• June 12, 2024
Kongres mempertahankan 2 kursi di JBC

Kongres mempertahankan 2 kursi di JBC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mahkamah Agung memutuskan bahwa Kongres dapat mempertahankan dua kursinya di Dewan Yudisial dan Dewan Pengacara – untuk sementara

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Mahkamah Agung pada hari Jumat, 3 Agustus memutuskan untuk mempertahankan – untuk sementara waktu – dua kursi yang dipegang Kongres di Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC).

Keputusan hakim MA diambil sehari setelah argumen lisan mengenai kasus tersebut. Mereka memutuskan bahwa Kongres dapat mempertahankan kursinya untuk sementara waktu.

Senator Francis Escudero, salah satu dari dua perwakilan Kongres di JBC, menyambut baik keputusan tersebut.

“Saya senang bahwa Kongres akan memiliki suara di JBC dan setidaknya JBC akan terpilih untuk mewakili Kongres bikameral yang kita miliki sekarang,” katanya kepada ANC, Saluran Berita ABS-CBN, dalam sebuah wawancara telepon.

Pengadilan Tinggi sebelumnya memutuskan bahwa Senat dan Dewan Perwakilan Rakyat hanya berhak atas satu kursi di JBC, yang memilih calon untuk jabatan peradilan.

Namun kedua majelis Kongres mengajukan banding atas keputusan tersebut, dengan mengatakan bahwa perumus konstitusi tahun 1987 telah menetapkan satu perwakilan kongres di JBC sebelum menyetujui pembentukan kongres bikameral. Mereka akhirnya melewatkan wawancara publik JBC terhadap para nominasi, yang berakhir pada 27 Juli.

Anggota JBC Milagros Fernan-Cayosa dari Pengacara Terpadu Filipina (IBP) mengatakan Kongres akan mendapatkan dua suara sampai MA memutuskan masalah ini secara final.

“Ini bersifat sementara sampai pengadilan akhirnya memutuskan mosi peninjauan kembali yang diajukan oleh Senator Escudero dan Anggota Kongres Tupas,” katanya kepada ANC. Perwakilan Iloilo Niel Tupas adalah perwakilan Majelis Rendah di JBC.

Dewan dijadwalkan pada hari Senin, 6 Agustus, untuk menentukan daftar calon hakim agung, sebuah jabatan yang dikosongkan pada tanggal 29 Mei oleh Renato Corona.

De Lima bisa didiskualifikasi

Escudero mengatakan calon Menteri Kehakiman Leila de Lima, yang diyakini didukung oleh istana, dapat didiskualifikasi dari pencalonan jika kasus penggusuran terhadapnya tidak dihentikan pada hari Senin.

“Sesuai aturan JBC, siapa pun yang sedang menunggu kasus administratif, seperti kasus penggusuran, harus didiskualifikasi,” ujarnya. “Peraturan tersebut seharusnya diterapkan (pada de Lima), kecuali, tentu saja, karena suatu keberuntungan atau keajaiban, kasus yang menimpanya akan dibatalkan oleh IBP.”

“Saya lebih suka menyarankan agar keputusan apa pun mengenai masalah ini ditunda untuk memberinya kesempatan terbaik agar kasusnya dibatalkan, namun ini sudah hari Jumat, dan kami akan melakukan pemungutan suara pada hari Senin.”

Escudero juga mengatakan bahwa mengecualikan de Lima dari aturan bukanlah suatu pilihan.

“Tidak adil jika kami membuat pengecualian… Kami telah mendiskualifikasi banyak pelamar yang serupa. Itu tidak adil bagi mereka.”

De Lima meminta IBP mempertimbangkan kembali keputusannya untuk menyelidiki dua kasus deportasi terhadap dirinya. Dia juga meminta kelompok pengacara terbesar di negaranya untuk menghentikan kasus tersebut.

Kasus-kasus tersebut bermula dari penolakan de Lima terhadap perintah penahanan sementara Mahkamah Agung mengenai larangan perjalanan terhadap mantan Presiden Gloria Arroyo dan suaminya Jose Miguel Arroyo pada tahun 2011, dan pernyataan berapi-api yang dia buat terhadap Corona di televisi nasional. – Rappler.com


Selengkapnya di #SCWatch:

Togel Sydney