• May 26, 2024
Koko merenungkan tuduhan pencemaran nama baik terhadap Zubiri

Koko merenungkan tuduhan pencemaran nama baik terhadap Zubiri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sen. Koko Pimentel mengatakan klaim saingan politiknya Miguel Zubiri tidak berdasar

PANGASINAN, Filipina – Setelah menjadi korban dari apa yang disebut oleh Koko Pimentel sebagai “tuduhan tidak berdasar” dari saingan politiknya, Migz Zubiri, kepada wartawan, Pimentel mengatakan kepada wartawan bahwa dia sedang mempertimbangkan tuduhan pencemaran nama baik terhadap taruhan senator.

Pada hari Sabtu, 16 Maret, Pimentel yang tampak muak mengatakan bahwa pengacaranya sedang mempelajari kemungkinan tuntutan pencemaran nama baik terhadap Zubiri setelah Zubiri menuduhnya memukuli istrinya, Jewel.

Pimentel dan Jewel saat ini bercerai. Jewel sejak itu membantah klaim tersebut.

Kandidat senator Tim PNoy, koalisi Presiden Benigno Aquino III, menilai tuduhan Zubiri tidak masuk akal.

“Saya berharap masyarakat dapat mengambil pelajaran bahwa ada topik-topik tertentu yang dilarang dalam kampanye ini. Ini sangat mendasar. Menciptakan biaya adalah terlarang. Sangat dilarang. Jika Anda melontarkan serangan pribadi, itu berlebihan. Ini adalah pelanggaran teknis ganda. Anda keluar dari permainan,” katanya.

Dia juga mengatakan dia tidak perlu menyangkal tuduhan tersebut karena Jewel sudah memilikinya.

“Saya tahu yang sebenarnya. Saya berdamai dengan diri saya sendiri, saya berdamai dengan kebenaran,” katanya.

Permusuhan antara Pimentel dan Zubiri berakar pada pemilu tahun 2007. Pimentel mengklaim Zubiri menipunya di Senat selama 4 tahun setelah ia pertama kali diproklamasikan sebagai senator ke-12. Pada tahun 2011, Zubiri mengundurkan diri di tengah serangkaian terungkapnya kecurangan pemilu pada tahun 2007. Pengunduran dirinya terjadi hanya beberapa hari sebelum Pengadilan Pemilu Senat menyatakan Pimentel sebagai pemenang pemilu yang sah.

Memaafkan?

Pimentel mengatakan dia memaafkan Zubiri, pendukung oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu, atas serangan pribadinya, namun mengatakan bahwa rakyatlah yang akan memutuskan apakah mereka akan memaafkannya karena berbuat curang pada pemilu 2007.

“Soal selingkuh, bukan saya yang memaafkan, tapi masyarakatnya. Saya hanyalah wajah korban, namun korban sebenarnya adalah masyarakat. Merekalah yang menggajinya sebagai PNS, tapi kemudian dia tidak mendapat amanah dari rakyat,” ujarnya.

Pimentel juga membantah pernah menyerang Zubiri, meski keduanya saling bertukar serangan dalam beberapa pekan terakhir.

“Saya tidak pernah menyerangnya. Saya hanya menyanyikan ‘Bayangkan tidak ada kecurangan.’ Apakah ini serangan pribadi? Saya menyerang penipuan secara keseluruhan, mengapa mereka dirugikan?” Dia bertanya. “Dia tiba-tiba menyerang saya karena saya menyebut namanya. Saya tidak pernah menyebut namanya di atas panggung.”

Perang kata-kata antara keduanya pertama kali dimulai ketika, dalam kampanye, Pimentel menyanyikan lagu tentang kecurangan pemilu dengan lagu “Imagine” karya John Lennon. Zubiri membalasnya dengan lagu versinya sendiri. Sejak itu, kedua taruhan saling memanggil nama dan menantang platform masing-masing.

‘Lindungi anak-anak’

Terpilih kembali mengaku berbicara dengan Jewel melalui teks dan panggilan telepon singkat sejak kejadian tersebut, memintanya untuk “melindungi anak-anak.”

“Kasihan anak-anak saya karena anak-anak saya sekarang bisa membaca, bisa cari di YouTube, direkam selamanya. Jadi itu membuat saya sedih,” ujarnya.

Pimentel mengatakan dia belum berbicara dengan anak-anaknya tetapi berharap dapat menghabiskan waktu bersama mereka setelah tamasya di Baguio pada hari Minggu, 17 Maret. – Rappler.com

HK Hari Ini