• February 23, 2024
Kisah suku yang menghilang

Kisah suku yang menghilang

Suku Abelling di Tarlac perlahan-lahan menghilang – beserta budaya, praktik, dan tradisinya

TARLAC, Filipina – Suku Abling adalah minoritas budaya yang kurang dikenal dan ditemukan di bagian pegunungan Tarlac Barat. Sangat sedikit ciri yang membedakan mereka dari saudara kita Aetas. 290 keluarga Abelling berlokasi di kota San Jose, Tarlac.

Johny Basilio, wakil pemimpin suku Abelling, mengatakan menurut sejarah lisan nenek moyangnya, mereka berburu dan berkumpul di provinsi Tarlac sebelum Aetas. Bukti lainnya, kata dia, bahasa mereka, Aberling, sangat berbeda dengan dialek Sambal Aetas.

Saat ini, sebagian besar suku Abbelling adalah petani, tukang kayu, dan nelayan. Mereka sangat bergantung pada hutan di sekitar mereka untuk makanan, tempat tinggal dan obat-obatan.

Klan Abelling diatur oleh dewan tetua, terdiri dari 14 individu, semuanya ahli dalam pengobatan herbal, berburu, memancing, meramu, berdagang kerajinan tangan seperti menenun, memasak, membuat busur dan anak panah.

Namun faktor pemersatu penting lainnya adalah bahwa semuanya merupakan portal menuju anitos. Setiap tetua dapat dirasuki oleh roh panggilan anito, dan dalam keadaan inilah keputusan penting dibuat atas nama suku.

Seperti banyak kelompok masyarakat adat lainnya, mereka dihadapkan pada godaan kehidupan kota modern, teknologi, dan bahkan media sosial.

Tidak ada lapisan kedua

Banyak generasi muda yang memilih tinggal dan bekerja di kota. Laki-laki lain menikahi perempuan dari luar suku mereka. Klan Abling perlahan-lahan menghilang, beserta budaya, praktik, dan tradisinya.

Dewan tetua semakin kecil setiap tahun karena usia. Tahun ini menjadi keputusan para tetua untuk menerima satu anggota Abling di dewan. Namun keputusan tersebut memerlukan persetujuan Anitos.

Hanya 3 calon dari generasi muda yang maju menjadi anggota dewan. Hanya satu yang terpilih sebagai kandidat – Berting, yang usianya sendiri tidak diketahui bahkan oleh dirinya sendiri. Ayah Berting pernah membuat kesepakatan dengan anggota dewan tertua, Apo Totoy, bahwa putranya akan diangkat menjadi anggota dewan, namun keputusan tetap ada di pikiran.

Namun dalam memilih anggota dewan yang layak, roh harus dilibatkan, dengan menari siang dan malam, minum dan mempersembahkan makanan dan babi. Itu menjadi Paduyduy, atau ritual syukuran yang biasanya dirayakan atas hasil panen yang melimpah. Tahun ini menjadi lebih istimewa dengan anggota klan yang dipilih sebagai anggota dewan – jika roh menyetujuinya.

Ka Freddie (59) menjelaskan syarat-syarat untuk bisa terpilih menjadi anggota dewan. “Dia harus memiliki identitas yang baik di masyarakat dan suka membantu, karena dia adalah salah satu dari orang-orang Abbelling yang lebih muda yang dimintai nasihat.” (Harus ada identitas dalam komunitas dan dia harus membantu, karena dia akan menjadi salah satu orang yang nasihatnya akan diminta oleh Abling yang lebih muda.)

Semua untuk roh

Dua hari sebelum para arwah mengambil keputusan – apakah Berting memang layak menjadi anggota dewan – berbagai makanan asli disiapkan untuk menenangkan para arwah, untuk menjawab panggilan mereka untuk mendapatkan anggota dewan yang baru. Makanan tersebut ditaruh di sekitar rumah Apo Totoy, area ritual utama.

Lantai kayu rumah layang tersebut diperbaiki oleh warga desa untuk menampung ratusan pengunjung yang mencoba mampir untuk melakukan ritual dan tarian di rumah tersebut. Di luar, kandang khusus dibangun untuk babi kurban, yang tujuan pemeliharaannya hanyalah darahnya untuk ritual.

Selendang merah disiapkan untuk para sesepuh wanita, yaitu kurung. Gitar asli digunakan bersama dengan a omong-omong atau gong untuk musik yang dipentaskan pada saat tarian makhluk halus.

Rumah Apo Totoy dan sekitarnya sudah menjadi tempat lumrah bagi semua orang, baik anak-anak, pengunjung dari tempat jauh maupun mereka yang sekedar penasaran dengan kebisingan. Ironisnya, rumah Apo Totoy sebagian besar terlarang bahkan bagi anggota keluarga pada hari-hari biasa, kecuali bagi mereka yang mencari pengobatan untuk penyakit dan kecelakaan.

Keputusan akhir

Sekitar jam 3 sore di hari terakhir, semua orang membentuk lingkaran mengelilingi babi yang akan dikorbankan, musik diputar sebagai latar belakang dengan nyanyian para tetua. Enam pemuda dipilih untuk mengangkat babi yang seharusnya mengelilingi rumah Apo Totoy sebanyak 5 kali sebelum disembelih.

Perempuan yang lebih tua berdiri di samping laki-laki yang masih membawa nyanyian babi, dengan cambuk khusus yang dibuat beberapa hari sebelumnya.

Setelah kunjungan adat keliling rumah, babi ditempatkan di balkon rumah agar semua orang dapat melihatnya. Ia kemudian diberi makan berbagai makanan asli dan tanaman umbi-umbian. Jika babi tidak menelan makanan apa pun yang ditawarkan kepadanya, itu berarti roh tersebut tidak menyetujui calon tersebut dan dia harus menunggu sampai makanan berikutnya. Paduyduy yang akan ditentukan oleh dewan.

Pada akhirnya, para arwah tidak menyetujui kandidat tunggal tersebut. Mereka mengumumkan keputusan mereka melalui dewan tetua selama tarian trance mereka.

Klan Abelling lagi-lagi harus menunggu bertahun-tahun hingga rohnya kembali. Sampai saat itu tiba, tradisi, rahasia dan adat istiadat tetap ada pada beberapa tetua yang tersisa. – Rappler.com

Rappler.com

HK Malam Ini