• June 23, 2024
Komite krisis dibentuk untuk melacak jurnalis yang hilang

Komite krisis dibentuk untuk melacak jurnalis yang hilang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Operasi pencarian dan penyelamatan akan diluncurkan pada ‘waktu yang tepat’

MANILA, Filipina – Walikota Patikul, Sulu, Kabir Hayudini, telah membentuk komite manajemen krisis (CMC) untuk fokus pada “pemulihan” seorang jurnalis Yordania dan krunya yang dilaporkan hilang selama empat hari di Jolo, Sulu .

Juru bicara Kepolisian Nasional Filipina Generoso Cerbo mengatakan dalam sebuah wawancara di ANC bahwa komite tersebut akan mengizinkan walikota untuk mengatur dan mengelola semua sumber daya yang tersedia di kotamadya, termasuk penyadapan badan keamanan dan penegakan hukum.

Baker Atyani dari jaringan Al Arabiya yang berbasis di Dubai dan dua krunya yang berasal dari Filipina tidak kembali ke asrama Sulu State College di Pulau Jolo pada Selasa, 12 Juni, kata kepala polisi provinsi Antonio Freyra.

Atyani, yang tiba di Jolo pada tanggal 11 Juni, mewawancarai Gubernur Sulu Abdusakur Tan dan menceritakan niatnya untuk mewawancarai tokoh terkemuka kelompok Abu Sayyaf.

Wawancara dengan “tokoh-tokoh terkemuka yang terkait dengan terorisme” dimaksudkan untuk program khusus yang disiarkan di Arab Saudi. Gubernur, menurut Cerbo, mematahkan semangat Atyani dan dengan sukarela memberinya keamanan.

Masih hilang

Ditanya tentang kemungkinan penculikan, Inspektur Senior Antonio Freyra, direktur kepolisian provinsi Sulu, mengatakan dalam wawancara sebelumnya: “Saya pikir karena tujuan mereka sebenarnya adalah membuat film dokumenter yang akan disiarkan di Timur Tengah, mereka fokus pada hal tersebut. Sungguh mengejutkan mengapa mereka tampaknya memiliki agenda tersembunyi… karena mereka pergi ke tujuan dan tujuan yang tidak diketahui.”

Kelompok ini terakhir terlihat pada pukul 05:40 pada 12 Juni, Selasa. Freyra mengatakan staf hotel dan penjaga keamanan mengatakan kepada polisi bahwa ada kendaraan yang menyusul tim tersebut. Freyra mengatakan, mereka meninggalkan kunci kamar dan barang-barang pribadinya dan hanya mengambil perlengkapan kameranya.

Para kru belum ditemukan.

Pihak berwenang belum memastikan apakah Atyani, yang mewawancarai pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden dan Ayman al-Zawahiri, memang diculik. Freyra menambahkan, pihak berwenang hanya bisa memastikan apakah kejadian tersebut merupakan penculikan atau penculikan jika ada klaim yang diterima dari kelompok tertentu; mereka belum pernah mendengar tentang kelompok mana pun saat ini.

Atyani, bersama juru kamera Filipina Ramel Vela, 39, dan audioman Filipina Rolan Letriro, 22, mungkin hanya melakukan wawancara, kata pihak berwenang, dan hanya dilaporkan hilang.

Pos pemeriksaan

Freyra mengatakan ketiganya, termasuk pengemudi multi-taksi putih, mungkin berada di suatu tempat di kota Patikul. “Kami sedang melakukan pos pemeriksaan di berbagai wilayah Sulu, terutama di wilayah daratan untuk memastikan keberadaan orang-orang tersebut,” tambahnya.

Freyra mengatakan juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda menginstruksikan dia untuk memberikan laporan rutin mengenai insiden tersebut.

Jurnalis yang berbasis di Manila, Munir Jannaral, yang mengatur wawancara antara Atyani dan Gubernur Sulu Sakur Tan, mengatakan kepada Rappler bahwa terakhir kali dia berbicara dengan Atyani adalah ketika dia masih di Manila.

Jannaral mengatakan bahwa kru Atyani, Vela dan Letrero dipekerjakan oleh jurnalis Yordania dari sebuah perusahaan produksi dan sebenarnya bukan jurnalis (bukan anggota media berita yang sah).

Freyra mengatakan, dua warga negara asing lainnya masih disandera oleh kelompok tak dikenal di Sulu: Kulara Vee Tin asal Jepang dan Amer Katayama Mamaito asal India.

Edmund Gumbahali dari Satuan Tugas Kahunangan, sebuah jaringan yang terdiri dari lebih dari 40 kelompok masyarakat sipil di Sulu, mengatakan pihak berwenang harus mengkonfirmasi laporan tersebut sebelum merilisnya, karena ia mengatakan “perdamaian dan ketenangan” di provinsi tersebut sedang dipertaruhkan.

Operasi pencarian dan penyelamatan akan diluncurkan pada “waktu yang tepat,” kata Cerbo, menyusul keputusan komandan regional.

Gumbahali mengatakan kejadian tersebut mungkin merupakan pengulangan dari apa yang terjadi pada jurnalis siaran Ces Drilon di mana wawancara dengan kelompok pemberontak diatur, namun Drilon dan krunya akhirnya diculik. – Dengan laporan dari Amir Mawallil/Rappler.com

Data Sydney