• March 5, 2024
Waspadalah terhadap polisi palsu yang berjalan di dekat NAIA

Waspadalah terhadap polisi palsu yang berjalan di dekat NAIA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Seorang pembaca berbagi pengalaman mengerikan di luar Bandara Internasional Ninoy Aquino

(DIPERBARUI) Bagi penumpang yang mengunjungi kota baru, kesan pertama mereka terhadap tempat apa pun yang mereka lihat adalah tepat di luar bandara. Sungguh perasaan yang luar biasa, daya tarik melihat kota baru untuk pertama kalinya. Namun di kota kami, daya tarik tersebut dapat dengan cepat berubah menjadi horor. Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA) adalah satu-satunya bandara di Metro Manila, dan tersibuk di negara ini, namun bukan rahasia lagi bahwa rekam jejak NAIA jauh dari sempurna.

Rappler telah mendengar semua cerita horor. Mulai dari tarif taksi yang berlebihan hingga pengemis yang sangat agresif, dan anak-anak nakal yang melemparkan batu untuk mengalihkan perhatian pengemudi atau mengelabui mereka agar keluar dari kendaraan untuk merampok.

Pada bulan Desember 2013, Walikota Labangan, Zamboanga del Sur Ukol Talumpa, istrinya dan dua orang lainnya – termasuk seorang anak berusia 18 bulan, terbunuh di Terminal 3 NAIA. Empat lainnya terluka. Penembakan bermotif politik itu mengguncang para pelancong yang mengunjungi terminal terbaru NAIA. (BACA: Wali Kota, Wanita Ditembak Mati di Terminal 3 NAIA)

Kisah berikut dikirimkan kepada kami oleh seorang pembaca Rappler yang tidak ingin disebutkan namanya. Dia menggambarkan pengalaman mengerikan di sekitar NAIA setelah mengantar anggota keluarganya ke bandara. Inilah kisahnya, yang kami pastikan memang dari dia:

Saya ingin warga Filipina menyadari apa yang terjadi pada orang tua saya dan saya di dekat bandara sekitar jam 1 pagi. Kami menurunkan seorang anggota keluarga dan kemudian kembali ke rumah, menuju utara, berbelok dari bandara domestik menuju Skyway dekat Resorts World.

Tiba-tiba muncul seorang pria dengan sepeda motornya. Dia mengenakan pakaian serba hitam dan mengaku sebagai petugas polisi. Dia berhenti di depan mobil kami dan memberi tahu kami “Jangan pergi dari sini, kamu mengayun!” (Jangan pergi dari sini, kamu telah berbelok.)

Wah, napasnya sangat buruk. Kami bisa mencium bau alkohol. Di belakang mereka bersembunyi 3 pria lainnya, mengenakan pakaian yang sama dengan yang dia kenakan. Ibu saya memutuskan untuk mencoba melarikan diri dan ketika dia mencoba pergi, dia mengeluarkan pistol. Dia memberi tahu kami, “Beri aku P100.000, kamu melanggar!” (Beri kami P100.000, Anda melakukan pelanggaran mengemudi.)

Ibuku menjerit dan memintanya memberinya tiket, tapi dia bahkan tidak punya buku tiket! Tapi dia mengambil izinnya dan mencoba bersikap seolah dia sedang menulis sesuatu. Dia meminta P100,000 dan setelah ibu saya berkata, “Kamu sebenarnya bukan polisi, kembalikan SIM-ku,” (Kamu sebenarnya bukan polisi, kembalikan SIM-ku) katanya, “Aku akan mendapatkan nomor platmu.” (Saya akan mengambil nomor plat Anda.)

Ayah saya berteriak dan memintanya menjauh agar kami bisa pergi. Dia mengikuti kami.

Kami kehilangan dia di sekitar Skyway. Ada petugas polisi di gerbang tol. Apa yang dia katakan pada kita? “Di sini banyak, Pak. Tidak apa-apa untuk pergi, Anda bisa mengadu ke polisi Pasay, kami tidak bisa berbuat apa-apa.” (Ada banyak kasus seperti itu di sekitar sini, Pak. Untung saja Anda bisa pergi, Anda bisa mengadu ke polisi Pasay. Tidak ada yang bisa kami lakukan.)

Polisi Pasay mengatakan kepada Rappler bahwa mereka belum menerima laporan tentang polisi palsu yang berkeliaran di sekitar area tersebut, namun mencatat kejadian tersebut dan mengatakan mereka akan memantau area tersebut.

Bagaimana orang bisa lolos dengan berpura-pura menjadi petugas polisi – tanpa seragam dan buku tiket – dan bahkan punya senjata? – Rappler.com

Togel SDY