• April 22, 2024
Kobe Bryant dan Michael Jordan akan selalu dikaitkan

Kobe Bryant dan Michael Jordan akan selalu dikaitkan

MANILA, Filipina – Kadang-kadang, setelah membaca satu atau dua paragraf dari sebuah bab dalam sebuah buku yang telah banyak saya pelajari, saya meletakkan karya sastra tersebut, berhenti sejenak, dan akhirnya mengeluarkannya . :

“Wow.”

Itulah reaksi saya setahun yang lalu ketika saya membaca otobiografi terbaru Phil Jackson, Sebelas deringdi mana dia merinci masing-masing dari 11 musim dia memimpin Chicago Bulls atau Los Angeles Lakers di puncak piramida NBA.

Di satu halaman, Jackson menceritakan kisah pertama kali ia memperkenalkan Kobe Bryant muda yang kurang ajar kepada Michael Jordan, yang pada saat itu sudah dianggap sebagai pemain terhebat yang pernah menginjakkan kaki di NBA. Bryant masih jauh dari menjadi legenda, tapi sifatnya sudah keras kepala seperti biasanya.

“Kau tahu, aku bisa menghajarmu satu lawan satu,” kata Bryant kepada MJ, menurut Jackson.

Cerita terkait

Apakah dia pernah? Kita tidak tahu, dan mungkin tidak akan pernah tahu, kecuali sebuah ikatan yang menampilkan dua legenda yang mengejarnya muncul suatu hari dan membuat dunia bola basket menjadi heboh. Namun meski tidak, Jordan dan Kobe akan selamanya terhubung.

Pada hari Senin, 15 Desember (waktu PH), Bryant melewati Jordan untuk menempati posisi ketiga dalam daftar pencetak gol terbanyak sepanjang masa NBA, hanya di belakang Kareem Abdul-Jabbar dan Karl Malone. Ini adalah pencapaian yang legendaris dan tidak ada cara lain untuk menggambarkannya.

Saya tidak pernah suka membandingkan dua pemain NBA satu sama lain. Bagaimanapun, bola basket adalah permainan tim. Ada banyak faktor yang mempengaruhi kinerja individu dalam konsep kolektif.

Misalnya, Bryant mencetak rata-rata sekitar 25 poin, 5 rebound, dan 5 assist per game musim NBA ini. LeBron James menutupnya pada 26-6-8. Apakah ini berarti kemampuan Kobe secara keseluruhan setara dengan LeBron? Tentu saja tidak. Tingkat penggunaan Bryant di LA jauh lebih tinggi karena kurangnya bakat di sekitarnya, yang berarti dia memiliki lebih banyak penguasaan bola dan lebih mendikte pelanggaran daripada James di Cleveland, di mana Kyrie Irving dan Kevin Love juga bergantian menangani pelanggaran.

https://www.youtube.com/watch?v=RJUbJqgHthw

Mari kita bandingkan Kobe dan Jordan demi argumen, dimulai dengan angka.

Keduanya bisa mencetak gol. Oleh karena itu, seseorang mempunyai total 32.284 poin dalam karirnya sementara yang lain memiliki 32.292. Tapi siapa yang lebih efektif?

Dalam 15 musim reguler yang ia habiskan di NBA (termasuk dua musim buruknya bersama Washington Wizards), Jordan menembakkan lebih dari 50% dari posisi lapangan sebanyak enam kali. Dalam 18 musim Bryant di NBA (tidak termasuk musim ini), dia telah menembak lebih dari 50% sebanyak 0 kali. Rata-rata tembakan terbaiknya terjadi pada musim 2001-2002 dengan persentase tembakan 47% dari lapangan.

Inilah faktor kunci lainnya: Jordan mencatatkan 1.778 lemparan tiga angka dalam kariernya dan menghasilkan 581 lemparan tiga angka. Bryant mengambil 5.022 dan mencetak 1.675. Kobe sejauh ini merupakan penembak 3 angka yang lebih baik, yang membuatnya lebih mudah mengumpulkan poin, meskipun hal itu berperan besar dengan rata-rata FG-nya yang relatif tidak mengesankan.

Jordan memiliki poin playoff lebih banyak, 5.987, dibandingkan Kobe yang memiliki 5.640. Rata-rata PPG Jordan berada di 30,1, sedangkan Bryant berada di 25,5. Jordan memenangkan 10 gelar NBA, Kobe memiliki dua. Jordan memiliki lima penghargaan MVP NBA, enam cincin, dan MVP Final sebanyak-banyaknya; Kobe punya satu, lima dan dua. PER (peringkat efisiensi) karier Jordan berada di 30,1, dan Kobe berada di 25,5.

Perlu juga disebutkan bahwa Jordan mencetak 32.292 poin dalam 1.072 pertandingan dan 28.389 percobaan tembakan. Kobe mencetak 32.310 poin dari 1.269 pertandingan dan 29.172 percobaan tembakan.

Permainan lain

MJ juga menghabiskan hampir seluruh kariernya di era NBA di mana pengecekan tangan adalah hal biasa, sehingga lebih sulit bagi pemain yang berorientasi pada perimeter untuk menyerang tepi lapangan dan mencapai tempat mereka untuk melakukan jumper. Tahap terakhir karir Bryant dimainkan di era liga yang lebih bersahabat, di mana pelanggaran keras menjadi mencolok dan munculnya pelanggaran pick-and-roll membuatnya lebih mudah untuk dilakukan oleh penjaga.

Inilah hal penting lainnya: Jordan adalah pemain terbaik yang tak terbantahkan, tidak hanya di liga, tapi di timnya selama setiap musim Bulls mendominasi NBA. Perbedaan antara Kobe Bryant dan Shaquille O’Neal pada masa Dinasti Tiga Gambut Lakers di pergantian abad tidak terlalu besar, namun jelas bahwa Shaq adalah pemain terbaik di tim tersebut, sebagaimana didukung oleh ketiganya. MVP final yang dimenangkannya di setiap musim gelar. Bayangkan orang besar itu sebagai 1A, sedangkan Kobe adalah 1B.

Akan menyenangkan untuk membandingkan pertarungan head-to-head antara Jordan dan Kobe di masa puncak karir mereka, tetapi waktu telah merampas hal itu dari kita. Keduanya telah saling berhadapan sebanyak 11 kali, termasuk All-Star Games. Akan sangat tidak bijaksana untuk membandingkan penampilan mereka karena sebagian besar pertemuan mereka sebelumnya dengan Jordan terjadi di akhir masa jayanya sementara Kobe baru saja memasuki liga, sedangkan yang terakhir adalah diri MJ yang berusia 40 tahun melawan Bryant di masa jayanya bersama tim yang sangat unggul.

Jika kita bandingkan karir Kobe dengan Jordan, jelas siapa yang memimpin balapan. Bryant telah berada di liga lebih lama karena draft deklarasinya pada usia 17 tahun, memberinya lebih banyak menit bermain dan peluang untuk mengisi papan skor, yang kini ia lakukan bahkan pada usia lanjut.

Namun bakat Jordan ada di level lain, dan persaingan yang dia hadapi jauh lebih ketat: Magic Johnson, Larry Bird, The Bad Boy Pistons, Clyde Drexler, Hakeem Olajuwon, Stockton dan Malone, Kemp dan Payton, Orlando Shaq dan Penny, Pacers dari Reggie Miller , Pat Riley dan Knicks Patrick Ewing, Charles Barkley.

Faktanya: jika kita membandingkan pemain mana pun dalam sejarah NBA dengan MJ dan mencoba memutuskan siapa yang memiliki karier lebih baik, semua orang akan kalah dari Jordan. Jadi hal itu seharusnya tidak menghalangi warisan Bryant, yang memang istimewa.

Bayangkan berapa banyak bintang yang dianggap sebagai “The Next Jordan” dan diharapkan mengambil kendali NBA setelah His Airness pensiun. Vince Carter tidak pernah mencapai potensinya. Tracy McGrady dilanda cedera. Allen Iverson mengalami terlalu banyak masalah di luar lapangan. Lutut Dwyane Wade melemah saat ia mencapai usia 30-an saat ia menyerahkan kunci Miami kepada LeBron. James seharusnya menjadi orang itu (dia bahkan mengadopsi jersey No. 23 dan lemparan kapur Jordan), tapi ternyata dia lebih merupakan kombinasi antara sifat tidak egois dan keserbagunaan Magic dan Larry daripada dia adalah pembunuh seperti Jordan.

Siapa superstar NBA yang paling mirip dengan Jordan? Ini Bryant. Dari kemampuan memukulnya yang luar biasa, hingga nalurinya yang kuat, hingga preferensinya untuk bekerja dari pos, hingga kesediaannya untuk memanggil rekan satu tim dan mengejek pembenci, hingga rasa takut yang ia pancarkan di mata lawan dan tempat lawannya, dan hampir semua hal. jika tidak, The Black Mamba adalah hal yang paling dekat dengan MJ di dunia.

Oleh karena itu, keduanya akan selalu dikaitkan. Bryant mungkin tidak bisa menyamai pencapaian pendahulunya, namun ia hampir mencapainya. Ada yang mengatakan tidak akan pernah ada lagi Michael Jordan. Ya, tidak akan pernah ada lagi Kobe Bryant. Yang terpenting, keduanya akan selalu dikenang dalam buku sejarah, tak peduli siapa yang menurut buku rekor lebih baik.

Sayang sekali kita tidak pernah mengetahui apakah apa yang dikatakan Kobe muda kepada prime Jordan itu benar.

Statistik dalam artikel ini diambil dari ESPN dan SB Nation.

Rappler.com

Data Sydney