• April 13, 2024
Gunakan kekuatan tiang

Gunakan kekuatan tiang

MANILA, Filipina – Kata ‘seksi’ bisa menjadi istilah yang kontroversial, terutama dalam masyarakat macho seperti Filipina di mana perempuan – ya, di zaman modern ini – masih diharapkan dan diutamakan. sederhana, Mayumi dan sesuai dengan mode Maria Clara.

Melakukan pemeriksaan realitas di ruangan yang penuh dengan wanita dengan misi untuk memiliki kewanitaan mereka memang tiada bandingnya—terutama jika ruangan tersebut memiliki 10 tiang, yang masing-masing berhubungan dengan wanita dalam posisi berbeda, berputar, memanjat, dan bergelantungan. Itu seksi, kuat dan laki-laki tidak diperbolehkan menontonnya.

Kami berada di studio Polecats Manila, tempat pelajaran pole dancing ditawarkan dan diadakan.

“Ini adalah studio pole dance pertama di Filipina,” kata Christina “CD” Dy, salah satu pendiri Polecats Manila, grup pole dance terorganisir pertama di Filipina.

Seks dan hambatan

Akan sulit, bahkan tidak realistis, untuk memisahkan pole dancing dari aspek seksinya. Tubuh setengah telanjang, rambut terbalik, posisi terbalik – semua ini membuat orang berasumsi ide-ide yang tidak nyaman. Mungkin sedikit terlalu dini.

CD mengatakan dengan acuh tak acuh: “Karena sejarah belakangan ini (pole dancing) telah menjadi hal yang seksi. Saya tidak akan menyangkalnya. Meskipun akar sebenarnya ada pada senam – seperti di Cina dan India. Tapi menurut saya kami memberikan jumlah seksi yang tepat. Kita tidak perlu memutar atau menajamkan tiangnya.”

Namun, mahasiswa diminta untuk berpikiran terbuka dan berupaya mengambil langkah besar keluar dari zona nyamannya.

“Kamu tahu kami, kami penuh dengan hambatan!” CD tertawa, “Di Filipina, Anda tidak boleh menjadi liar, Anda tidak boleh menjadi seksi. (Kelas kami) adalah satu-satunya saat mereka bisa melakukan itu, tanpa takut dihakimi, tanpa merasa malu. Banyak orang pertama kita yang pemalu; mereka datang dengan kaos oblong, kaos besar, dan celana pendek longgar.”

Dia melanjutkan, “Nanti, (Anda akan melihat mereka hanya mengenakan) bra olahraga dan celana bikini!” CD tidak bisa menahan tawa. “Ketika saya berbicara dengan siswa, (mereka berkata) itu adalah cara yang bagus bagi mereka untuk melepaskan diri, merasa bebas – tanpa harus mabuk di klub dan menari.”

Itu sebabnya laki-laki tidak diperbolehkan masuk jam pelajaran. Jam di tiang adalah waktu pribadi, semacam klub perempuan yang memungkinkan mereka untuk melepaskan diri tanpa rasa takut akan pengawasan atau kesadaran diri.

BISAKAH ANAK LAKI-LAKI MELAKUKANNYA?  Beberapa bisa.  Faktanya, pekerja magang RAPPLER, Andoy Inumerable, mencobanya.  Tapi itu cerita lain.  Foto oleh James Oliver

Kelas dan guru

Kurikulumnya diadaptasi oleh anggota Polecats sendiri. CD menjelaskan bahwa mereka harus menyatukannya karena tidak ada satu pun sekolah di Filipina ketika mereka mendirikan sekolah.

“Ini seperti balet, atau olahraga lainnya,” jelas CD. “Sebelum Anda beralih ke hal-hal yang lebih maju, Anda memerlukan (a) landasan. Jadi kami membuat kurikulum berdasarkan pengalaman kami, dan kami mengambil kelas dan lokakarya di luar negeri.”

CD dan sesama Polecat Myla Tan juga merupakan guru tari tiang pertama di negara tersebut yang disertifikasi oleh International Poledance Fitness Association.

Kelas-kelas yang ditawarkan oleh Polecats dibagi menjadi tingkat pemula, menengah dan lanjutan. Perempuan dari semua lapisan masyarakat masuk: pelajar, pengacara, dokter, pekerja kantoran, ibu rumah tangga.

Kebanyakan memulai di kelas pemula, di mana mereka akan mempelajari “dasar-dasar pendakian, dasar-dasar berputar, dasar-dasar jungkir balik. Pada dasarnya, dasar-dasar dari semua yang Anda butuhkan. Lalu semua kelas dibangun dari situ.”

Kerja keras dan trik tiang

CD berbagi bahwa mimpinya adalah menampilkan tarian tiang di sepanjang tingkat Cirque du Soleil, yang lebih tentang akrobat daripada postur seksi. Ini adalah tujuan yang mulia, tetapi bukannya tidak mungkin tercapai. Namun, sementara ini, terdapat kebutuhan untuk terus memperluas kelas dan cakupan sekolah.

Dan untuk menjaga kelas tetap menyenangkan – meskipun itu berarti melewati batas seksi.

“Anda harus membuat siswa tetap tertarik dan kelas menyenangkan sebelum Anda melakukan hal-hal yang serius,” CD mengakui. “Jadi, kamu harus membalikkan rambutmu. Menurutku tidak ada yang salah dengan membalik rambut. Ini sebenarnya menyenangkan! Kapan lagi kamu akan membalik rambutmu?”

Namun sebelum ada yang berasumsi bahwa kelas pole dancing hanyalah tentang menggoda penonton dan berpose secara provokatif (bahkan jika memang demikian), kita harus berpikir ulang. Pekerjaan yang dilakukan untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi membutuhkan tekad dan kemauan yang besar.

Kelas yang lebih sulit memperkenalkan “trik”. Siswa yang lebih mahir belajar bekerja berpasangan, dan bahkan mengangkat orang lain di atas tiang.

CD tersebut dengan lancang mengatakan: “Ini bukanlah hal yang mudah, karena pada level tersebut Anda tidak memerlukannya!”

Untuk melampaui tingkatan rambut, seorang siswa harus siap meluangkan waktu berjam-jam, menjalani latihan berulang-ulang dan menanggung banyak rasa sakit. Pada awalnya, paha bagian dalam harus belajar menggenggam tiang dan mendorong dengan kuat agar tetap bertahan. Kemudian rasa sakitnya berpindah seiring kemajuan kelas: ke siku, lutut, jempol kaki.

MEMBANGUN KEKUATAN, membangun kepercayaan diri.  Ujian bagi cerita kita besok di pertunjukan Polecats.  Foto oleh Jirah Suyo

Bangun kekuatan

Siswa yang paling gigih menertawakan rasa sakit itu. Seiring dengan pelajaran yang mereka peroleh, mereka belajar bahwa ini adalah bagian dari proses. Seiring waktu, mereka memakainya dengan lebih baik seiring dengan meningkatnya kekuatan mereka.

“Sebagian besar di lengan dan inti,” jelas CD. “Terutama di level yang lebih tinggi, Anda akan melakukan hal-hal yang sangat buruk. Anda akan digantung terbalik hanya dengan tangan Anda, tanpa kaki di tiang.”

Kuat itu seksi baru, kata meme itu. “Itulah slogan kami untuk tahun ini!” CD mengungkapkan dengan penuh semangat.

Pelajaran tersebut, menurutnya, membantu siswanya untuk tidak hanya menjadi lebih kuat secara fisik, tetapi juga untuk membeli secara emosional.

“Ini seperti, ‘Saya tidak bisa melakukannya sekarang, tapi saya akan kembali besok dan kemudian saya akan mencoba lagi. Jika aku tidak bisa melakukannya lagi, tidak apa-apa, aku akan kembali lagi.’ Ini memperkuat kemauan, tekad, dan kesabaran mereka. Dan menurut saya itu lebih penting daripada aspek fisik – karena Anda bisa menerapkannya dalam sisa hidup Anda.”

Lebih banyak lagi yang tersedia

Studio Polecats terbilang baru dan baru dibuka pada April lalu. Meskipun kelas-kelas tersebut telah diadakan di berbagai sanggar tari selama beberapa tahun terakhir, memiliki rumah yang sebenarnya – dengan langit-langit yang sangat tinggi – berarti kini terdapat ruang nyata untuk melakukan diversifikasi.

CD menggoda kita dengan ide tentang sutra dan lingkaran. Kelas-kelasnya belum direncanakan, tetapi peralatannya sedang dalam perjalanan, dan para Polecat siap untuk mendefinisikan kembali seni mereka sekali lagi. – Rappler.com

(Polecat Manila Studio berada di lantai 22, Strata 100, F. Ortigas Junior (sebelumnya Emerald), Ortigas, Pasig City. Untuk kelas, hubungi 0917-700-POLE (0917-7007653) atau email ke [email protected].

Band ini mengadakan pertunjukan mereka pada tanggal 2 Juni lalu di Teater AFP, dan RAPPLER ada di sana untuk meliputnya. Bersiaplah untuk cerita kami di resital besok!)


Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy siang ini