• April 12, 2024
Korban darurat militer di N. Mindanao menerima kompensasi

Korban darurat militer di N. Mindanao menerima kompensasi

Sekitar 170 korban pelanggaran hak asasi manusia dari Lanao del Norte, Bukidnon, Misamis Timur, Camiguin dan Misamis Barat masing-masing menerima P50,000

CAGAYAN DE ORO CITY, Filipina – Pada tanggal 9 Juni 1983, Ofelia Palencia dan 4 anaknya sedang berada di rumah di Kota Malaybalay di Bukdinon ketika terjadi bentrokan antara Tentara Rakyat Baru dan pasukan pemerintah di luar rumah mereka.

Sore harinya, Ofelia, seorang janda, ditangkap oleh tentara dan dibawa ke kamp yang tidak diketahui. Keesokan harinya, tentara membawanya kembali ke rumah, namun membawa putra sulungnya Rudy, yang saat itu berusia 19 tahun. Keluarganya tidak lagi bertemu Rudy sejak itu.

Pada hari Jumat, 7 Februari – tepat 31 tahun setelah kejadian tersebut – Ofelia yang kini berkursi roda pergi ke Cagayan de Oro untuk menuntut kompensasi atas hilangnya putranya. Lemah dan lemah, dia berbaris dan menyerahkan dokumen untuk membuktikan identitasnya dan putranya.

Setidaknya 170 korban pelanggaran hak asasi manusia lainnya selama Darurat Militer muncul di gimnasium Barangay Nazareth untuk mendapatkan kompensasi.

Pembayaran tersebut merupakan bagian dari ketentuan Undang-Undang Republik 10368, yang mengatur reparasi dan pengakuan korban pelanggaran hak asasi manusia selama rezim Marcos.

Menurut pengacara Nestor Montemor, yang membantu dan mengkoordinasikan distribusi kompensasi, 175 korban darurat militer dari Lanao del Norte, Bukidnon, Misamis Oriental, Camiguin dan Misamis Occidental pertama kali dapat menerima kompensasi mereka pada bulan Februari 2011 dan kemudian pada bulan Februari 2011. 7, 2014.

Setiap korban menerima P43,200 peso pada bulan Februari 2011 dan P50,000 lainnya pada hari Jumat.Montemor mengatakan kompensasi tersebut diterima oleh putra, putri, atau perwakilan korban yang diakui.

Ia menyebutkan, ada 9.539 korban yang mengajukan gugatan class action terhadap Ferdinand Marcos di Hawaii.

Kompensasi tersebut tidak cukup untuk membayar pengalaman mengerikan yang mereka alami selama Darurat Militer, kata Montemor. “Seperti yang Anda lihat, sebagian besar korban berasal dari sektor paling rentan dalam masyarakat kita, yaitu masyarakat miskin.”

Mereka masih merasakan teror

Hugo Orcullo, mantan praktisi media, dibantu oleh istrinya. Dia ditangkap dan dipenjarakan dua kali selama Darurat Militer.

Suami Anita Lequin, Dionesio, adalah seorang pejabat barangay di kota pedalaman Magsaysay di Lanao del Norte pada tahun 1985 ketika militer mencurigainya sebagai anggota Waktu dari Tentara Rakyat Baru. Dionesio dieksekusi oleh anggota Pasukan Pertahanan Dalam Negeri Sipil (CHDF) di depan rumah mereka dan di hadapan keluarganya.

Anita menceritakan bahwa teror yang mereka rasakan hingga saat ini, dan mereka serahkan kepada Tuhan untuk memberikan keadilan kepada suaminya. “Kami sudah memaafkan mereka dan hanya Tuhan yang bisa menghakimi mereka,” kata Anita tentang pembunuh suaminya.

KORBAN PENYALAHGUNAAN.  Dari lebih dari 9.000 korban hak asasi manusia, setidaknya 170 orang berasal dari Mindanao Utara.  Foto oleh Bobby Lagsa/Rappler

Orcullo, yang kehilangan suaranya karena operasi tenggorokan, mengatakan beberapa penggugat dalam tuntutan kelas, yang sekarang sudah sangat tua, sedang sekarat. Namun pencarian keadilan terus berlanjut, katanya.

Menulis di papan yang dibawanya kemana-mana, Orcullo, ketua setempat Perkumpulan mantan tahanan terhadap penahanan dan penangkapan atau sel, Mhukum artial – masa paling kelam dalam sejarah negara – tidak boleh terjadi lagi.

Bagi Pastor Tenorio, praktisi media lainnya dari Iligan City, itu Kompensasi tunai adalah bagian dari penutupan ini, “tetapi perjuangan dan penegakan prinsip melawan diktator yang telah menganiaya kita” adalah hal yang lebih penting. Dia ditangkap dua kali dan dipenjara tanpa tuduhan selama dua tahun.

Jaksa AS Robert Swift mengatakan dalam suratnya kepada para korban Darurat Militer bahwa jika ada pengumpulan dana lagi dari keluarga Marcos, putaran distribusi lainnya akan dilakukan.

Sedangkan bagi Ofelia Palencia, kompensasinya sangat pahit. Penutupan tersebut, kata dia, hanya akan terjadi jika jenazah putranya, Rudy, ditemukan dan mereka bisa melanjutkan hidup. Rappler.com

HK Prize