• February 26, 2024
Krisis listrik di Mindanao ‘buatan’ – Pimentel

Krisis listrik di Mindanao ‘buatan’ – Pimentel

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mendesak Senat untuk menyelidiki sebelum reses Pekan Suci karena ‘urgensi’ masalah tersebut

MANILA, Filipina – Beberapa hari setelah Malacañang meyakinkan bahwa pemerintah mengambil langkah-langkah untuk mencegah krisis energi lagi di Mindanao, Senator. Aquilino Pimentel III pada Minggu (25 Maret) meminta rekan-rekannya segera melakukan penyelidikan di tengah kecurigaan bahwa kekurangan listrik mungkin terjadi di wilayah tersebut.

Berbicara kepada siaran berita sore GMA News TV pada hari Minggu, Pimentel bersikeras bahwa Komite Energi Senat yang diketuai oleh Senator. Serge Osmeña harus menyelidiki situasi darurat yang menimpa penduduk Mindanao karena kurangnya pasokan listrik.

Sen. Chiz Escudero menyampaikan seruan serupa kepada Osmeña melalui pernyataan publik baru-baru ini.

“Jika saya secara pribadi harus memohon kepada Senator Osmeña untuk mengadakan penyelidikan sebelum libur Pekan Suci, saya akan melakukannya,” kata Pimentel. “Ini adalah situasi darurat karena mempengaruhi kehidupan sehari-hari (ribuan) warga Mindanao, serta iklim bisnis di wilayah tersebut.”

Pimentel, yang berasal dari Kota Cagayan de Oro, membenarkan “kebutuhan mendesak” untuk mengadakan komite energi guna membahas masalah listrik yang melanda Mindanao, dengan menunjukkan bahwa majelis Senat “menyetujui” pelaksanaan dengar pendapat, bahkan jika Kongres menyatakan a 6. -minggu libur mulai tanggal 23 Maret lalu.

Baik Pimentel maupun Escudero meragukan alasan sebenarnya di balik meluasnya pemadaman listrik yang melanda Mindanao dalam beberapa minggu terakhir.

“Saya heran kenapa kebutuhan listrik melebihi pasokan listrik. Apakah tiba-tiba ada masuknya investasi baru di Mindanao, mengapa konsumsi listrik juga meningkat?” kata Pimentel.

Perusahaan Jaringan Listrik Nasional Filipina (NGCP), yang disalahkan atas pemadaman listrik setiap hari, mengatakan pasokan listrik di Mindanao sangat terbatas karena “kekurangan pasokan listrik yang dihasilkan oleh pembangkit listrik.”

Ketua Otoritas Pembangunan Mindanao (MinDA) Luwalhati Antonino menuduh NGCP menciptakan “defisit buatan” dalam upayanya untuk memprivatisasi Pembangkit Listrik Angus-Pulangi.

Pimentel mengatakan dia cenderung mempercayai penjelasan MinDA bahwa “entitas tertentu” sedang mencoba “memanipulasi situasi” dalam upaya “untuk mendapatkan sesuatu dari krisis yang diciptakan secara artifisial ini.”

“Hanya karena hal ini tidak terjadi di kota metropolitan bukan berarti masalah ini tidak penting. 1/4 populasi kita tinggal di Mindanao. Intervensi segera harus diberikan terhadap masalah yang sedang berlangsung ini mengingat masalah perdamaian di Mindanao sudah bergejolak,” kata Escudero dalam pernyataannya pada tanggal 20 Maret.

Escudero menambahkan bahwa masalah keamanan yang ada di beberapa wilayah Mindanao dapat memburuk jika krisis listrik tidak dihindari, karena hal ini akan menyebabkan penarikan investor dan penutupan banyak bisnis di wilayah tersebut.

Osmeña belum menanggapi pernyataan Pimentel dan Escudero, namun dalam pernyataan terpisah yang dikeluarkan 23 Maret lalu, menyalahkan anggota kongres Mindanao “yang mendapat pengecualian 10 tahun dari program privatisasi milik National Power Corporation (NPC) pembangkit listrik tenaga air di Mindanao, khususnya kompleks pembangkit listrik tenaga air Agus-Pulangui yang pada saat itu memasok sekitar 75% kebutuhan listrik di Mindanao dengan tingkat terendah.”

Osmeña, yang juga merupakan salah satu ketua Komisi Kekuasaan Kongres Gabungan yang bertugas mengawasi pelaksanaan Undang-Undang Reformasi Industri Tenaga Listrik (EPIRA) tahun 2001, mengatakan keputusan komite bikameral yang kemudian menunda pembangunan jalur transmisi – interkoneksi antara Leyte dan Surigao” memperburuk situasi.

Senator dari Cebu mengakui bahwa dia menyesali keputusannya untuk mengindahkan permintaan solon Mindanao yang “berniat baik”, karena dia “dapat secara tidak langsung disalahkan atas kekurangan listrik yang mengakibatkan kesulitan ekonomi dan sosial bagi masyarakat Mindanao.”

Selain menjelaskan penyebab krisis listrik yang tertunda, Pimentel mengatakan pelaksanaan sidang Senat segera harus mengalihkan pendanaan pemerintah dari proyek-proyek dengan prioritas paling rendah ke infrastruktur yang akan membantu meringankan kekurangan listrik di Mindanao. – Rappler.com

Keluaran SDY