• April 14, 2024
KPAI telah mendirikan posko perlindungan anak terdampak bencana rokok di 5 provinsi

KPAI telah mendirikan posko perlindungan anak terdampak bencana rokok di 5 provinsi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Posko akan didirikan di 8 titik di 5 provinsi: Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Jambi, Riau, dan Sumatera Selatan.

JAKARTA, Indonesia – Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) mendirikan posko perlindungan anak terdampak bencana asap akibat kebakaran hutan dan lahan, mengingat terdapat 9 anak yang meninggal dunia akibat gangguan pernafasan.

Menurut Asrorun Ni’am Sholeh, Ketua KPAI, posko ini dimaksudkan sebagai tempat berlindung bagi anak-anak dari paparan asap beracun karena mereka merupakan kelompok masyarakat yang paling rentan terhadap asap rokok.

Posko ini dimaksudkan sebagai jembatan untuk menjadi titik dimana masyarakat dapat berperan, selain itu setiap elemen masyarakat juga membuka posko khusus, kata Asrorun di kantor KPAI, Jakarta Pusat, Jumat, 23 Oktober , dikatakan.

Selain itu, kehadiran posko ini juga diharapkan dapat mendorong masyarakat untuk ikut serta membantu para korban bencana kabut asap.

Posko ini didirikan atas bantuan berbagai elemen masyarakat sipil seperti Dompet Dhuafa.

“Postingan itu rumah keselamatan. Ada tabung oksigen. AC juga sebenarnya berfungsi sebagai penetral asap. Dan ada air bersih,” kata Dompet Dhuafa, General Manager Muhammad Sabit di kantor KPAI.

“Kami melihat kelompok anak-anak ini adalah kelompok yang paling rentan dan kemungkinan besar angka kematian akan meningkat. Jadi kami menyediakan rumah keselamatan di berbagai provinsi untuk kegiatan anak. “Kami bekerja sama dengan KPAI dan berbagai elemen.”

Menurut KPAI, posko tersebut akan didirikan di 8 titik di 5 provinsi yakni di Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Jambi, Riau, dan Sumatera Selatan. Kedepannya juga akan dibangun posko di Sumbar, Sumut, dan Maluku.

Menurut koordinator gugus tugas perlindungan anak, Ilma Sovriyanti, evakuasi ke posko merupakan hal yang wajib dilakukan mengingat tingkat pencemaran yang parah di wilayah yang terkena bencana asap.

“Tidak bisa lagi (sekadar) menyarankan untuk tetap berada di rumah, karena itu berarti kematian akan terjadi secara perlahan,” kata Ilma.

Kasus terakhir, halmahasiswa Ramadhani Lutfi Aeril, 9 tahun, di Pekanbaru, Riau, meninggal dunia setelah sesak napas diduga akibat kabut asap.

Kata dokter, anak saya kekurangan oksigen, kata Ery Wirya, orang tua Lutfi, Rabu 21 Oktober. “Ada penyempitan di paru-parunya.” —Rappler.com

BACA JUGA:

Hongkong Pool