• June 12, 2024
Kritikus Drilon Menyajikan ‘Bukti’ Penetapan Harga ICC yang Terlalu Tinggi

Kritikus Drilon Menyajikan ‘Bukti’ Penetapan Harga ICC yang Terlalu Tinggi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mantan pejabat Iloilo Manuel Mejorada kembali ke Senat dengan membawa apa yang dia yakini sebagai ‘bukti’ terhadap Presiden Senat Franklin Drilon dan beberapa pejabat publik.

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Tiga minggu setelah tampil dengan tangan kosong di hadapan panel Senat, fMantan administrator provinsi Iloilo Manuel Mejorada telah kembali ke Senat untuk menyampaikan apa yang dia yakini sebagai “bukti terbaik” bahwa Iloilo Convention Center (ICC) terlalu mahal.

Presiden Senat Franklin Drilon, yang menuduh Mejorada berada di balik dugaan harga selangit, menyebut Mejorada “tidak berguna”.

Pada Rabu, 3 Desember, Mejorada menyerahkan Akta Sumbangan meliputi sebidang tanah sumbangan Megaworld kepada Departemen Pariwisata (DOT) untuk pembangunan ICC, beserta a Memorandum 16 halaman.

Dia mengirimkan kepada wartawan salinan dokumen yang menyatakan bahwa Megaworld, “atas perwakilan Senator Franklin Drilon,” menyumbangkan lahan seluas 17.371 meter persegi kepada DOT dalam berbagai kondisi, termasuk dedikasi infrastruktur pariwisata dan Otoritas Zona Perusahaan. (TIEZA) untuk menyediakan P200 juta untuk membangun pusat konvensi.

“Perjanjian untuk membangun Iloilo Convention Center (ICC) antara Megaworld Corporation dan Departemen Pariwisata mematok biayanya hanya P200 juta, dan bukti terbaik dari harga yang terlalu mahal adalah kontrak itu sendiri,” kata Mejorada dalam sebuah pernyataan.

Proyek ICC, yang belum selesai, diperkirakan menelan biaya P747 juta. Kontrak yang seharusnya mematok biaya proyek hanya sebesar P200 juta, katanya, adalah bukti “harga yang terlalu mahal”.

TIEZA memberikan dana awal sebesar P200 juta, sedangkan sisanya berasal dari Departemen Pekerjaan Umum dan Bina Marga (DPWH).

Drilon menjelaskan dalam sebuah wawancara bahwa P200 juta hanya mencakup kontribusi TIEZA terhadap proyek tersebut. “Ini bukan total biaya pembangunan. Tidak ada dalam Akta Sumbangan yang menyebutkan bahwa ini adalah total biaya bangunan. Apakah kita bahkan memperhatikannya? Dia tak berguna,” kata Drilon.

Mejorada juga mengklaim Menteri Pariwisata Ramon Jimenez Jr. tidak punya kewenangan menandatangani akta donasi. Ia menuduh Jimenez berkonspirasi dengan Drilon untuk menjalin usaha patungan dengan Megaworld yang antara lain melanggar Undang-Undang Konstruksi-Operasi-Transfer.

Akibatnya kontrak tersebut dianggap tidak sah dan tidak mengikat pemerintah, kata Mejorada.

Mejorada sebelumnya mengajukan tuntutan penjarahan ke Kantor Ombudsman terhadap Drilon, Jimenez dan Sekretaris Pekerjaan Umum Singson serta beberapa pejabat lainnya atas dugaan harga ICC yang selangit.

Ia hadir pada sidang pertama Komite Pita Biru Senat di ICC pada 13 November, namun kemudian mengaku tidak memiliki bukti untuk membuktikan klaimnya bahwa proyek tersebut terlalu mahal. Namun, Mejorada bersikeras bahwa proyek tersebut menawarkan “peluang korupsi”.

Drilon membalas bahwa pemerintah “mendapat keuntungan” dari proyek tersebut karena tanah tersebut disumbangkan oleh Megaworld. (MEMBACA: Terlalu mahal? Pemerintah mendapat P521M dari gedung Iloilo – Drilon)

Jimenez dan Singson membantah tuduhan tersebut. – Rappler.com

Pengeluaran SDY