• February 29, 2024
Kita butuh ‘Daang Cepat’ bukan ‘Daang Matuwid’

Kita butuh ‘Daang Cepat’ bukan ‘Daang Matuwid’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Kita membutuhkan seorang pemimpin yang mau bekerja keras dan menyelesaikan segala sesuatunya,” kata Wakil Presiden pada peluncuran seri Presidensiables Go Negosyo

Manila, Filipina Wakil Presiden Jejomar Binay mengatakan yang dibutuhkan Filipina adalah “Jalur Cepat,” bukan “Jalur Lurus” pemerintahan Aquino.

Berbicara kepada komunitas bisnis di negara tersebut saat peluncuran seri Presidentiables Go Negosyo pada Kamis malam, 8 Oktober, Binay mengatakan bahwa jalur pertumbuhan yang lurus dan sempit namun lambat tidaklah cukup.

“Kita butuh ‘seratus cepat (jalur cepat),’” ujarnya.

Tokoh oposisi sangat kritis terhadap platform pemerintah, dengan alasan kurangnya inklusivitas dalam strategi “pertumbuhan inklusif”. (MEMBACA: VP Binay: Di manakah pertumbuhan inklusif?)

Usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) adalah kunci dalam hal ini, ujarnya, seraya menjelaskan bagaimana ia berencana untuk meningkatkan usaha tersebut dengan meningkatkan anggaran Otoritas Pendidikan Teknis dan Pengembangan Keterampilan (TESDA) dan menekankan pada penciptaan sistem pelatihan keterampilan nasional. yang sangat selaras dengan kebutuhan bisnis.

Untuk memudahkan kemudahan berusaha, dia mengatakan akan memprioritaskan penyederhanaan proses pendaftaran usaha dengan memangkasnya menjadi 6 langkah 14 hari. Ini “akan membaik” yaitu 16 langkah dan 34 hari saat ini.

Awal tahun ini, pemerintahan Aquino mengumumkan inisiatifnya sendiri yang bertujuan untuk mengurangi lamanya pendaftaran menjadi 6 langkah dan 8 hari.

Binay juga kembali menegaskan akan melanjutkan reformasi perpajakan, khususnya menurunkan pajak penghasilan badan dari 30% menjadi 25%. (BACA: Sistem perpajakan PH mematikan investor asing – Binay)

Dia menambahkan bahwa kelas pekerja terlalu terbebani, dan menekankan bahwa perkiraan kerugian pemerintah sebesar P30 miliar ($651,8 juta) akibat pajak penghasilan yang lebih rendah adalah kurang dari 1% dari anggaran pemerintah tahun 2016, dan lebih rendah dari perkiraan total anggaran pemerintah. pengeluaran yang terlalu sedikit.

Wakil Presiden juga membantah klaim bahwa hal ini akan menyebabkan penurunan peringkat kredit yang mencerminkan keyakinan kelompok bisnis bahwa memberikan lebih banyak pendapatan kepada masyarakat akan menghasilkan lebih banyak pendapatan pemerintah melalui peningkatan konsumsi.

Ia juga berjanji akan membentuk Departemen Teknologi Informasi untuk menjamin akses internet berkecepatan tinggi di seluruh negeri. (BACA: Kecepatan internet minimum baru kembali ke tahun 90an?)

Kelanjutan reformasi tertentu

Wakil presiden tidak sepenuhnya kritis terhadap pemerintahan Aquino dan menyebutkan bahwa ia akan melanjutkan beberapa kebijakannya.

Yang paling utama adalah kampanye antikorupsinya, yang, katanya, “telah cukup berhasil, meskipun kami akan menambahkan beberapa perbaikan ke dalamnya.”

Hal lain yang ia temukan adalah target pemerintah untuk membelanjakan setidaknya 5% dari produk domestik bruto (PDB) untuk belanja infrastruktur. Binay mengatakan pemerintahannya “akan memastikan bahwa ia mencapai jumlah tersebut.”

Terakhir, dia menyatakan juga akan tetap mempertahankan program Bantuan Tunai Bersyarat (BTB).

Menarik lebih banyak investasi asing telah menjadi fitur utama platformnya sejauh ini dan Binay kembali menegaskan perlunya menghapus undang-undang “60-40” yang membatasi kepemilikan asing.

“Sangat disayangkan resolusi kedua majelis 1 (RBH 1) yang meringankan pembatasan ekonomi yang tertulis dalam UUD tidak lolos. Kita memerlukan lebih banyak investasi asing dan undang-undang ini merupakan hambatan untuk mencapai hal tersebut. Kita harus lebih liberal,” katanya dalam bahasa Filipina.

Binay tidak memberikan komentar apa pun ketika ditanya apakah menurutnya liberalisasi ini harus diperluas hingga memungkinkan kepemilikan asing atas tanah, dan hanya mengatakan bahwa “masalah sebenarnya dengan terbatasnya investasi asing adalah undang-undang 60-40.

Tentang tuduhan korupsi

Wakil presiden juga menghadapi pertanyaan tentang tuduhan korupsi, dengan mengatakan tidak ada bukti yang memberatkannya dan itu hanya masalah persepsi yang disebabkan oleh politik.

“Senat bukanlah sebuah pengadilan,” katanya, meskipun ia mengakui bahwa persepsi terhadap dirinya dapat menghambat investasi asing jika ia memangku jabatan presiden.

Untuk mengatasi hal ini, ia menekankan bahwa ia berencana untuk memberantasnya dengan membuat program untuk menunjukkan betapa bagusnya sistem hukum dan bahwa sistem ini terutama menghormati kontrak.

“Melalui tata kelola yang baik, saya akan membalikkan tuduhan tersebut,” katanya.

Seri Go Negosyo Meet the Presidentiables adalah inisiatif 3 bagian yang dirancang untuk mengenal masing-masing platform dari 3 calon presiden terdepan saat ini dan rencana masa depan negara tersebut.

Binay adalah orang pertama yang muncul dalam daftar tersebut, yang nantinya akan bergabung dengan Senator Grace Poe dan mantan Menteri Dalam Negeri Mar Roxas. – Rappler.com

$1 = P46.02

judi bola online