• July 21, 2024
Kota-kota membuat sebagian besar anak kehilangan layanan dasar

Kota-kota membuat sebagian besar anak kehilangan layanan dasar

MANILA, Filipina – Fatima, 9 tahun, dan sepupunya Enden Joy, 8 tahun, termasuk di antara pemukim informal yang tinggal beberapa langkah dari Sekolah Dasar Ilugin di Barangay Pinagbuhatan, Kota Pasig.

Namun, tinggal di dekat sekolah tidak memberikan keuntungan bagi mereka, karena kondisi kehidupan yang buruk mengharuskan mereka bekerja di toko kecil milik nenek mereka di luar sekolah. Nenek mereka, Carmen Birol, juga merupakan kepala desa.

Fatima mengatakan bahwa beberapa temannya di lingkungan sekitar tidak dapat bersekolah karena kemiskinan.

Pemerintah kota memberikan uang sekolah dan perlengkapan sekolah gratis kepada siswa sekolah dasar dan menengah negeri. Masalahnya, menurut Carmen, sebagian besar anak di wilayahnya belum memiliki akta kelahiran, yang merupakan persyaratan umum untuk masuk sekolah.

Karena kemiskinan, orang tua juga tidak mampu mencatatkan kelahiran anaknya. Biayanya rata-rata P315, lebih dari setengah upah minimum harian di Wilayah Ibu Kota Nasional (P426).

Anak-anak yang cacat bukannya ekstrem

Tapi gadis-gadis itu mengatakan mereka masih lebih bahagia. Mereka mungkin tidak bersekolah, namun mereka bahagia tinggal jauh dari tempat pemotongan babi dan jalur banjir yang kotor di dekat rumah beberapa teman mereka.

Mereka lebih buruk dari itu, ”kata gadis-gadis itu. Mereka ingat bahwa keluarga teman-teman mereka harus pindah ke sekolah terdekat ketika air naik dari banjir saat serangan topan tropis Ondoy pada tahun 2009.

Fatima, Enden Joy dan teman-teman mereka termasuk di antara sekitar 1,7 juta anak yang tinggal di permukiman informal di Metro Manila. Gambar tersebut menunjukkan bahwa meskipun kehidupan perkotaan dikaitkan dengan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi, jutaan anak tumbuh di kota yang kekurangan layanan dasar tertentu.

ruang belajar, Keadaan anak-anak di dunia tahun 2012diluncurkan oleh Dana Anak-Anak PBB (Unicef) pada tanggal 28 Februari, mengkaji kondisi yang membentuk kehidupan anak-anak di perkotaan.

Laporan ini menggambarkan perkotaan sebagai pusat hal-hal ekstrem: kota menawarkan manfaat berupa sekolah, klinik, dan taman bermain di perkotaan, namun kota-kota tersebut mencerminkan kesenjangan yang sangat besar dalam bidang kesehatan, pendidikan, dan peluang bagi generasi muda.

Hak anak-anak

“Semakin banyak anak-anak yang tinggal di daerah kumuh dan kumuh termasuk kelompok yang paling dirugikan dan rentan di dunia, kehilangan layanan paling dasar dan tidak diberi hak untuk berkembang,” kata Direktur Eksekutif Unicef ​​Anthony Lake menjelaskan.

Data yang disajikan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa hak-hak anak tidak diwujudkan secara merata di seluruh dunia:

  • Konsentrasi kemiskinan perkotaan yang tinggi ditambah dengan layanan yang tidak memadai menyebabkan peningkatan angka kematian anak. Hampir 8 juta anak meninggal sebelum mencapai usia 5 tahun pada tahun 2010. Selain itu, 2 juta anak meninggal setiap tahunnya karena polusi udara dalam ruangan.
  • Air yang tidak aman, sanitasi yang buruk, dan kondisi yang tidak higienis merenggut banyak nyawa setiap tahunnya, termasuk sekitar 1,2 juta anak yang meninggal karena diare.
  • Pada tahun 2008, 67 juta anak usia sekolah dasar tidak bersekolah, dan wilayah perkotaan menunjukkan perbedaan dalam jumlah anak yang bersekolah.
  • Pada tahun 2008, sekitar 215 juta anak perempuan dan laki-laki terlibat dalam pekerja anak, dan 115 juta di antaranya melakukan pekerjaan berbahaya. Hampir 22-50% dari hampir 2,5 juta orang terpaksa bekerja akibat perdagangan manusia

Cocok untuk dieksploitasi

Migrasi, guncangan ekonomi, kekerasan perkotaan, dan risiko bencana dipandang sebagai faktor-faktor yang memberikan tantangan terhadap kondisi kehidupan anak-anak di perkotaan.

Hal serupa juga terjadi di Filipina, yang kini menjadi masyarakat perkotaan dengan separuh penduduknya tinggal di perkotaan.

Laporan tersebut menjelaskan bahwa anak-anak Filipina yang tinggal di komunitas perkotaan termiskin mengalami berbagai kesulitan. “Mereka kekurangan tempat tinggal yang layak, rentan terhadap bahaya bencana, memiliki akses terbatas terhadap air bersih, dan lebih rentan terhadap penelantaran, pelecehan dan eksploitasi,” kata Abdul Alim, wakil perwakilan Unicef.

Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDESA) menyatakan bahwa 24% anak-anak berusia 0-14 tahun hidup di bawah garis kemiskinan nasional. Antara lain, anak-anak di lingkungan perkotaan mengalami kekurangan tempat tinggal (1,43%), air minum (8,33%) dan fasilitas toilet (6,15%).

Sertakan kesejahteraan anak

Statistik ini telah menyebabkan negara ini terpilih sebagai bagian dari kota yang aman dan ramah bagi semua inisiatif global – sebuah proyek gabungan 5 tahun antara Unicef, UN Women, UN Habitat dan mitra lainnya – yang dimulai tahun ini. Perkiraan anggaran sebesar US$26 juta akan digunakan untuk program yang mencakup 8-10 kota di seluruh dunia, termasuk Metro Manila.

Kota Pasig, tempat tinggal Fatima dan Enden Joy, memiliki populasi miskin perkotaan lebih dari 65%. Unicef ​​​​mengimbau pemerintah untuk memasukkan kesejahteraan anak dalam perencanaan dan pelaksanaan program mereka.

“Untuk memulainya, diperlukan data yang lebih fokus dan akurat untuk membantu mengidentifikasi kesenjangan antara anak-anak di perkotaan dan bagaimana menjembataninya. Kurangnya data tersebut adalah bukti pengabaian masalah ini,” demikian pernyataan organisasi tersebut.

Alim, pada bagiannya, juga menyerukan kepada pemerintah untuk fokus pada anak-anak yang kurang beruntung, dengan mengatakan bahwa para pemimpin harus diingatkan akan rekomendasi studi PBB yang Mempersempit Kesenjangan pada tahun 2010. Studi tersebut, yang mengkaji pendekatan terhadap kelangsungan hidup anak dan membahas pembangunan untuk memenuhi tujuan PBB. Tujuan Pembangunan Milenium. Tujuan Pembangunan (MDG), mengusulkan untuk memfokuskan kembali sumber daya dan investasi masing-masing negara untuk mengurangi hambatan dalam meningkatkan kesejahteraan anak.

Alim mengatakan sumber daya tersebut dapat mempengaruhi tren kondisi anak-anak perkotaan yang membutuhkan saat ini. “Jika pola investasi diubah maka MDG akan tercapai,” ujarnya. – Rappler.com

Keluaran Sydney