• April 13, 2024
Kondisi Napoleon “tidak ada yang mengkhawatirkan” – Dokter PNP

Kondisi Napoleon “tidak ada yang mengkhawatirkan” – Dokter PNP

Napoles tidak perlu dirawat di rumah sakit, kata dokter di Rumah Sakit Umum Camp Crame, tapi dia harus menjalani ‘tes khusus’ lagi.

MANILA, Filipina – Janet Lim Napoles mengatakan dia sakit dan sakit, namun tes medis baru menunjukkan “tidak ada yang mengkhawatirkan” tentang kesehatannya.

Setelah melakukan beberapa tes terhadap ratu penipuan tong babi tersebut Rumah Sakit Umum Camp Crame Rabu, 26 Februari, kata dokter tidak perlu membawanya ke rumah sakit.

Napoles menjalani serangkaian tes untuk mengetahui penyebab “hipoglikemia, penurunan berat badan drastis, nyeri payudara, sakit perut parah, dan pendarahan menstruasi yang banyak”.

Di Camp Crame, Napoles membutuhkan waktu lebih dari dua jam untuk menjalani pemeriksaan fisik, pengambilan darah, USG transvaginal, dan Pap smear untuk mengetahui apa yang salah. Napoleon tiba di Camp Crame sekitar pukul 08:15 dan berangkat pada pukul 11:00.

Foto dan video yang dirilis oleh Kantor Informasi Publik PNP menunjukkan Napoles yang terlihat lebih kurus diantar ke rumah sakit.

Lihat postingan di bawah ini.

Napoles telah ditahan di Fort Sto Domingo, di Sta Rosa, Laguna sejak September 2013 karena penahanan ilegal yang serius. Dia diduga menahan mantan karyawannya dan sekarang menjadi pelapor penipuan tong babi Benhur Luy dari Desember 2012 hingga Maret 2013.

Penahanan ilegal yang serius merupakan pelanggaran yang tidak dapat ditebus. Mosi Napoles sebelumnya untuk meminta jaminan dan mosi berikutnya untuk peninjauan kembali ditolak oleh pengadilan Makati.

Menurut mosi yang diajukan oleh kubu Napoles, CT scan yang dilakukan di Pusat Medis Luzon Selatan menunjukkan adanya kista di ovariumnya. Pihaknya juga mengatakan Napoli mencatat tingkat CA-125 yang tinggi, yang merupakan indikator kanker. Hakim Elmo Alameda dari Makati Regional Trial Court Branch 150 mengabulkan mosi Napoles untuk melakukan pemeriksaan kesehatan, namun menyebut Kamp Crame sebagai lokasi yang layak dan bukan Pusat Medis St Luke seperti yang diminta oleh Napoles.

Diperlukan tes khusus

Berbicara kepada wartawan usai pemeriksaan kesehatan Napoles, Kepala Pelayanan Kesehatan PNP Inspektur Alejandro Advincula mengatakan hasil USG transvaginal dan CT scan sebelumnya berbeda.

Ada benjolan tapi bukan di indung telur, di rahim, kata Advincula. (Ada benjolan, tapi bukan di indung telur, tapi di rahim.)

Dia menambahkan bahwa itu bukan kista, namun menghindari memberi tahu media apa sebenarnya kista itu, dengan alasan kerahasiaan dokter-pasien.

Dokter ob-gyn PNP Michelle Daguno menambahkan: “‘Kenop yang terlihat sebelumnya tidak terlihat sekarang. Sejauh ini tidak mengancam nyawa.” (Benjolan yang ditemukan saat itu (di ovarium) tidak ditemukan saat ini. Sejauh ini tidak mengancam jiwa.)

Advincula mengatakan Napoles “mengetahui” hasil USG yang dilakukannya dan menambahkan bahwa diperlukan “tes khusus” untuk menyelidiki lebih lanjut kondisi Napoles. “Tes khusus,” kata Advincula, juga dapat dilakukan di Rumah Sakit Umum Camp Crame.

PNP juga mengatakan mereka tidak mencatat “perdarahan menstruasi yang banyak” selama pemeriksaan kesehatan Napoles.

Hasil tes lainnya – termasuk tes ulang CA-125 – akan tersedia pada Rabu sore, namun PNP “tidak berkewajiban” untuk membagikannya kepada publik, kata Advincula.

Kubu Napoles juga mempunyai opsi untuk meminta rumah sakit lain menafsirkan hasil tes kesehatan Napoles. Dokter yang merawatnya, ob-gyn Dr. Elsie Badillo Pascua, hadir saat Napoles diuji di Camp Crame.

Napoles juga dapat meminta pengadilan untuk mengizinkannya menjalani pemeriksaan kesehatan lebih lanjut di tanggal lain.

Perjalanan mahal

Namun, perjalanan dari pusat penahanan Napoleon di Laguna ke lokasi di Manila tidaklah murah.

Perjalanan sebelumnya – untuk hadir di pengadilan atas kasus penahanan ilegal yang serius, dan untuk bersaksi di hadapan Komite Pita Biru Senat – masing-masing menghabiskan biaya sekitar R120.000.

Juru bicara PNP Kepala Inspektur Theodore Sindac mengatakan jumlah tersebut mencakup beberapa hari sebelum dan bahkan setelah transfer Napoles. Biaya pemeriksaan kesehatan Napoleon sedikit di atas P3.000, yang akan ditanggung oleh pemerintah.

Juru bicara Istana Abigail Valte mengkritik tingginya biaya transportasi Napoleon, dan mengatakan bahwa tangan mereka terikat. “Ini adalah biaya terkait yang timbul karena menjadi tahanan berisiko tinggi. Kita tidak bisa mengatakan bahwa dia adalah tahanan kelas atas, dia adalah tahanan yang berisiko tinggi. Sampai saat itu, sayangnya, ini adalah biaya terkait dan PNP hanya sekali lagi mengikuti perintah pengadilan,” ujarnya, Rabu, 26 Februari.

Sindac juga membenarkan bahwa lebih dari P150.000 per bulan dihabiskan untuk mempertahankan Napoles di Laguna.

(Catatan Editor: Versi awal cerita ini mengatakan bahwa biaya untuk menjaga Napoles di Fort Sto. Domingo adalah P150.000 sehari. Seharusnya biayanya P150.000 sebulan. Kami menyesali kesalahan tersebut.)

Pada Rabu, 26 Februari, Senator Chiz Escudero meminta pemerintah memindahkan Napoles ke penjara biasa. Timnya, yang saat itu dipimpin oleh Lorna Kapunan, berpendapat bahwa Napoles membutuhkan keamanan ekstra untuk melindunginya dari orang-orang yang tidak ingin dia mengatakan yang sebenarnya.

Escudero mempertanyakan perlunya memberinya keamanan yang ketat karena dia tidak mau mengatakan apa pun. “Saya tidak begitu mengerti, jadi bagi saya dia harus dimasukkan ke penjara biasa. Saya memintanya setelah dia bersaksi di Senat. Tidak ada alasan untuk memberinya keamanan khusus,” katanya kepada wartawan.

(Saya tidak mengerti mengapa kita tidak bisa memindahkannya ke penjara biasa saja. Saya sudah meminta sejak kesaksiannya di Senat untuk memindahkannya ke penjara biasa. Tidak ada alasan untuk memberinya keamanan khusus.) – Rappler.com

taruhan bola online