisa memberantas sampah, tapi kita bisa mengurangi persentasenya.”

Akan ada lebih banyak penyimpangan dari rencana permainan awal.

Guillermo mengambil tugas utama mengajar, dan Gil mendirikan grup teater baru di PAREF Northfield School, mirip dengan Dulaang Bodega yang lama.

Pekerjaan sehari-hari para fasilitator dan upaya lainnya juga akan membantu membentuk program secara keseluruhan. Ketika noda tinta tetap menjadi prioritas mereka, lokakarya tingkat yang lebih tinggi untuk peserta sebelumnya mungkin akan ditawarkan di masa mendatang. – Rappler.com

Sining Bodega biasanya mengadakan lokakarya Inkblot tahap kedua sekitar bulan Agustus hingga September. Untuk pertanyaan, silakan kirim email ke [email protected] atau SMS Erin Locsin di +63917-3016760.

Data Sydney